Pemeriksaan Air Seni/ Urinalisis – Urinalisis Mikroskopis

DokterSehat.Com – Urinalisis mikroskopis adalah analisis urin di bawah mikroskop, membutuhkan mikroskop cahaya sederhana dan dilakukan oleh dokter atau teknisi yang terlatih. Hasil dari urine mikroskopis umumnya lebih kuantitatif dalam hal pemeriksaan sel darah putih atau sel darah merah dalam urin, kehadiran bakteri dalam urin, dan jumlah puing-puing selular dalam urin.

doktersehat-tes-urin-urinalisis

Prosedur urinalisis mikroskopik
Urinalisis mikroskopis memerlukan beberapa mililiter sampel urin dikumpulkan ke dalam tabung reaksi khusus dengan tutup. Tabung reaksi diputar (disentrifugasi) selama beberapa menit. Bagian cair dari urine akan menempati tempat atas (supernatan) dan dibuang, dan disisakan satu atau dua tetes di tabung. Bagian padat di bagian bawah tabung (sedimen urin) kemudian dicampur sedikit dengan beberapa tetes urin cair. Setetes campuran ini kemudian ditransfer menggunakan pipet kecil ke kaca slide tipis dan dianalisis di bawah mikroskop.

Sedimen urin dianalisis untuk mencari sel-sel darah putih, sel darah merah, sel-sel epitel (sel yang melapisi uretra atau kandung kemih), dan bakteri dalam urin. Di bawah mikroskop, perkiraan jumlah komponen ini biasanya dinilai dan dilaporkan. Jumlah sel-sel ini dapat memberikan informasi klinis tambahan.

Informasi berguna lainnya terdeteksi oleh urinalisis mikroskopis adalah evaluasi elemen seluler dalam urin. Unsur-unsur seluler dapat mewakili puing-puing dari sel-sel ginjal karena cedera, peradangan, atau infeksi ginjal, dan biasanya terbentuk dalam struktur seperti tabung yang disebut “silinder”. Ada sejumlah “silinder” yang dapat dideteksi dalam urin, masing-masing menunjukkan kondisi ginjal tertentu mungkin.

Kadang-kadang kristal dapat dilihat dalam urin di bawah mikroskop. sejumlah kecil kristal dalam urin mungkin normal pada orang sehat. Beberapa kristal spesifik dapat dilihat dalam urin sebagai akibat dari sampel urin tidak segera dianalisis (dalam waktu 1-2 jam), yang disimpan pada suhu dingin, atau dari urin  yang asam  (pH rendah). Dalam kasus lain, kristal tertentu dapat dideteksi dalam urin (kristaluria) sebagai akibat dari berbagai jenis batu ginjal. Beberapa antibiotik dan obat anti-viral juga dapat meningkatkan pembentukan kristal dalam urin.