Orangtua, Haruskah Cari Tahu Riwayat Browser Anak Anda?

doktersehat-anak-main-handphone-gadget

DokterSehat.Com– Sebuah studi baru-baru ini mengejutkan, mungkin memberi Anda alasan untuk mengintip riwayat browser anak Anda.

Ketika belasan alasan mengapa memulai debutnya di Netflix —layanan streaming film, pada Maret 2017 lalu. Ini memicu ribuan artikel dan perdebatan tentang apakah penggambaran grafis acara tersebut akan mengarah pada upaya peniru oleh remaja yang rentan.

Sekarang, seperti diberitakan Realsimple.com, sebuah studi baru yang dirilis minggu ini di JAMA Internal Medicine telah memberi orangtua lebih banyak alasan untuk diperhatikan. Para peneliti menemukan bahwa dalam seminggu setelah pertunjukan tersebut diluncurkan, pencarian informasi secara online tentang bunuh diri melonjak 19 persen.

Hal itu termasuk ungkapan “bagaimana melakukan bunuh diri” (naik 26 persen), “bunuh diri” (18 persen), dan “bagaimana cara bunuh diri” (9 persen). Di sisi yang lebih penuh harapan, pencarian untuk pencegahan bunuh diri dan hotline bunuh diri juga meningkat.

Yang menimbulkan pertanyaan besar adalah jika ada kemungkinan kecil, anak Anda menggunakan internet sebagai panduan langkah demi langkah untuk melukai dirinya sendiri atau bahkan hanya sebagai tangisan untuk membantu mengurangi pemikiran, seharusnya Anda tidak melakukannya. Semuanya untuk mencari tahu? Atau apakah itu membuatmu untuk mengintip?

“Keselamatan anak Anda adalah faktor utama,” kata Scott Steinberg, pakar teknologi keluarga dan penulis The Modern Parent’s Guide to Facebook and Social Networks.

“Anda seharusnya tidak pergi ke laut dan memantau semua yang mereka lakukan, tapi sebagai orangtua Anda harus selalu mengawasi aktivitas online mereka. Biarkan mereka tahu sama seperti Anda tidak akan membiarkan mereka pergi ke pesta sampai pukul 3 pagi tanpa memeriksanya, terkadang Anda perlu tahu bahwa mereka baik-baik saja secara online.” sambungnya.

Cara termudah untuk melihat apa yang anak Anda lakukan adalah menelusuri riwayat browser mereka untuk melihat situs apa yang mereka lihat, istilah penelusuran apa yang mereka masuki, dan apa buku dan blog yang mereka baca, ada petunjuk sederhana tentang bagaimana untuk melakukan ini di hampir setiap browser. Satu-satunya halangan adalah bahwa ada juga cara mudah untuk menghapus riwayat browser Anda.

“Jika Anda khawatir anak Anda menghapus riwayat browser-nya setelah melakukan penelusuran, ada langkah proaktif lain yang dapat Anda lakukan,” kata Steinberg.

Ini termasuk menginstal perangkat lunak yang mencatat semua yang dimasukkan, dikunjungi, di-download, dan dilihat pada perangkat. Program ini juga dapat mengambil snapshot berkala dari layar atau menandai kata-kata tertentu yang menyangkut Anda, seperti “bunuh diri”.

Tapi Steinberg menunjukkan bahwa hampir tidak mungkin untuk tetap berada di belakang setiap gerakan digital yang dibuat anak Anda: “Remaja cerdas dan anak yang cerdas selalu dapat menemukan pencarian,” pungkasnya.

Dalam hal ini, saran Steinberg tidak ada kaitannya dengan teknologi. “Anda harus waspada dan sadar akan apa yang sedang terjadi dalam kehidupan offline mereka,” katanya.

Sering melakukan pembicaraan dan waspada terhadap tanda peringatan depresi, seperti isolasi sosial, agresi, penurunan nilai, kehilangan minat terhadap aktivitas yang biasa mereka nikmati, dan meningkatnya kecemasan.