Panjang Banget! Apa Itu Hippopotomonstrosesquippedaliophobia?

DokterSehat.Com– Semua orang pada dasarnya memiliki rasa takut pada sesuatu dan itu dianggap normal. Namun jika rasa takut dengan sesuatu secara berlebihah itu bisa disebut phobia. Nah, ada yang namanya hippopotomonstrosesquippedaliophobia, susah membacanya bukan?

phobia-kata-panjang-doktersehat

Photo Credit: Flickr.com/Jensen Paneda

Apakah phobia ini umum?
Hippopotomonstrosesquippedaliophobia adalah salah satu kata terpanjang dalam kamus, yang merupakan nama untuk takut akan kata-kata yang panjang. Sesquipedalophobia adalah istilah lain untuk phobia ini, mengutip dari HealthLine, Kamis (4/1/2018).

American Psychiatric Association tidak secara resmi mengenali phobia ini. Sebaliknya, hippopotomonstrosesquippedaliophobia dianggap sebagai phobia sosial.

Edisi baru Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM-5) menguraikan definisi yang sangat spesifik untuk phobia sosial. Profesional medis menggunakan DSM-5 untuk membantu mereka melakukan diagnosa. Menurut DSM-5, beberapa kriteria phobia sosial harus mencakup:

  • Ketakutan atau kecemasan yang berbeda tentang situasi sosial di mana seseorang dapat diperiksa, seperti bertemu orang baru atau bercakap-cakap
  • Ketakutan atau kecemasan tidak sesuai dengan situasi sosial
  • Rasa takut atau cemas terus-menerus dan situasi sosial sangat dihindari
  • Ketakutan, kegelisahan, atau penghindaran menyebabkan tekanan klinis

Bicarakan dengan dokter Anda jika merasa memiliki phobia sosial. Mereka akan memastikan tidak ada kondisi mendasar yang menyebabkan rasa takut atau cemas, seperti gangguan panik.

Apa gejalanya?
Gejala dapat dipicu saat seseorang melihat kata yang panjang, seperti “antidisestablishmentarianism.” Hal ini dapat menyebabkan seseorang dengan hippopotomonstrosesquippedaliophobia merasa sangat takut dan cemas. Mereka mungkin juga menghindari membaca sehingga mereka tidak perlu menemukan kata-kata panjang yang akan membuat mereka panik.

Bukti menunjukkan bahwa ketakutan akan kata-kata panjang bisa memicu rasa malu atau perasaan diejek saat mengucapkan atau membaca kata-kata panjang.

Gejala lainnya bisa meliputi:

  • Gemetaran
  • Berkeringat
  • Pusing
  • Pingsan
  • Mulut kering
  • Sakit kepala
  • Kesulitan bernapas
  • Menghindari membaca karena rasa takutmu
  • Merasa tertekan atas akademisi atau pekerjaan yang melibatkan kata-kata panjang

Ada juga gejala phobia yang lebih umum yang bisa Anda waspadai, termasuk:

  • Karena sadar bahwa phobia Anda tidak beralasan, namun merasa tidak berdaya
    mengendalikan rasa takut Anda
  • Tidak dapat berfungsi seperti biasanya karena phobia Anda
  • Merasa mual

Apa yang bisa menyebabkan phobia seperti ini?
Tidak banyak yang diketahui tentang penyebab phobia ini. Tapi ada beberapa penyebab dan faktor risiko yang umum terjadi pada banyak phobia.

Beberapa faktor ini meliputi:

Kejadian negatif yang terkait: Misalnya, orang yang sulit belajar mengucapkan kata-kata, mungkin panik setiap kali mereka melihat kata yang panjang. Kesulitan mereka mempelajari kata-kata bisa menjadi saat yang menakutkan dan traumatis.

Genetika: Orang yang memiliki riwayat keluarga phobia tertentu, kegelisahan, kondisi kesehatan mental lainnya mungkin memiliki kesempatan lebih tinggi untuk memiliki jenis phobia yang sama.

Lingkungan: Phobia ini mungkin juga dipicu oleh perilaku terpelajar, seperti mendengar tentang pengalaman negatif tentang phobia spesifik atau pengalaman traumatis yang terkait dengannya.

Fungsi Otak: Menurut Mayo Clinic, perubahan aktivitas otak Anda mungkin juga berpengaruh pada apakah Anda mengalami phobia tertentu.

