Neuropati – Pengobatan, Tindak Lanjut, dan Pencegahan

Obat nyeri khas yang dijual di warung dan apotek untuk dibeli bebas seperti paracetamol (Tylenol dan lain-lain) dan ibuprofen (Motrin dan lainnya) umumnya tidak efektif untuk mengendalikan rasa sakit pada neuropati. Obat ini mungkin efektif untuk mengurangi rasa sakit atau kerusakan sendi dan kelainan yang terkait dengan neuropati, namun obat ini harus digunakan dengan hati-hati karena ada beberapa kekhawatiran bahwa obat ini dapat memperburuk cedera saraf.

doktersehat-minum-obat

Obat resep tertentu telah terbukti memberi kelegaan bagi mereka yang memiliki neuropati. Pada kasus yang parah, kombinasi obat mungkin diperlukan. Obat oral yang telah berhasil digunakan untuk membantu rasa sakit neuropati meliputi:

  • Antidepresan: Antidepresan termasuk antitepresan antidepresan trisiklik (Vanatrip), imipramine (tofranil, tofranil-PM), dan desipramine (Norpramin, Pertofrane) serta antidepresan lainnya seperti duloxetine (Cymbalta), venlafaxine (Effexor, Effexor XR), bupropion (Wellbutrin), paroxetine (Paxil), dan citalopram (Celexa). Duloxetine telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat khusus untuk mengobati neuropati perifer diabetes.
  • Antikonvulsan: Antikonvulsan seperti pregabalin (Lyrica), gabapentin (Gabarone, Neurontin), karbamazepin (Carbatrol, Equetro, Tegretol, Tegretol XR), dan lamotrigin (Lamictal). Pregabalin telah disetujui FDA untuk pengobatan neuropati diabetes.
  • Obat opioid dan obat seperti-opioid seperti oksikodon controlled-release dan tramadol (Ultram).

Obat topikal yang dapat meredakan rasa sakit meliputi krim capsaicin dan patch lidokain (Lidoderm, Lidopain). Terapi alternatif atau komplementer seperti akupunktur, biofeedback, dan terapi fisik telah terbukti membantu dalam beberapa kasus.

Asam alfa-lipoat antioksidan (ALA, yang diminum dalam satu dosis oral 600 mg setiap hari) telah terbukti efektif dalam pengobatan neuropati diabetes dalam beberapa percobaan jangka pendek; Bukti efektivitasnya dalam jangka panjang belum tersedia.

Bagi mereka yang rasa sakitnya tidak dikendalikan oleh obat-obatan, prosedur yang dikenal sebagai stimulasi saraf trans-kutaneous electrical (TENS) mungkin menjadi pilihan. Meskipun data terbatas pada keefektifan metode ini, pedoman 2010 yang dikeluarkan oleh American Academy of Neurology menyatakan bahwa TENS mungkin efektif untuk mengurangi rasa sakit dari neuropati diabetik.

Baca Juga:  Neuropati - Pengertian dan Klasifikasi

Tindak lanjut untuk pengobatan neuropati
Tindak lanjut tergantung pada penyebab neuropati dan jenis pengobatannya. Ikuti selalu rekomendasi ahli kesehatan Anda mengenai pemeriksaan dan kunjungan tindak lanjut.

Bagaimana saya mencegah neuropati?
Neuropati dapat dicegah hanya jika kondisi atau penyebabnya dapat dicegah. Bagi mereka yang menderita diabetes, penelitian secara meyakinkan menunjukkan bahwa pengendalian kadar glukosa darah jangka panjang sangat penting dalam mencegah perkembangan neuropati dan komplikasi diabetes lainnya. Neuropati yang timbul karena gizi buruk atau penyalahgunaan alkohol dapat dicegah jika penyebab ini dapat dieliminasi. Penyebab neuropati genetik atau bawaan tidak dapat dicegah.

Bagaimana prognosis neuropati?
Prospek kerusakan saraf tergantung pada penyebabnya. Jika kondisi atau sebab medis yang mendasari dapat diobati secara efektif dengan obat dan/ atau pembedahan dan kerusakan parah belum terjadi, prognosisnya bisa sangat baik atau sangat baik. Saraf yang telah terkena neuropati dapat memakan waktu untuk pulih, bahkan bila penyebabnya ditangani dengan tepat. Dalam kondisi lain, seperti kondisi genetik, mungkin tidak ada pengobatan yang efektif. Kerusakan saraf parah dari sebab apapun biasanya tidak reversibel (tidak dapat kembali ke semula).