Keracunan Zat Besi pada Anak – Penanganan, Pencegahan, dan Prognosis

doktersehat-anak-sakit-batuk-konsultasi-dokter

Setelah dokter memastikan anak bernapas normal, anak akan mengalami pembilasan isi usus dengan meminum cairan pencahar yang kuat. Keracunan yang parah akan membutuhkan terapi kelasi intravena, yaitu serangkaian infus yang mengandung deferoxamine mesylate (Desferal), bahan kimia yang mengikat zat besi dalam sel dan kemudian diekskresikan dalam urine.

  • Deferoxamine dapat diberikan melalui infus atau injeksi, tetapi rute infus intravena lebih disukai karena penyesuaian dosis lebih mudah. Perubahan warna urine menjadi merah atau oranye, dan tekanan darah rendah adalah efek samping yang sering terjadi karena pengobatan deferoxamine
  • Biasanya anak-anak tidak memerlukan lebih dari 24 jam terapi ini

Orogastric lavage (bilas lambung), dapat dipertimbangkan, tetapi umumnya hanya bermanfaat jika dilakukan dalam waktu 1 jam dari menelan pil. Penyisipan tabung orogastric dapat menyebabkan komplikasi, dan banyak pil mungkin tidak mampu melalui ujung tabung orogastric lavage jika pil belum hancur.

Jika  dicurigai menelan obat lain, dokter dapat memberikan anak arang aktif untuk diminum. Arang aktif tidak mengikat besi tetapi dapat berguna dalam menyerap obat lain.

Keracunan zat besi pada anak di rumah
Jika anak diduga telah sengaja menelan tablet mengandung zat besi, hubungi dokter atau bawa anak segera ke unit gawat darurat (UGD).

  • Jangan mencoba untuk memaksakan anak muntah, baik secara manual atau dengan sirup ipecac (obat cair). Ini akan membuat lebih sulit untuk menilai apakah seorang anak benar-benar mengonsumsi pil yang mengandung z besi dan keracunan
  • Bawa kotak obat bersama dengan Anda ketika perjalanan ke rumah sakit

Pencegahan Keracunan Zat Besi pada Anak

  • Jauhkan obat di mana anak-anak dari jangkauan anak-anak
  • Mendidik anak-anak bahwa pil adalah bukan permen dan bisa berbahaya jika ditelan.

Prognosis Keracunan Zat Besi pada Anak

Kemungkinan terjadi pemulihan penuh untuk anak atau orang dewasa, yang tidak menunjukkan gejala selama minimal 6 jam setelah menelan pil. Mereka dengan gejala dapat sakit dan memerlukan perawatan yang lebih agresif.

  • Keracunan zat besi dapat berkembang melalui beberapa tahap. Tahap akhir atau tahap pada hati, berkembang 2-5 hari setelah mengonsumsi pil. Orang mungkin mengalami peningkatan enzim hati, yang mengakibatkan kegagalan hati
  • Tahap akhir lain melibatkan jaringan parut gastrointestinal. Kira-kira 4-6 minggu setelah mengonsumsi, tahap akhir menunjukkan gejala cepat kenyang atau mual karena ada jaringan parut dan sumbatan di saluran cerna
Keracunan Zat Besi pada Anak – 1 2 3