Klamidia – Pencegahan

Jika Anda tidak menjalani pengobatan klamidia, Anda berada dalam resiko beberapa masalah kesehatan.

doktersehat-pasangan-couple-masalah-seks-impotensi-ejakulasi-dini-klamidia

Beberapa resiko tersebut antara lain:

  • Untuk wanita. Jika tidak diobati, infeksi klamidia dapat dapat menyebabkan penyakit inflamasi panggul, yang dapat menyebabkan kerusakan saluran tuba (tuba yang menghubungkan ovarium ke rahim) atau bahkan menyebabkan infertilitas (ketidakmampuan untuk memiliki anak). Infeksi klamidia yang tidak diobati juga bisa meningkatkan risiko kehamilan di luar kandungan/kehamilan ektopik (ketika implan telur dibuahi dan berkembang di luar rahim.) Selain itu, klamidia dapat menyebabkan kelahiran prematur (melahirkan terlalu dini) dan infeksi dapat diwariskan dari ibu ke bayi selama proses persalinan, menyebabkan infeksi mata, kebutaan, atau pneumonia pada bayi yang baru lahir.
  • Untuk pria. Klamidia dapat menyebabkan kondisi yang disebut uretritis non-gonococcal (NGU) – infeksi pada uretra (tabung dimana laki-laki dan perempuan buang air), epididimitis – infeksi epididimis (tabung yang membawa sperm keluar dari testis), atau proctitis – peradangan rektum.

Bagaimana saya dapat mencegah infeksi klamidia?
Untuk mengurangi risiko infeksi klamidia:

  • Gunakan kondom dengan benar setiap kali Anda berhubungan seks
  • Batasi jumlah pasangan seks, dan tidak berganti-ganti pasangan seks
  • Praktek pantang seksual, atau membatasi kontak seksual dengan satu pasangan yang tidak terinfeksi
  • Jika Anda berpikir Anda terinfeksi, menghindari kontak seksual dan berkonsultasi dengan dokter

Gejala genital seperti keluarnya lendir atau rasa terbakar saat buang air kecil atau sakit yang tidak biasa atau ruam di kemaluan merupakan pertanda untuk berhenti berhubungan seks dan konsultasikan dengan dokter segera. Jika Anda diberitahu Anda memiliki klamidia atau infeksi menular seksual lainnya, segera terima perawatan, dan Anda perlu memberitahu semua mitra seks Anda baru-baru ini sehingga mereka juga menyadari untuk berkonsultasi ke dokter dan diobati.

Baca Juga:  Eksoftalmus - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Karena klamidia sering terjadi tanpa gejala, orang yang terinfeksi mungkin tidak sadar menginfeksi pasangan seks mereka. Banyak dokter merekomendasikan bahwa semua orang yang memiliki lebih dari satu pasangan seks harus diuji untuk klamidia secara teratur, bahkan tanpa adanya gejala.