Pengobatan Kanker Tulang

DokterSehat.Com – Kanker tulang adalah salah satu jenis penyakit tulang yang juga sering disebut sebagai tumor tulang. Seperti halnya penyakit kanker yang lain, penyebab kanker tulang adalah karena adanya gangguan sel-sel dari tulang tersebut. Sel-sel kanker ini tidak langsung terbentuk. Ada proses sehingga menjadi sebuah kanker yang sel-selnya terus berkembang hingga menyerang dan menguasai semua struktur pembangun tulang.



Jenis

Kanker tulang terjadi pada tulang atau menyebar ke tulang di bagian tubuh lain. Ketika kanker tulang terjadi hanya di salah satu jaringan tulang, maka disebut kanker tulang primer. Sedangkan ketika sel-sel kanker tersebut sudah menyebar ke tulang lain, maka disebut kanker tulang sekunder.

Terdapat beberapa jenis kanker tulang, antara lain :

  • Osteosarcoma – kanker tulang. Biasanya terjadi di lengan, kaki atau panggul. Osteosarcoma merupakan kanker tulang yang paling umum terjadi.
  • Chondrosarcoma – kanker tulang rawan. Jenis kanker kedua dari kanker tulang yang paling umum terjadi.
  • Ewing Sarcoma – tumor yang biasanya berkembang di rongga kaki dan tulang lengan.
  • Fibrosarcoma dan malignant fibrous histiocytoma. Kanker pada jaringan lunak (misalnya tendon, ligamen, lemak dan otot) dan berpindah ke tulang-tulang kaki, lengan, hingga tulang rahang.
  • Giant cell tumor. Kanker tulang ganas yang paling sering mengenai tulang lengan atau kaki. Persentasenya mencapai 10% dari kasus kanker tulang.
  • Kanker tulang yang biasanya terjadi pada tulang tengkorak atau tulang belakang.

Faktor resiko

Faktor risiko adalah sesuatu yang akan meningkatkan risiko seseorang untuk terkena penyakit atau suatu kondisi kesehatan. Faktor-faktor dibawah ini akan meningkatkan risiko seseorang terkena kanker tulang :

  • Penyakit Paget (masalah pada metabolisme tulang – bukan kanker).
  • Paparan radiasi.
  • Cedera tulang.
  • Riwayat keluarga penderita kanker tulang.

Selain itu ada pula beberapa faktor risiko yang spesifik untuk beberapa jenis kanker tulang, antara lain :

  • Laki-laki, usia 10-30 tahun, sindrom kanker warisan, retinoblastoma (kanker mata langka), transplantasi sumsum tulang.
  • Usia diatas 20 tahun, multiple exostoses (kondisi genetik yang menyebabkan benjolan pada tulang).
  • Ewing sarcoma. Usia dibawah 30 tahun.
  • Fibrosarcoma dan malignant fibrous histiocytoma. Umur setengah baya dan lanjut usia.
  • Giant cell tumor. Usia muda hingga setengah baya.

Gejala

Gejala kanker tulang bervariasi, tergantung pada ukuran dan lokasi tumornya. Gejala-gejala kanker tulang meliputi :

  • Rasa sakit pada lokasi terjadi tumor.
  • Nyeri tulang dalam yang parah.
  • Patah tulang (cukup jarang terjadi).
  • Berat badan menurun.
  • Kesulitan bernapas.
  • Demam atau berkeringat di malam hari.

Namun gejala-gejala diatas juga bisa disebabkan oleh kondisi kesehatan lain yang tidak berbahaya.

Diagnosis

Sebelum melakukan pemeriksaan fisik, dokter perlu mengetahui gejala dan riwayat medis Anda. Dokter juga akan melakukan satu atau beberapa tes pada Anda, antara lain :

  • Tes darah. Untuk memerikasa kadar enzim alkaline phosphatase. Peningkatan kadar enzim ini diketahui terkait dengan keberadaan tumor tulang dan ketika anak-anak tumbuh dengan cepat.
  • X-ray/Rontgen. Tes yang menggunakan radiasi untuk mendapatkan gambar struktur di dalam tubuh, terutama tulang.
  • Scan tulang. Untuk mencari keberadaan tumor tulang. Semacam zat radioaktif akan disuntikkan ke dalam aliran darah dan kemudian diserap oleh jaringan tulang, selanjutnya peralatan scan tulang akan melacaknya.
  • CT scan. Masih merupakan jenis pemeriksaan X-ray untuk mendapatkan gambar struktur di dalam tubuh namun dengan gambaran yang lebih baik dari Rontgen.
  • MRI scan. Tes yang menggunakan gelombang magnetik untuk melihat kondisi struktur di dalam tubuh.
  • Pengambilan sampel jaringan tulang untuk menguji sel-sel kanker. Biopsi eksisional dapat berarti bahwa proses eksisi (pengangkatan/pemotongan) sebagian besar dari tulang atau ekstremitas yang terkena, dan terkadang amputasi sebagian atau lengkap dari ekstremitas, tergantung pada lokasi dan jenis tumor.
Baca Juga:  Penelitian: Vitamin D Sepertinya Mampu Menurunkan Gejala Asma

Setelah kanker ditemukan, staging test dilakukan untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar, dan jika benar, sudah sejauh mana. Pengobatan kanker tulang akan tergantung pada jenis, stadium dan lokasi kanker, serta kondisi kesehatan umum Anda.

Jenis-jenis pengobatan kanker tulang antara lain :

Terapi radiasi

Pengobatan kanker tulang yang menggunakan radiasi untuk membunuh sel-sel kanker dan menyusutkan tumor. Terapi radiasi terdiri dari 2 teknik, yaitu :

  • Terapi radiasi eksternal. Diarahkan pada tumor dengan sumber radiasi dari luar tubuh.
  • Terapi radiasi internal. Radiasi ditempatkan ke dalam tubuh di dekat sel-sel kanker.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah penggunaan obat-obat untuk membunuh sel-sel kanker. Kemoterapi sendiri dapat diberikan dalam berbagai bentuk, antara lain pil, suntik dan melalui kateter. Obat-obat kemoterapi akan memasuki aliran darah dan beredar ke seluruh tubuh, membunuh sebagian besar sel-sel kanker, tetapi juga membunuh sebagian sel-sel normal. Obat kemoterapi yang paling umum digunakan untuk mengobati kanker tulang adalah :

  • Methotrexate dengan kalsium
  • Leucovorin
  • Doxorubicin
  • Cisplatin
  • Ifosfamide
  • Etoposide

Pembedahan

Pembedahan untuk kanker tulang adalah dengan mengangkat tumor kanker, jaringan sekitarnya, dan mungkin kelenjar getah bening di dekatnya. Mungkin dalam pembedahan diperlukan amputasi pada ekstremitas yang terkena kanker. Bila mungkin, dokter akan berusaha mengangkat bagian dari kanker tulang tanpa harus mengamputasi. Dalam hal ini, pelat logam atau cangkok tulang akan menggantikan jaringan kanker yang telah dibuang.

Terkadang, dengan menambahkan terapi radiasi atau kemoterapi dapat menghindari kemungkinan amputasi. Jika tumornya besar dan agresif, atau risiko menyebarnya tinggi, kemoterapi dan terapi radiasi dapat dikombinasikan untuk membantu mencegah kekambuhan di lokasi operasi. Hal ini juga dilakukan untuk mencegah penyebarannya ke organ yang lebih jauh.

Terapi nyeloablative dengan stem cell support

Untuk kanker yang telah menyebar, terapi kemoterapi yang intens terkadang juga diberikan untuk membunuh sel kanker. Namun terapi ini juga akan merusak sumsum tulang. Sel induk, yang memiliki kemampuan untuk berkembang menjadi sel tipe lain, kemudian diberikan untuk menggantikan sumsum tulang yang hilang.

Pertimbangan pengobatan khusus untuk jenis kanker tertentu

Osteosarcoma. Kemoterapi yang diberikan sebelum dan sesudah operasi akan sering menyembuhkan osteosarcoma, dan dapat mengurangi risiko amputasi yang lebih jauh.

Ewing Sarcoma. Sejak ewing sarcoma diketahui sangat merespon terapi kemoterapi, pengobatan ewing sarcoma sering didahului dengan terapi kemoterapi untuk selanjutnya dilakukan operasi pengangkatan atau terapi radiasi, kemudian dilanjutkan lagi dengan kemoterapi.

Fibrosarcoma dan malignant fibrous histiocytoma. Kondisi kanker tulang yang satu ini biasanya diobati dengan pembedahan yang bertujuan untuk mengangkat tumor kanker dan dengan margin satu inci dari jaringan sehat disekitarnya.