Pengobatan Tradisional Pankreatitis Kronis

DokterSehat.Com – Pankreatitis kronis adalah peradangan pankreas yang lama yang mengubah struktur normal organ dan fungsi. Hal ini dapat timbul karena peradangan akut pada pankreas yang terluka sebelumnya, atau kerusakan kronis dengan nyeri persisten atau malabsorpsi. Ini adalah proses penyakit yang ditandai dengan kerusakan permanen pada pankreas yang berbeda dari perubahan reversibel pada pankreatitis akut.



Tanda dan gejala

Pasien dengan pankreatitis kronis biasanya mengalami nyeri perut terus-menerus atau steatorrhea akibat malabsorpsi lemak dalam makanan. Diabetes merupakan komplikasi umum karena kerusakan pankreas kronis dan mungkin memerlukan pengobatan dengan insulin.

Penurunan berat badan yang cukup besar, karena malabsorpsi, jelas dalam persentase yang tinggi dari pasien, dan dapat terus menjadi masalah kesehatan disaat kondisi berlangsung. Pasien juga mungkin akan mengeluh tentang rasa sakit yang terkait dengan asupan makanan mereka, terutama makanan yang mengandung persentase yang tinggi lemak dan protein. Beberapa pasien pankreatitis kronis mengalami nyeri. Berat badan juga dapat dikaitkan dengan pengurangan asupan makanan pada pasien dengan nyeri perut yang parah.

Penyebab

  • Alkohol
  • Merokok
  • Malnutrisi
  • Tripsinogen dan cacat protein
  • Cystic fibrosis
  • Idiopatik (tidak diketahui)
  • Trauma
  • Hiperglikemia

Di negara maju, penyebab paling umum dari pankreatitis kronis adalah alkohol dan batu empedu. Penelitian terbaru menunjukkan merokok dapat menjadi faktor risiko tinggi.

Di seluruh dunia, kekurangan gizi dan faktor diet terkait juga terlibat. Dalam kelompok kecil pasien pankreatitis kronis telah terbukti turun-temurun, diwariskan sebagai kondisi dominan autosomal dengan penetrasi variabel. Hampir semua pasien dengan fibrosis kistik telah mengalami pankreatitis kronis, biasanya sejak lahir. Mutasi gen fibrosis kistik juga telah diidentifikasi pada pasien dengan pankreatitis kronis tetapi di antaranya tidak ada manifestasi lain dari cystic fibrosis.

Obstruksi saluran pankreas karena baik proses jinak atau ganas dapat mengakibatkan pankreatitis kronis. Kelainan bawaan dari saluran pankreas, khususnya pankreas divisum, juga terlibat.

Diagnosa

Diagnosis pankreatitis kronis biasanya didasarkan pada tes pada struktur dan fungsi pankreas, sebagai biopsi langsung pankreas dianggap terlalu berisiko. Amilase serum dan lipase mungkin tidak cukup meningkat pada kasus pankreatitis kronis, karena tingkat pasti kerusakan sel yang produktif, meskipun lipase tinggi adalah lebih mungkin ditemukan dua. Amilase dan lipase yang hampir selalu ditemukan meningkat pada kondisi akut bersama dengan CRP penanda inflamasi tinggi yang luas sejalan dengan keparahan kondisi. Sebuah tes stimulasi secretin dianggap sebagai uji fungsional standar emas untuk diagnosis pankreatitis kronis tetapi tidak sering digunakan secara klinis. Pengamatan bahwa produksi bi-karbonat terganggu awal pankreatitis kronis telah menyebabkan alasan penggunaan tes ini dalam tahap awal penyakit (sensitivitas 95%). Tes umum lainnya digunakan untuk menentukan pankreatitis kronis adalah pengukuran feses elastase dalam tinja, tripsinogen serum, computed tomography (CT), USG, EUS, MRI, ERCP dan MRCP. Kalsifikasi pankreas sering dapat dilihat pada sinar-X serta CT scan.

Baca Juga:  Alasan Orang Gampang Sakit!

Ada penelitian laboratorium non-spesifik lainnya yang berguna dalam diagnosis pankreatitis kronis. Bilirubin serum dan alkali fosfatase dapat meningkat, menunjukkan stricturing dari saluran empedu karena edema, fibrosis atau kanker. Ketika pankreatitis kronis adalah karena proses autoimun, ketinggian di ESR, IgG4, faktor reumatoid, ANA dan antibodi anti otot polos dapat dilihat. Gejala umum dari pankreatitis kronis, steatorrhea, dapat didiagnosis dengan dua studi yang berbeda: Sudan pewarnaan kimia kotoran atau ekskresi lemak fekal dari 7 gram atau lebih selama 24 jam pada diet lemak 100g. Untuk memeriksa disfungsi eksokrin pankreas, tes yang paling sensitif dan spesifik adalah pengukuran elastase tinja, yang dapat dilakukan dengan sampel tinja tunggal, dan nilai yang kurang dari 200 ug / g menunjukkan insufisiensi pankreas.

Pengobatan

Modalitas pengobatan yang berbeda untuk pengendalian pankreatitis kronis adalah tindakan medis, endoskopi terapi dan operasi. Pengobatan diarahkan, bila memungkinkan, dengan penyebab yang mendasari, dan untuk menghilangkan rasa sakit dan malabsorpsi. Insulin dependent diabetes mellitus mungkin terjadi dan memerlukan terapi insulin jangka panjang.

Rasa sakit perut bisa sangat parah dan memerlukan analgesik dosis tinggi, biasanya termasuk opiat. Masalah cacat dan suasana hati yang paling umum, meskipun diagnosis dini dan dukungan dapat membuat masalah ini dapat diatasi. Penghentian konsumsi alkohol dan modifikasi diet (diet rendah lemak) penting untuk mengelola rasa sakit dan memperlambat proses kalsifikasi. Antioksidan dapat membantu tetapi tidak jelas apakah manfaatnya berguna.

Enzim pankreas

Penggantian enzim pankreas biasanya efektif dalam mengobati malabsorpsi dan steatorrhea. Namun, hasil dari 6 uji acak telah meyakinkan mengenai pengurangan rasa sakit.

Sedangkan hasil uji coba tentang pengurangan rasa sakit dengan penggantian enzim pankreas tidak meyakinkan, beberapa pasien memang mengalami pengurangan rasa sakit dengan penggantian enzim dan karena ini relatif aman, memberikan penggantian enzim untuk pasien pankreatitis kronis merupakan langkah yang dapat diterima dalam pengobatan untuk sebagian besar pasien. Pengobatan lebih mungkin berhasil pada mereka tanpa keterlibatan saluran besar dan orang-orang dengan pankreatitis idiopatik. Pasien dengan pankreatitis beralkohol kurang mungkin untuk bisa menanggapi.

Operasi pankreatitis kronis

Operasi tradisional untuk pankreatitis kronis cenderung dibagi menjadi dua daerah – prosedur resectional dan drainase. Pilihan transplantasi baru dan terbukti mencegah pasien mengalami diabetes setelah operasi pengangkatan (reseksi) pankreas mereka.