Rotator Cuff – Pemeriksaan dan Penanganan Medis

Rotator-Cuff-Injury-doktersehat

Tes yang dilakukan dokter untuk mendiagnosis cedera rotator cuff antara lain anamnesis atau wawancara, pemeriksaan fisik, sinar X artau rontgen, dan pencitraan lanjutan.

Pemeriksaan Rotator Cuff

Anamnesis atau wawancara
Penyedia layanan kessehatan dapat menanyakan riwayat cedera akut secara menyeluruh serta gejala sebelumnya yang mungkin memberi kesan masalah jangka panjang.

Pemeriksaan fisik:

  • Pemeriksaan fisik sering melibatkan pengamatan untuk mencari kelainan bentuk, penggunaan otot, dan perubahan penampilan bahu yang rusak dibandingkan dengan yang normal
  • Palpasi berarti menyentuh, termasuk merasakan tulang yang membentuk sendi bahu, serta sendi bahu itu sendiri. Tulang ini meliputi klavikula (tulang selangka), skapula (tulang belikat), dan humerus (tulang lengan atas). Otot-otot pundak bisa teraba, mencoba menemukan area nyeri tekan atau nyeri
  • Evaluasi dapat mencakup penilaian rentang gerak kedua bahu. Hal ini dapat dilakukan secara pasif (seperti seseorang duduk atau berbaring dan pemeriksa dengan lembut menggerakkan lengan ke segala arah) dan secara aktif (pasien menggerakkan lengan sejauh mungkin ke segala arah). Bagian pemeriksaan ini mungkin tertunda atau tidak dilakukan jika ada dugaan patah tulang. Kekuatan otot bahu juga bisa dinilai dengan cara ini, tergantung apakah pasien bisa menggerakkan bahu melawan resistensi atau mungkin mengangkat lengan melawan gravitasi
  • Sensasi dan aliran darah di lengan dan tangan bisa dinilai, merasakan denyut nadi dan menentukan apakah ada sentuhan ringan, nyeri, dan getaran sensasi di ekstremitas
  • Leher juga bisa diperiksa, tergantung dari umur orang, penyebab luka, dan gejala untuk memastikan nyeri di bahunya tidak dirujuk sakit akibat kondisi tulang belakang servikal
  • Penyedia layanan kesehatan mungkin bertanya tentang nyeri dada atau sulit bernapas untuk memastikan nyeri bahu tidak berasal jantung
  • Berbagai tes dapat dilakukan untuk mencoba memutuskan mana dari keempat otot rotator cuff yang terluka atau rusak. Masing-masing menggunakan kontraksi otot untuk mencoba menemukan otot yang lemah atau nyeri. Contohnya termasuk tes Jobe untuk tendon supraspinatus, tes Patte untuk otot jantung infraspinatus dan teres, dan tes Gerber untuk otot subskapularis.

Penanganan Medis

Sinar X atau rontgen
Sinar-X polos biasanya diambil sebagai ujian skrining untuk mencari tulang yang patah atau radang sendi dan tulang taji di dalam atau di samping sendi bahu. Terkadang kalsifikasi bisa terlihat di sepanjang tendon. Seringkali temuan rontgen X biasa terjadi pada cedera rotator cuff.

Pencitraan lanjutan:

  • Magnetic Resonance Imaging (MRI): MRI telah menjadi ujian pilihan untuk cedera bahu yang paling signifikan. Tes ini mampu mengidentifikasi semua struktur yang membentuk rotator cuff dan dapat mengidentifikasi perubahan degenerasi, robekan parsial atau lengkap dari tendon dan otot, atau kombinasi dari semua kondisi ini. Pewarna dapat disuntikkan ke bahu oleh ahli radiologi untuk membantu memvisualisasikan jaringan dengan lebih baik pada gambar.
  • Ultrasonografi: Ini adalah tes gelombang suara yang bisa membantu mengevaluasi tendon dan otot yang rusak namun mengalami kesulitan dalam menilai tulang bahu. Keuntungan dari ultrasound adalah bahwa USG dapat dilakukan saat bahu tergerak dan dapat menemukan tempat dimana rotator cuff terjepit atau robek. Namun, kualitas ultrasound bergantung pada keterampilan dan pengalaman teknisi ultrasound dan ahli radiologi yang melakukan tes.

Apakah penanganan mandiri untuk cedera rotator cuff?

  • Istirahat dan es adalah perawatan rumah lini pertama dari setiap keseleo atau ketegangan.
  • Oleskan es selama 15-20 menit setidaknya tiga kali sehari.
  • Selempang bahu bisa membantu untuk mengistirahatkan pundak karena cedera akut, namun perawatan harus dilakukan agar tidak memakai selempang terlalu lama, jika tidak sendi bahu akan menjadi kaku dan mungkin memerlukan waktu dan usaha yang signifikan untuk mendapatkan kembali pergerakan gerak yang hilang.
  • Obat anti-inflamasi seperti ibuprofen atau naproxen dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Obat-obatan antinyeri yang dijual bebas ini harus diminum dengan hati-hati jika ada lambung atau ginjal yang mendasarinya atau jika pasien memakai obat pengencer darah seperti warfarin (Coumadin), heparin (Lovenox), dabigatran (Pradaxa), apixaban (Eliquis) atau rivaroxaban (Xarelto). Sebaiknya tetap berkonsultasi dengan dokter atau apoteker untuk mengetahui keamanan obat yang kita konsumsi.
Rotator Cuff Injury – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik