Epididimitis – Penanganan dan Pengobatan

Dokter dapat memberikan antibiotik kepada penderita melalui infus, suntikan, atau pil minum (yang harus dikonsumsi selama 10 hari atau lebih). Seringkali pengobatan tergantung pada identitas bakteri yang menginfeksi; banyak dokter memilih untuk mengobati dengan setidaknya dengan dua antibiotik yang berbeda karena penderita kadang-kadang terinfeksi dengan lebih dari satu organisme.

doktersehat-pria-khitan-penis-sehat-bakteri-bersih-kecil-gemuk-manfaat-sunat

Pada pria yang lebih muda dari 39 tahun:

  • Ceftriaxone (Rocephin): Dosis tunggal baik dalam suntikan IM (intramuskular) atau melalui infus dan 1 dosis azitromisin
  • Doxycycline (Vibramycin): Tablet dua kali sehari selama 10 hari bersama dengan suntikan ceftriaxone
  • Pedoman CDC merekomendasikan ceftriaxone (Rocephin) 250 IM dalam dosis tunggal ditambah doksisiklin 100 mg secara oral 2 kali sehari selama 10 hari atau azitromisin 1 gram oral sekaligus untuk mengobati klamidia dan gonnorhea.

Pada pria lebih tua dari 39 tahun atau mereka yang terlibat hubungan seks anal (dan tidak memiliki infeksi menular seksual yang disebabkan oleh N. gonorrhea atau C. trachomatis):

  • Ciprofloxacin (Cipro): Tablet diminum dua kali sehari selama 10-14 hari
  • Sulfamethoxazole dan trimethoprim (Bactrim DS forte): Tablet diminum dua kali sehari selama 10-14 hari

Pedoman CDC merekomendasikan bahwa untuk epididimitis akut kemungkinan besar disebabkan oleh organisme enterik atau dengan hasil negatif pada kultur gonokokal atau hasil negatif pada pengujian amplifikasi asam nukleat, diberikan antibiotik berikut:

  • Levofloxacin (Levaquin) 500 mg oral sekali sehari selama 10 hari.

Pedoman sering berubah; sebagian besar dokter yang merawat epididimitis menyadari pedoman ini, dan tergantung pada pola resistensi lokal patogen, dapat mengubah jenis dan durasi antibiotik terbaik sesuai kondisi pasien. Perawatan anak yang terbaik dikelola oleh dokter anak dan biasanya didasarkan pada berat pasien dan kerentanan bakteri terhadap antibiotik. Jika infeksi ini tidak segera diobati, komplikasi dapat berkembang dan memerlukan operasi.

Baca Juga:  Epididimitis - Tindak Lanjut, Pencegahan, dan Prognosis

Untuk pasien dengan penyebab non-infeksi dari epididimitis (misalnya, kimia, peradangan) obat anti-inflamasi sering diresepkan; kadang-kadang, konsultasi dengan ahli urologi dapat direkomendasikan untuk perawatan tambahan.

Epididimitis – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6