Penyalahgunaan Kokain – Penegakan Diagnosis

Seringkali, diagnosis akhir dari penyalahgunaan kokain tidak dibuat dengan evaluasi gawat darurat dan membutuhkan rawat inap rumah sakit, pemeriksaan lebih lanjut, dan hasil pemeriksaan, memerlukan waktu atau tidak dilakukan di unit gawat darurat rumah sakit.

doktersehat-obat-kolesterol-pikun-konsultasi

Secara keseluruhan, dokter akan melakukan pemeriksaan yang diperlukan untuk mengevaluasi gejala seseorang dengan kondisi terinduksi kokain. Selain pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan, tes dapat meliputi pemeriksaan darah dan analisis urin, rontgen dada, CT scan, MRI scan, dan pemeriksaan cairan tulang belakang.

Sakit kepala yang disebabkan kokain dapat mencakup kondisi seperti sakit kepala tipe tertekan (Tension Headache), stroke, sinusitis, meningitis, atau abses otak.

Kejang yang diinduksi kokain menunjukkan masalah yang lebih serius seperti perdarahan di otak, meningitis, tekanan darah yang sangat tinggi dengan cedera organ, atau tekanan darah rendah, kegagalan pernapasan, dan masalah jantung. Bayi bisa mengalami kejang yang disebabkan oleh rokok-kokain yang dilakukan orang tua di hadapan mereka. Penting untuk dicatat bahwa ini adalah bentuk pelecehan anak dan harus segera dilaporkan kepada pihak yang berwajib.

Komplikasi kejiwaan yang disebabkan oleh penyalahgunaan kokain mungkin termasuk cocainomania, kecemasan, halusinasi, paranoia, psikosis, kekerasan, depresi berat, kecenderungan bunuh diri atau membunuh, atau mencoba bunuh diri atau pembunuhan.

Komplikasi Hidung dan komplikasi tenggorokan dari penyalahgunaan kokain dapat mencakup gatal hidung, postnasal drip, mimisan, sinusitis, radang tenggorokan, dan perforasi (berlubangnya) septum hidung.

Diagnosis paru dapat meliputi pneumonia, bronkitis, PPOK (penyakit paru obstruktif kronis atau emfisema), asma atau penyakit saluran napas reaktif, atau paru-paru kolaps.

Komplikasi kardiovaskular termasuk masalah jantung seperti nyeri dada, serangan jantung, irama jantung yang abnormal, dan berbagai kondisi jantung yang dapat menyebabkan kematian mendadak.

Baca Juga:  Penyalahgunaan Kokain - Efek pada THT dan Paru-Paru

Komplikasi kehamilan mungkin termasuk perdarahan vagina, ancaman keguguran (threatened abortion), keguguran lainnya seperti abortus inkomplit, abortus spontan, atau abortus komplit. USG dapat digunakan untuk menegakkan diagnosis dalam kasus ini.

Komplikasi infeksi dapat termasuk selulitis, abses paru, abses otak, syok septik, hepatitis, dan salah satu infeksi oportunistik terkait dengan AIDS jika Anda terinfeksi HIV. pengambilan keputusan yang buruk terkait dengan penyalahgunaan kokain juga meningkatkan risiko infeksi penyakit menular seksual lainnya.

Bodypackers dan stuffers mungkin memiliki berbagai diagnosa tergantung pada apakah kokain yang dibawa bocor atau tetap utuh. Jika kokain bocor, diagnosis dapat berupa intoksikasi kokain dengan kejang, suhu tinggi, hipertensi, gangguan otot, serangan jantung, irama jantung abnormal, gagal ginjal, dan kematian. Jika pelaku tidak memiliki gejala dengan tanda-tanda vital normal dan menolak perawatan medis, prosedur invasif mungkin tidak dilakukan sampai dokumentasi hukum yang tepat telah disediakan.