Orang yang Hidup hingga 100 Tahun Memiliki Sifat-Sifat Ini

doktersehat-orangtua-demensia

DokterSehat.Com– Jika Anda ingin hidup sampai usia 100 tahun, Anda mungkin ingin lebih memperhatikan pola makan Anda lebih baik lagi. Sebuah studi tentang orang-orang di desa-desa terpencil di Italia yang tinggal di masa lalu menemukan bahwa mereka cenderung memiliki ciri-ciri psikologis tertentu yang serupa, termasuk keras kepala dan ketahanan.

Penelitian yang dipublikasikan di International Psychogeriatrics, menganalisis kesehatan mental dan fisik dari 29 penduduk desa tua, berusia 90 sampai 101 tahun, dari wilayah Cilento di Italia —sebuah wilayah yang dikenal dengan prevalensi orang-orang yang berusia lebih dari 90 tahun.

Para peserta mengisi kuesioner standar dan juga berpartisipasi dalam wawancara mengenai topik seperti migrasi, kejadian traumatis dan kepercayaan. Anggota keluarga yang lebih muda juga menanyakan kesan mereka akan kepribadian mereka yang lebih tua.

Orang dewasa muda cenderung menggambarkan keluarga tua mereka sebagai pengendali, dominan dan keras kepala. Tapi usia kurang dari 90 dan 100, beberapa hal juga menunjukkan kualitas ketahanan dan kemampuan beradaptasi terhadap perubahan.

Seorang responden yang baru saja kehilangan istrinya mengatakan kepada pewawancara, “Terima kasih kepada anak-anak saya, sekarang saya pulih dan merasa jauh lebih baik. Saya telah berjuang sepanjang hidup saya dan saya selalu siap untuk perubahan. Saya pikir perubahan membawa hidup dan memberi kesempatan untuk tumbuh. ” katanya.

“Penelitian tersebut menunjukkan bagaimana orang dewasa yang hidup sampai 90 atau 100 tahun telah belajar menyeimbangkan sifat-sifat yang agak kontradiktif ini,” kata Dr. Dilip Jeste, dekan senior untuk Pusat Penuaan Sehat di UC San Diego School of Medicine dan penulis senior dalam penelitian ini.

“Orang-orang ini telah mengalami depresi, mereka telah melalui migrasi, mereka telah kehilangan orang yang dicintai “Agar berkembang, mereka harus bisa menerima dan pulih dari hal-hal yang tidak dapat mereka ubah, tapi juga berjuang untuk hal-hal yang mereka bisa.” tambahnya.

Orang dewasa tertua memiliki kualitas lain yang sama, termasuk positif, etos kerja yang kuat dan ikatan yang erat dengan keluarga, agama dan pedesaan. Sebagian besar orang dewasa yang lebih tua dalam penelitian ini masih aktif, bekerja secara teratur di rumah mereka dan di tanah mereka. Ini memberi mereka tujuan hidup, menulis penulis penelitian, bahkan setelah mereka mencapai usia tua.

Para periset juga membandingkan kesehatan penduduk tua ini dengan 59 anggota keluarga mereka yang lebih muda, berusia 51 sampai 75 tahun. Tidak mengherankan, orang dewasa tertua memiliki kesehatan fisik lebih buruk daripada rekan mereka yang lebih muda. Tapi mereka memiliki kesejahteraan mental yang lebih baik, dan mencetak lebih tinggi pada ukuran rasa percaya diri dan keterampilan membuat keputusan.

Jeste menyebut ini paradoks penuaan. Bahkan saat kesehatan fisik memburuk, kualitas kesehatan mental, setidaknya bagi orang-orang dalam penelitian ini, tetap tinggi.

“Hal-hal seperti kebahagiaan dan kepuasan hidup meningkat. Tingkat depresi dan stres turun. Ini adalah kebalikan dari apa yang kita harapkan saat kita memikirkan penuaan, tapi ini menunjukkan bahwa bertambahnya usia bukanlah kegelapan dan kehancuran.” jelas Jeste.

Ada banyak penelitian tentang populasi yang dikenal dengan umur panjang mereka, banyak dari daerah yang disebut Zona Biru —di Italia, Yunani, Jepang, Kosta Rika dan California —di mana orang-orang, rata-rata hidup lebih lama dari biasanya. Namun sebagian besar penelitian berfokus pada genetika, diet, dan kesehatan tubuh kelompok ini daripada kesehatan mental atau kepribadian mereka.

Mempelajari orang dewasa, Jeste mengatakan, yang hidup lama dan sehat dapat membantu meningkatkan pemahaman para ilmuwan tentang proses penuaan dan membantu mereka menentukan bagaimana masalah kesehatan terkait usia dapat dikurangi atau dihindari.

Hal ini juga dapat memberi orang dewasa dari segala usia di manapun di dunia —wawasan lebih banyak tentang sifat apa yang dapat membantu memperpanjang hidup mereka sendiri.

“Tidak ada satu cara untuk mencapai usia 90 tahun atau 100 tahun, dan saya rasa ini tidak memerlukan perubahan kepribadian yang radikal. Tapi ini menunjukkan bahwa ada atribut tertentu yang sangat penting, termasuk ketahanan, dukungan sosial dan keterlibatan yang kuat, dan memiliki kepercayaan diri sendiri.” pungkas Jeste.

Selanjutnya, para periset merencanakan untuk membandingkan asosiasi biologis tertentu, seperti resistensi insulin dan biomarker untuk pembengkakan dan stres oksidatif, dengan kesehatan fisik dan psikologis peserta.

“Tidak ada faktor tunggal yang berkontribusi pada umur panjang, dan kami ingin mengetahui bagaimana berbagai aspek gaya hidup seperti kepribadian, diet dan aktivitas sehari-hari. Saling mempengaruhi dan mempengaruhi kesehatan secara keseluruhan.” tutup Jeste.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik