Midazolam – Efek Samping dan Peringatan Keras (3)

Nama: Midazolam



Efek Samping
Dengan kejadian > 10%

  • Penurunan laju pernapasan (23%)
  • Apnea (henti napas) (15%)

Dengan kejadian 1-10%

  • Mengantuk (1-5%)
  • Kejang-seperti aktivitas (1%)
  • Mual / muntah (3%)
  • Batuk (1%)
  • Nyeri di tempat suntikan (4-5%)

Frekuensi Tidak Ditetapkan

  • Sakit kepala
  • Sedasi
  • cegukan
  • Delirium/mengigau
  • Euphoria
  • Pediatric
  • desaturasi
  • hipotensi
  • Kejang
  • nistagmus
  • reaksi paradoks
  • cegukan
  • apnea

Peringatan
Peringatan keras

  • Depresi pernapasan atau henti napas telah dikaitkan dengan penggunaan midazolam, terutama bila digunakan untuk sedasi perawatan tidak kritis
  • Gunakan batas bawah kisaran dosis pada pasien lemah, termasuk pasien lanjut usia
  • Jangan berikan melalui suntikan cepat intravena pada neonatus (hipotensi dan kejang dilaporkan, terutama bila digunakan bersamaan dengan fentanil)
  • Depresi pernafasan, obstruksi jalan napas, desaturasi, hipoksia, dan apnea, terutama bila digunakan dengan depresan saraf pusat bersamaan (misalnya, opioid), telah dilaporkan
  • Harus digunakan hanya dalam kondisi tertentu (misalnya, rumah sakit, perawatan rawat jalan, termasuk tempat praktir dokter ‘atau dokter gigi’) yang dapat memberikan monitoring atau pemantauan terus menerus pernapasan dan fungsi jantung; ketersediaan dari obat resusitasi dan peralatan untuk ventilasi dan intubasi yang sesuai dengan ukuran pasien dan usia pasien, serta staf terlatih dalam penggunaan dan terampil dalam pengelolaan jalan napas, harus dipastikan
  • Untuk pasien yang sedang dalam sedasi dalam, individu yang berdedikasi selain praktisi melakukan prosedur harus memantau pasien pada seluruh prosedur
  • Penggunaan 1 mg / mL atau pengenceran dari 1 mg / mL atau 5 mg / mL dianjurkan untuk diberikan secara injeksi lambat

Dosis Dewasa
Dosis IV awal untuk sedasi pada pasien dewasa sebanyak 1 mg tetapi tidak melebihi 2,5 mg pada orang dewasa sehat normal; dosis yang lebih rendah diperlukan untuk pasien yang lebih tua (> 60 tahun) atau lemah dan untuk pasien yang menerima narkotika bersamaan atau depresan saraf pusat lainnya; dosis awal dan semua dosis berikutnya harus selalu dititrasi perlahan; berikan selama 2 menit dan memungkinkan tambahan 2 menit atau lebih untuk sepenuhnya mengevaluasi efek sedatif

Dosis Pediatrik
Dosis obat penenang pada pasien anak harus dihitung secara mg / kg, dan dosis awal dan semua dosis berikutnya harus selalu dititrasi perlahan; dosis pediatrik awal midazolam untuk sedasi / ansiolitis / amnesia anterograde adalah sesuai usia, prosedur, dan tergantung rute pemberian.

Neonatus
Midazolam sebaiknya tidak diberikan melalui suntikan cepat pada populasi neonatal; hipotensi berat dan kejang telah dilaporkan setelah pemberian IV cepat, terutama dengan penggunaan bersama fentanyl

Kontraindikasi

  • hipersensitivitas
  • keracunan alkohol akut
  • glaukoma akut sudut sempit
  • penggunaan intratekal / epidural (formulasi yang mengandung pengawet, seperti, benzyl alcohol)
  • inhibitor ampuh CYP3A4 termasuk amprenavir, atazanavir, darunavir, indinavir, lopinavir, ritonavir, nelfinavir, ritonavir, saquinavir, tipranavir atau midazolam oral atau suntik dengan fosamprenavir
Baca Juga:  Salmeterol - Bentuk, Dosis dan Indikasi, Efek Samping (1)

Perhatian

  • Gunakan hati-hati pada pasien penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), sleep apnea, penyakit ginjal / hati, glaukoma sudut terbuka (dipertanyakan), depresi, keinginan bunuh diri, gangguan refleks muntah, gagal jantung, pasien berisiko jatuh, atau pasien obesitas
  • amnesia anterograde dilaporkan dengan pemberian benzodiazepin
  • Gunakan hati-hati pada miastenia gravis (diijinkan dalam keadaan terbatas)
  • Penggunaan pada glaukoma sudut sempit masih dipertanyakan
  • Dapat menyebabkan hipotensi; dapat terjadi lebih sering pada pasien yang menerima analgesik opioid
  • Gunakan hati-hati pada pasien yang menerima depresan saraf pusat lainnya atau obat psikoaktif
  • Penggunaan IV shock, koma, penurunan pernapasan, pasien yang baru-baru ini menerima depresan pernapasan lainnya tidak dianjurkan
  • reaksi paradoks, termasuk perilaku hiperaktif atau agresif dilaporkan
  • Hindari ekstravasasi formulasi arteri
  • Tidak melindungi terhadap peningkatan denyut jantung atau tekanan darah
  • Dapat menyebabkan depresi saraf pusat dan merusak kemampuan untuk melakukan tugas-tugas berbahaya
  • Tidak untuk digunakan sebagai antidepresan, analgesik, atau agen antipsikotik
  • Tidak untuk digunakan dalam akut keracunan alkohol, shock, atau koma
  • Jangan menyuntikkan oleh bolus cepat untuk neonatus atau untuk sedasi

IV

  • Terkait dengan risiko depresi pernapasan dan henti napas yang berpotensi fatal
  • Tunggu 2-3 menit untuk mengevaluasi sedasi sebelum mengulangi dosis
  • Memonitor pernapasan dan fungsi jantung
  • Memiliki obat resusitasi dan peralatan yang tersedia; harus memonitor pernapasan dan status kardiovaskular sementara administrasi IV obat