Normalkah Memiliki Testis Besar Sebelah?

doktersehat obat penumbuh rambut sebabkan impotensi

DokterSehat.Com– Organ vital pria sangatlah penting untuk dirawat agar terhindar dari penyakit berbahaya sepeti kanker prostat atau jenis penyakit lainnya. Namun, jika Anda menemukan sepasang testis berukuran berbeda, apakah normal?

Kabar baiknya, seperti melansir Medical News Today, kondisi ini benar-benar normal jika satu testis lebih besar dari sebelahnya. Banyak orang menemukan bahwa testis kanan sedikit lebih besar dan yang kiri menggantung lebih rendah.

Perbedaan ukuran biasanya tidak perlu dikhawatirkan, meskipun kadang-kadang bisa menunjukkan masalah. Jika testis terasa sakit atau berubah bentuk, seseorang harus menemui dokter mereka sesegera mungkin.

Ada alasan mengapa satu testis lebih besar daripada sebelahnya. Dalam artikel ini, DokterSehat akan memaparkan komplikasi, perawatan, dan menjelaskan cara melakukan tes testis dengan mudah di rumah.

Penyebab Ukuran Testis Berbeda

Berikut adalah beberapa alasan mengapa satu testis mungkin lebih besar, termasuk:

1. Epididimitis

Epididimis adalah saluran di belakang testis. Epididimitis terjadi ketika saluran ini menjadi meradang, biasanya sebagai akibat infeksi. Kondisi ini bisa menjadi tanda infeksi menular seksual (IMS) klamidia.

Hubungi dokter jika muncul gejala berikut ini:

  • Nyeri saat buang air kecil
  • Keluar cairan dari penis
  • Peradangan pada testis

2. Orchitis

Orchitis terjadi ketika infeksi menyebabkan peradangan pada testis. Ini mungkin terjadi setelah seseorang terserang virus gondong. Jika seorang individu mengalami nyeri testis dan menduga bahwa orchitis adalah penyebabnya, mereka harus menemui dokter. Kondisi ini dapat merusak testis.

3. Kista epididimis

Kista adalah kantung tipis yang berisi cairan. Kista epididimis dapat terjadi ketika ada kelebihan cairan di duktus. Mereka juga dapat terbentuk saat epididimis berkembang.

Kista ini tidak berbahaya dan biasanya tidak menimbulkan rasa sakit. Tidak ada perawatan yang diperlukan, ini akan hilang dengan sendirinya. Jika kista epididimis menyebabkan ketidaknyamanan, bagaimanapun ini bisa dihilangkan dengan cara operasi.

4. Hidrokel

Hidrokel mengacu pada kantung yang terbentuk di sekitar testis yang terisi cairan. Meskipun biasanya tidak memerlukan perawatan, hidrokel dapat menunjukkan peradangan, dalam hal ini seseorang harus menemui dokter.

5. Varikokel

Ketika pembuluh darah di dalam skrotum membesar, ini disebut varikokel. Biasanya tidak memerlukan pengobatan jika tidak ada gejala lainnya, tetapi varikokel dapat menyebabkan jumlah sperma yang rendah.

6. Torsi testis

Torsi testis terjadi ketika testis berotasi dan korda spermatika terpelintir. Ini bisa menyebabkan nyeri testis yang parah dan bertahan lama. Jika rasa sakit ini mengikuti cedera, itu mungkin mereda lalu tiba-tiba kambuh.

Jika torsi testis parah, harus diperlakukan sebagai keadaan darurat. Memilin tali pusat dapat mengurangi atau memblokir aliran darah ke testis, dan tanpa perawatan, testis mungkin perlu dikeluarkan.

7. Kanker testis

Sel kanker dapat muncul dan berkembang biak di testis. Seorang dokter harus menyelidiki benjolan atau pertumbuhan baru di area tersebut sesegera mungkin.

Menurut American Cancer Society, kanker testis jarang terjadi, hanya menjangkiti sekitar 1 dari 250 laki-laki. Ini paling umum pada pria muda dan setengah baya dan biasanya dapat diobati.

Gejala Gangguan Testis

Beberapa tanda dan gejala dapat menunjukkan masalah terhadap kesehatan testis. Jika salah satu gejala berikut terjadi dengan testis yang membesar, dapatkan bantuan medis segera mungkin:

  • Rasa sakit yang tajam atau sakit di sekitar testis
  • Pembengkakan testis
  • Kemerahan
  • Keluar cairan dari penis
  • Kesulitan buang air kecil
  • Nyeri di perut bagian belakang atau bawah
  • Pembengkakan atau nyeri di jaringan payudara (pria)

Seorang dokter akan membantu mengidentifikasi penyebab yang mendasari dengan memeriksa skrotum dan pelir untuk benjolan atau kelainan. Jika mereka mencurigai kanker testis, mereka akan melakukan tes darah dan bertanya tentang riwayat keluarga.

Tes-tes lain yang mungkin direkomendasikan dokter, termasuk:

  • Tes urine untuk memeriksa infeksi dan masalah ginjal
  • Langkah ultrasound untuk mencari pertumbuhan dan memeriksa aliran darah
  • CT scan untuk mencari kelainan testis

Jika kondisi yang mendasari didiagnosis, dokter mungkin meresepkan obat atau perawatan lainnya.

Pengobatan Testis Berukuran Berbeda

Perawatan untuk testis yang berukuran berbeda tergantung pada penyebabnya. Di bawah ini adalah kondisi dasar umum dan perawatannya.

  • Epididimitis. Jika klamidia adalah penyebab epididimitis, dokter biasanya akan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi, dan mungkin merekomendasikan mengangkat skrotum untuk mengurangi pembengkakan.
  • Orchitis. Jika IMS menyebabkan orchitis, dokter biasanya akan meresepkan obat untuk melawan infeksi. Obat umum termasuk ceftriaxone (Rocephin) atau azitromisin (Zithromax). Obat penghilang rasa sakit dan kompres dengan es dapat membantu meredakan rasa tidak nyaman.
  • Torsi testis. Torsi testis membutuhkan perawatan sesegera mungkin. Seorang dokter mungkin dapat menguraikan testis, dalam prosedur yang disebut manual detorsion, tetapi operasi sering diperlukan untuk mencegah kekambuhan. Keterlambatan dalam perawatan meningkatkan kemungkinan bahwa testis bengkak perlu dihilangkan.
  • Kanker testis. Dokter mungkin menyarankan untuk mengeluarkan testis di tempat adanya kanker. Terapi radiasi, kemoterapi, atau kombinasi dapat membantu mengurangi atau menghancurkan sel-sel kanker. Jika kanker telah menyebar, atau jika berasal dari bagian lain dari tubuh, perawatan dan operasi tambahan mungkin diperlukan.

Nah, terjawablah sudah, Teman Sehat! Tapi, tetap menjaga kesehatan organ vitalmu wahai kaum pria.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik