Infeksi Prostat – Penegakan Diagnosis

Diagnosis dari infeksi prostat akut dan kronis dimulai dengan riwayat gejala yang dijelaskan di atas, pemeriksaan fisik, termasuk pemeriksaan prostat dengan jari dan sering dikonfirmasi oleh kultur dan identifikasi organisme yang menginfeksi.

doktersehat-pria-pinggang-besar-kanker-prostat-Gangguan-Stress-Pasca-Trauma-PTSD-diabetes-kutil-kelamin-konsultasi

Diagnosis prostatitis bakteri akut

  • Biasanya prostat yang membesar, kencang, dan nyeri tekan sudah cukup untuk membuat diagnosis dugaan dan memulai pengobatan (pijat prostat tidak dilakukan untuk prostatitis bakteri akut).
  • Karena biasanya ada tingkat bakteri yang rendah dalam urin, dokter akan melakukan urinalisis untuk menghitung dan mengidentifikasi bakteri yang menginfeksi dengan kultur urin.
  • Jika orang tersebut memiliki gejala yang menunjukkan bahwa infeksi telah menyebar di luar prostat (demam tinggi, menggigil, retensi urin), kultur darah dan tes darah lainnya cenderung dilakukan.
  • Jika dicurigai terjadi penyebaran infeksi, dokter akan melakukan pemeriksaan ultrasonografi (USG) untuk membantu memastikan diagnosis dan untuk mencari abses. Jika USG ini tidak tersedia, dokter mungkin melakukan CT scan atau MRI pada panggul.

Diagnosis prostatitis bakteri kronis
Salah satu dari dua tes ini kadang dilakukan untuk membantu diagnosis.

Tes klasik adalah tes 3-kaca Meares-Stamey. Tiga sampel urin terpisah dikumpulkan dan diperiksa selama tes ini. Sampel terakhir diambil setelah pijat prostat.

Uji prepijat dan pasca-pijat prostat

  • Dalam tes ini, sampel urin diperoleh sebelum (pra-pijat) dan setelah (pasca-pijat), pijatan pada prostat, dan dikirim untuk pemeriksaan mikroskopis dan kultur.
  • Pasien akan didiagnosis dengan prostatitis bakteri kronis jika kedua bakteri dan sel darah putih ada dalam sampel pasca-pijat prostat.
  • Pada pria sehat, jumlah sel darah putih dalam cairan prostat bisa meninggi pada 2 hari setelah ejakulasi, jadi ejakulasi bisa mempengaruhi hasil tes.

Pria dengan infeksi saluran kemih berulang harus menjalani pemeriksaan ultrasonografi (USG) pada saluran kencing bagian atas dan rontgen polos abdomen atau urografi intravena (IVU) untuk menyingkirkan kemungkinan masalah struktural atau batu ginjal.

Baca Juga:  Infeksi Prostat - Kriteria Ekstensif Untuk Sindrom Nyeri Pelvis Kronis

Kelainan tertentu lainnya yang sangat umum adalah gejala tampilan yang mirip dengan prostatitis bakteri kronis, misalnya nyeri daerah pelvis, penurunan gairah seks, dan impotensi. Tidak ada yang tahu apa penyebabnya. Pria yang memiliki kelainan ini sering mengalami depresi. Gejalanya bisa diperparah dengan sejumlah faktor, misalnya diet, postur tubuh, atau alkohol.

  • Dokter menggunakan tes yang sama, tes pre-pijat dan pasca-pijat prostat atau Meares-Stamey, untuk mendiagnosis gangguan ini. Dokter juga menggunakan metode pengobatan yang serupa.
  • Langkah-langkah perawatan di rumah meliputi mandi air panas, ejakulasi teratur, peningkatan asupan cairan, dan menghindari faktor-faktor yang memperburuk kondisi.

Peran antibiotik tidak jelas pada prostatitis bakteri kronis, namun karena infeksi prostat sering tidak diketahui, dokter mungkin sering mencoba antibiotik untuk membantu menghentikan infeksi. Antibiotik dilaporkan bermanfaat meliputi eritromisin (E-Mycin, Erythrocin), doksisiklin (Atridox, Vibramycin), atau fluoroquinolone (ciprofloxacin [Cipro, Cipro XR, Proquin XR]).

Tes/ perawatan diagnostik lain yang mungkin untuk prostatitis bakteri kronis mungkin termasuk yang berikut ini:

  • Pemijatan prostat yang sering
  • Termoterapi microwave transurethral
  • Biofeedback
  • Teknik relaksasi
  • Relaksan otot
  • Sistoskopi