Rhematoid Arthritis – Penanganan dengan Obat dan Makanan

Saat ini, tidak ada obat untuk rheumatoid arthritis, tetapi ada sejumlah obat yang dapat meringankan gejala. Kebanyakan pengobatan ditujukan untuk membawa pasien ke dalam fase remisi, di mana pasien memiliki sedikit atau tidak ada gejala RA. Ketika pengobatan dimulai pada awal proses penyakit, ini dapat membantu meminimalkan atau kerusakan lambat untuk sendi dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Pengobatan biasanya melibatkan kombinasi obat, olahraga, istirahat, dan melindungi sendi. Kadang-kadang, operasi mungkin diperlukan.

doktersehat-obat-minyak-ikan

Obat
Jika Anda didiagnosis dengan rheumatoid arthritis, semakin cepat pengobatan dimulai, semakin baik hasilnya. Ada banyak obat yang berbeda digunakan untuk membantu meringankan gejala RA dan dengan tujuan membawa pasien ke dalam fase remisi.

Obat umum untuk rheumatoid arthritis:

  • Obat antirematik termodifikasi (DMARDs) seperti metotreksat, hydroxycholorquine (Plaquenil), sulfasalazine (Azulfidine, Azulfidine EN-Tab), leflunomide (Arava), dan azathioprine (Imuran)
  • Obat pengubah respon biologis (jenis lain dari DMARD) seperti abatacept (Orencia), adalimumab (Humira), anakinra (Kineret), certolizumab dan Pegol (Cimzia) etanercept (Enbrel), infliximab (Remicade), Golimumab (Simponi), dan rituximab (Rituxan)
  • nonsteroid anti-inflamasi (NSAID) seperti ibuprofen (Advil, Motrin), ketoprofen (Actron, Orudis KT), naproxen sodium (Aleve), dan celecoxib (Celebrex)
  • Janus kinase (JAK) Inhibitor – obat baru yang disebut tofacitinib (Xeljanz)
  • Kortikosteroid
  • Analgesik (penghilang rasa sakit)

Obat yang digunakan untuk mengurangi rasa sakit (analgesik) dan inflamasi (NSAID) sering dianggap obat “lini pertama” karena mereka cepat bertindak dan dapat meredakan gejala dengan cepat. Obat-obatan seperti DMARDs dan obat biologis memakan waktu lebih lama untuk memiliki manfaat, tetapi mereka dapat membantu mencegah peradangan dan kerusakan sendi.

Pengobatan alternatif
Meskipun tidak ada diet khusus untuk rheumatoid arthritis yang harus diikuti, namun pasien tetap  makan sehat, diet seimbang dan beberapa makanan dapat membantu meringankan peradangan.

  • Asam lemak Omega-3 yang ditemukan dalam minyak ikan dapat menawarkan manfaat anti-inflamasi, sehingga ikan seperti herring, makarel, trout, salmon, dan tuna bisa menjadi bagian dari diet yang sehat. Jika Anda memilih untuk mengambil suplemen minyak ikan, periksakan kepada dokter Anda untuk mendapatkan dosis yang tepat.
  • Ekstra serat dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian dapat menghasilkan protein C-reaktif (CRP) yang lebih rendah di dalam darah. Tingginya kadar CRP menunjukkan peradangan.
  • Vitamin D dapat membantu menurunkan risiko RA pada wanita. Telur, roti dan sereal, dan susu rendah lemak mengandung Vitamin D.