Pengerasan Arteri (Aterosklerosis) – Pemeriksaan

Pemeriksaan pengerasan arteri (Aterosklerosis) dapat dilakukan beberapa hal. Penyedia layanan kesehatan dapat meminta tes berikut:

doktersehat-konsultasi-jantung

  • Pemeriksaan fisik meliputi tekanan darah pada kedua lengan, tinggi dan berat badan diukur dengan indeks massa tubuh (BMI), serta pengukuran lingkar pinggang.
  • Bising atau turbulensi arteri yang tersumbat di leher, perut, dan kaki kadang-kadang dapat didengar dengan stetoskop. arteri yang tersumbat dalam jantung tidak terdengar.
  • Profil lipid untuk memeriksa kadar kolesterol total darah; pemeriksaan lipoprotein densitas rendah (LDL/ low density lipoprotein) atau kolesterol jahat; lipoprotein densitas tinggi (HDL), atau kolesterol baik; dan trigliserida, terutama pada orang dengan diabetes.
  • Pengukuran glukosa darah untuk menyaring diabetes, terutama jika orang tersebut adalah obesitas, memiliki tekanan darah tinggi, lipid yang tinggi, dan/ atau riwayat keluarga diabetes.
  • Beristirahat EKG mencatat tingkat dan keteraturan detak jantung. Ini mungkin menunjukkan bukti dari serangan jantung sebelumnya. Seseorang dengan beberapa arteri parah diblokir mungkin memiliki istirahat EKG benar-benar normal.
  • Stres EKG latihan di atas treadmill atau sepeda stasioner dengan EKG seseorang, tekanan darah, dan pernapasan terus direkam. Pada orang yang memiliki aterosklerosis, tes ini dapat menunjukkan bukti suplai darah menurun ke jantung diciptakan oleh meningkatnya permintaan darah dan oksigen oleh latihan. Jika pasien tidak mampu berolahraga, tes stimulasi kimia dapat dilakukan.
  • Stress test nuklir melibatkan administrasi zat radioaktif ke dalam aliran darah sebelum mengambil gambar dari otot jantung (saat istirahat dan segera setelah latihan). Gambar memberikan gambaran tentang perfusi otot jantung. Jika seseorang memiliki penyakit arteri koroner, suplai darah menurun dengan latihan di daerah disuplai oleh arteri yang tersumbat. Tes ini lebih sensitif daripada EKG stres, dan lebih baik dapat memprediksi diblokir arteri yang terlibat. Tes ini juga jauh lebih mahal daripada EKG
  • Ekokardiogram adalah tes di mana gambar bergerak dari jantung dapat divisualisasikan pada layar dengan probe USG. Jika daerah jantung telah menjadi melemah sebagai akibat dari serangan jantung, otot yang rusak dari ventrikel kiri dapat dideteksi dan jumlah diukur. Echocardiography juga mengungkapkan masalah dengan katup jantung, cairan di sekitar jantung, koneksi bawaan antara 2 sisi jantung, dan tekanan perkiraan dalam hati.
  • Latihan echocardiography adalah sebuah alternatif untuk tes stres nuklir. Echo hanya menganalisis gerakan ventrikel kiri. Ketika kurangnya aliran darah terjadi, daerah iskemik berhenti bekerja. Kemudian, dengan istirahat dan resolusi iskemia, otot mulai bergerak lagi.
  • Angiography arteri yang terkena disarankan jika gejala menonaktifkan dan/ atau jika tes di atas menunjukkan probabilitas tinggi penyakit arteri koroner yang signifikan. Ini merupakan prosedur invasif, dilakukan di laboratorium kateterisasi oleh kardiolog. Sebuah pewarna radioaktif khusus disuntikkan ke dalam arteri meskipun tabung tipis atau kateter, yang dimasukkan ke dalam tubuh di bawah anestesi lokal, biasanya dari daerah selangkangan. Serial film x-ray yang kemudian dibawa untuk memvisualisasikan arteri untuk penyempitan apapun. Ini masih tes yang paling spesifik untuk mengevaluasi penyakit arteri koroner.