Morfin – Dosis dan Indikasi (3)

Nama: morfin 



Nyeri Kronik Serius

  • formulasi Rilis Diperpanjang (ER) / long-acting (LA, masa kerja obat yang panjang) diindikasikan untuk pengelolaan sakit parah memerlukan pengobatan opioid harian, jangka panjang dimana alternatif pilihan selain opioid tidak adekuat untuk meredakan nyeri
  • Rilis segera (IR): Dapat juga digunakan untuk manajemen nyeri kronis tetapi harus diberikan dengan frekuensi yang lebih sering; juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan ER / produk LA

tablet rilis diperpanjang (MS Contin)

  • Pasien opioid-naif (untuk dosis opioid pertama): Memulai dengan 15 mg PO setiap 8-12 jam; penggunaan dosis awal yang lebih tinggi pada pasien yang tidak opioid toleran dapat menyebabkan depresi pernafasan yang fatal
  • pasien opioid-toleran: Dosis tergantung pada dosis harian analgesik opioid sebelumnya (setiap individu perlu untuk konversi dosis)
  • Dosis MS Contin setara dengan satu-setengah pasien dihitung dari 24 jam kebutuhan morfin peroral setiap 12 jam; alternatifnya, dosis setara dengan sepertiga dari dihitung 24 jam kebutuhan PO morfin setiap 8 jam pasien
  • Tablet harus ditelan utuh dan tidak rusak, tidak dikunyah, tidak dihancurkan; pelepasan konten morfin yang tiba-tiba meningkatkan risiko depresi pernafasan dan kematian

kapsul rilis diperpanjang (Kadian)

  • pasien opioid-naif: Tidak diindikasikan untuk digunakan sebagai analgesik opioid awal; memulai dengan formulasi IR (rilis segera), kemudian dikonversi ke Kadian
  • pasien Nonopioid-toleran: 30 mg PO setiap Hari
  • pasien opioid-toleran: Dosis tergantung pada dosis harian dari analgesik opioid sebelumnya (individualisasi diperlukan untuk konversi)
  • dosis Kadian setara dengan satu setengah dari 24 jam kebutuhan morfin peroral setiap 12 jam pasien; alternatifnya, dosis setara dengan 24 jam kebutuhan PO morfin peroral pasien sekali sehari
  • Kapsul harus ditelan utuh, atau isi harus ditaburkan di saus apel dan segera ditelan; tidak dikunyah, dihancurkan, atau dilarutkan; pelepasan tiba-tiba konten morfin meningkatkan risiko depresi pernafasan dan kematian
Baca Juga:  Valsartan - Peringatan (2)

tablet rilis diperpanjang

  • pasien opioid-naif (sebagai dosis opioid pertama): 15 mg PO setiap 12 jam
  • pasien opioid-toleran: Dosis tergantung pada dosis harian dari analgesik opioid sebelumnya (individualisasi diperlukan untuk konversi)
  • dosis setara satu-setengah MorphaBond dihitung dari 24 jam kebutuhan morfin peroral setiap 12 jam
  • Tablet harus ditelan utuh dan tidak rusak, dikunyah, dibubarkan, atau dihancurkan; pelepasan tiba-tiba konten morfin meningkatkan risiko depresi pernafasan dan kematian