Bagaimana phobia ini didiagnosis?
Umumnya, individu dengan phobia ini kemungkinan besar tidak akan pernah mencari pertolongan medis. Orang dengan phobia mungkin akan mengambil kegiatan di tempat mereka tidak terpapar kata dan frasa yang panjang.

Namun, jika gejalanya menjadi tidak tertahankan atau gejala lainnya muncul, dokter Anda akan menanyakan serangkaian pertanyaan tentang gejala Anda untuk menentukan apakah Anda memiliki gangguan phobia atau kecemasan. Mereka juga akan meninjau riwayat psikiatri, medis, keluarga, dan sosial Anda. Dokter Anda juga akan mengacu pada DSM-5.

Karena kesehatan mental dan asosiasi medis tidak secara resmi mengenali hippopotomonstrosesquippedaliophobia sebagai phobia, secara teknis kondisi ini tidak didiagnosis. Namun, dokter Anda mungkin dapat menawarkan informasi umum tentang phobia dan merekomendasikan pengobatan.

Pilihan pengobatan apa yang tersedia?
Secara umum, phobia dapat diobati dengan berbagai cara. Terapi paparan adalah bentuk perawatan phobia yang paling umum dan efektif. Versi psikoterapi ini membantu mengubah respons Anda terhadap objek, situasi, atau kata yang menyebabkan Anda takut dan cemas.

Terapi perilaku kognitif (CBT) adalah bentuk pengobatan lain yang umum digunakan untuk mengelola atau menyembuhkan phobia. CBT memadukan terapi paparan dengan teknik terapeutik lainnya untuk membantu mengatasi kecemasan Anda. Ini juga akan membantu membatasi pemikiran yang berlebihan.

Pengobatan telah diketahui membantu dalam mengelola berbagai macam gangguan kecemasan. Namun, tidak banyak yang diketahui tentang keefektifannya dalam mengobati phobia ini.

Pilihan perawatan lain yang dapat membantu Anda mengatasi phobia Anda meliputi:

  • Terapi bicara dengan psikiater, konselor, atau pekerja sosial
  • Strategi perhatian penuh seperti pernapasan, pendengaran, dan pengamatan sadar untuk membantu Anda mengatasi kecemasan
  • Menghadiri kelompok pendukung untuk terhubung dengan orang lain yang menghadapi phobia yang sama atau serupa

Anda juga bisa mengatur gejala phobia Anda dengan membuat perubahan gaya hidup tertentu, seperti:

  • Cukup tidur setiap malam
  • Mengonsumsi makanan sehat dan seimbang
  • Menggunting zat yang bisa membuat kecemasan semakin parah, seperti kafein
  • menghadapi situasi ketakutan dan kegelisahan-cemas, sesering mungkin

Bila dihadapkan dengan kata-kata panjang, Anda mungkin juga merasa terbantu dengan:

Kata ganti. Menghindari kata-kata panjang bisa membantu Anda mengatasi, tapi itu tidak selalu mungkin setiap saat. Jika dihadapkan dengan kata yang panjang, coba ganti dengan istilah yang lebih pendek. Anda juga bisa mencoba dan mengganti nama teman lama dengan inisial atau nama panggilan mereka, asalkan mereka baik-baik saja dengannya.

Pecahkan kata-kata. Luangkan waktumu saat membaca kata yang panjang. Bernapaslah dan uraikan kata menjadi beberapa bagian, lalu ke suku kata. Misalnya, jika Anda memiliki kata seperti “semiautobiographical,” bacalah sem-i-au-to-bi-o-gra-phi-cal.

Manfaatkan teknologi. Komputer, ponsel cerdas, dan berbagai perangkat elektronik lainnya dilengkapi versi kamus otomatis dan versi lain yang tersedia. Ini bisa membantu dengan ejaan. Mereka mungkin juga membantu pengucapan fonetik jika Anda harus belajar mengucapkan kata yang panjang.

Kesimulannya, karena phobia ini tidak diakui secara resmi, tidak banyak yang diketahui tentangnya. Penelitian diperlukan untuk lebih memahami ketakutan akan kata-kata panjang dan apa yang terjadi bila seseorang terkena pemicunya.

Bicaralah dengan dokter atau konselor jika Anda mengalami gejala. Mereka dapat membantu Anda sampai ke dasar ketakutan Anda, memahami gejala Anda, dan menghasilkan rencana pengobatan. Kelompok teman, keluarga, dan terapi juga dapat memberi Anda dukungan untuk membantu mengatasi phobia Anda.