Withdrawal Syndrome Steroid – Pengobatan

Secara umum, gejala putus obat steroid ditangani dengan memberikan steroid untuk mengurangi atau menghilangkan gejala putus obat. Kemudian, secara bertahap kurangi jumlah steroid yang diberikan sehingga tubuh dapat menyesuaikan diri dengan mensintesis kortisol normal. Setiap pasien berbeda sehingga dokter akan mempertimbangkan gejala-gejala pasien, jenis obat steroid yang dikonsumsi, dan kepatuhan pasien. Waktu penyapihan steroid sangat bervariasi dan dapat membutuhkan beberapa minggu sampai sampai satu tahun atau lebih tergantung pada ketergantungan pasien, potensi dan jenis steroid yang diberikan, serta masalah kesehatan.

doktersehat-konsultasi-Limfadenopati

Beberapa pasien dapat memerlukan peningkatan doosis steroid selama gejala putus obat dengan kondisi stres seperti pembedahan darurat. Peningkatan dosis tersebut biasanya dilakukan dalam jangka waktu yang pendek.

Bagaimana prognosis putus obat steroid?
Prognosis putus obat steroid, jika dikenali dan ditangani dengan cepat, biasanya baik. Prognosis mulai menurun jika gejala putus obat steroid tidak dikenali dan komplikasi seperti kelainan elektrolit, dehidrasi, dan tanda-tanda dan gejala lainnya mengarah untuk menimbulkan masalah kesehatan lainnya atau jika pasien menjadi tidak patuh dengan protokol pengobatan.

Apakah mungkin untuk mencegah sindrom putus obat (withdrawal syndrome) steroid?
Ya, sangat mungkin untuk mencegah sindrom putus obat steroid. Cara terbaik untuk mencegah putus obat steroid adalah untuk memastikan penggunaan steroid seperlunya dan dalam periode yang sesingkat-singkatnya. Penggunaan steroid jangka pendek (waktu dapat bervariasi sesuai jenis dan jumlah steroid yang dikonsumsi tubuh –  biasanya dalam beberapa hari hingga beberapa minggu) biasanya tidak menimbulkan gejala putus obat steroid. Namun, dengan penggunaan jangka pendek maupun panjang, gejala putus obat steroid dapat dicegah pada sebagian besar pasien dengan tapering dosis dari waktu ke waktu.