Rotator Cuff – Pengobatan

Rotator-Cuff-Injury-doktersehat

Penanganan awal cedera rotator cuff dimulai dengan istirahat, kompres dengan es, dan terapi fisik untuk memperkuat otot rotator cuff dan untuk membangun kembali gerakan bahu. Dibutuh waktu berminggu-minggu atau lebih lama untuk mencapai penyembuhan yang memuaskan.

Pengobatan Rotator Cuff

Ada pilihan non-pembedahan lain yang tersedia untuk penanganan cedera rotator cuff, termasuk suntikan steroid untuk mengurangi peradangan di tempat yang ketat dimana tendon otot berjalan melintasi sendi bahu, terapi ultrasound terapeutik, terapi gelombang kejut, dan jarum kering.

Jika perawatan konservatif awal tidak bekerja atau jika ada robekan rotator cuff lengkap, operasi mungkin merupakan alternatif berikutnya untuk memperbaiki robekan yang telah diidentifikasi. Selain itu, masalah lain dapat ditangani pada saat operasi termasuk debridemen (pembersihan) taji tulang, mengurangi area otot atau tendon apapun, mengencangkan kapsul sendi, atau memperbaiki robekan labrum.

Ahli bedah ortopedi dapat menggunakan arthroscope (instrumen yang disisipkan melalui sayatan kecil) untuk memperbaiki kerusakan. Bergantung pada prosedur yang harus dilakukan, prosedur pembedahan terbuka dapat dipertimbangkan, di mana sayatan dibuat ke area sendi untuk memungkinkan perbaikan terjadi.

Pembedahan dini mungkin ditawarkan kepada atlet yang mungkin menginginkan kemungkinan kembali bermain lebih awal.

Robekan kronik rotator cuff

  • Mengontrol nyeri biasanya adalah tujuan pengobatan. Hal ini bisa dilakukan dengan istirahat dan asetaminofen (Tylenol), ibuprofen (Advil, Motrin), atau naproxen (Aleve)
  • Terapi fisik dan latihan rentang-gerak dapat membantu dengan tujuan mempertahankan fungsi dan kekuatan bahu
  • Suntikan steroid (betametason, methylprednisolone) ke dalam sendi bahu dapat membantu mengurangi peradangan di daerah tersebut
  • Pasien yang terus mengalami nyeri dan kehilangan fungsi bahu bisa dirujuk ke ahli bedah ortopedi untuk membahas perbaikan rotator cuff

Robekan akut

  • Kompres dengan es untuk mengurangi pembengkakan
  • Obat anti-inflamasi seperti ibuprofen dan naproxen dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan
  • Selempang bahu dapat membantu menopang otot lengan rotator cuff. Penggunaan selempang jangka panjang tidak disarankan, karena dapat menyebabkan kekakuan sendi bahu yang signifikan, atau bahu yang membeku, dengan kehilangan gerak sepenuhnya
  • Biasanya, luka rotator cuff akut memerlukan lebih dari satu kali kunjungan ke dokter dan mungkin juga memerlukan rujukan ke spesialis ortopedi untuk mendapatkan saran dan perawatan. Pembedahan dapat dipertimbangkan dalam beberapa minggu, terutama pada pasien yang lebih muda dan aktif, untuk mengembalikan pundak ke fungsi penuh
  • Indikasi untuk perawatan bedah meliputi:
    • Biasanya untuk pasien berusia kurang dari 60 tahun
    • Robekan rotator cuff lengkap
    • Kegagalan terapi konservatif (terapi fisik, istirahat, dan obat anti-inflamasi) setelah enam sampai delapan minggu
  • Kegiatan ketenagakerjaan atau olahraga yang membutuhkan penggunaan bahu konstan
  • Jenis operasi tergantung pada tingkat kerusakan pada rotator cuff. Jika kerusakan tendon sangat luas dan tidak dapat diperbaiki, pilihan dan alternatif lain, termasuk operasi transfer tendon, dapat dieksplorasi.

Tendinitis
Perawatan awal:

  • Istirahatkan bahu dengan selempang bahu untuk waktu singkat. Penggunaan sling yang berkepanjangan dapat menyebabkan kekakuan, kelemahan, dan hilangnya gerak sendi bahu
  • Minum obat anti-inflamasi seperti ibuprofen atau naproxen

Kasus yang lebih parah:

  • Gunakan teknik yang dijelaskan untuk perawatan awal
  • Suntikan kortikosteroid ke dalam sendi bahu dapat dipertimbangkan
  • Setelah beberapa hari, es bisa diganti dengan terapi panas dan pijat dan latihan rentang-gerak dimulai
  • Lakukan latihan Codman. Ini adalah latihan rentang-gerak pasif (sering kali dilakukan dengan terapis fisik). Latihan ini dilakukan untuk meningkatkan perlahan jumlah gerak bahu sambil meletakkan sejumlah kecil tekanan pada rotator cuff itu sendiri. Latihan dilakukan saat orang tersebut bersandar ke sisi yang terluka dengan lengan menggantung bebas dan perlahan menggerakkan lengan dalam lingkaran. Awalnya, lingkarannya kecil. Dengan perbaikan dan penurunan rasa sakit, lingkaran dapat membesar (juga disebut latihan pendulum).
  • Memegang sapu dengan kedua tangan dan memindahkannya sambil merelaksasi bahu yang terkena dapat secara pasif meregangkan jaringan lunak.
Rotator Cuff  – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik