Metronidazole – Peringatan, Penggunaan pada Kehamilan dan Menyusui (3)

Nama: Metronidazole



Peringatan keras
Data pada hewan telah menunjukkan efek karsinogenik

Kontraindikasi

  • Hipersensitivitas terhadap metronidazole atau nitroimidazoles lainnya (meskipun desensitisasi secara hati-hati telah diterapkan)
  • Kehamilan, 1 trimester (kontroversial)
  • Penggunaan disulfiram dalam masa 2 minggu; menggunakan alkohol selama terapi atau dalam waktu 3 hari terapi penghentian

Perhatian

  • Ensefalopati, kejang, meningitis aseptik, dan neuropati dilaporkan dengan peningkatan dosis dan terapi kronis
  • Superinfeksi dapat terjadi dengan penggunaan jangka panjang
  • Gangguan hati berat; berikan dosis yang lebih rendah dengan hati-hati
  • Gunakan dengan hati-hati; akumulasi potensial pada akhirnya tahap penyakit ginjal; dosis suplemen mungkin diperlukan pada pasien yang menerima hemodialisis
  • Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan riwayat diskrasia darah, gagal jantung, gagal hati, infeksi H. pylori, gangguan ginjal
  • Hindari alkohol saat mengkonsumsi obat dan minimal obat dikonsumsi setelah 1 hari penghentian alkohol
  • Antiandrogen: Dapat menyebabkan ginekomastia
  • Kandidiasis dapat muncul atau yang tadinya ada menjadi lebih menonjol selama terapi dengan Metronidazole Injection dan membutuhkan pengobatan dengan agen candicidal

Kehamilan dan Menyusui
Keamanan untuk kehamilan: kategori C
Jenis kategori obat untuk kehamilan:

  • Kategori A: secara umum dapat diterima, telah melalui penelitian pada wanita-wanita hamil, dan menunjukkan tidak ada bukti kerusakan janin
  • Kategori B. mungkin dapat diterima oleh wanita hamil, telah melalui penelitian pada hewan coba namun belum ada bukti penelitian langsung pada manusia.
  • Kategori C: digunakan dengan hati-hati. Penelitian pada hewan coba menunjukkan risiko dan belum ada penelitian langsung pada manusia
  • Kategori D: digunakan jika memang tidak ada obat lain yang dapat digunakan, dan dalam kondisi mengancam jiwa.
  • Kategori X: jangan digunakan pada kehamilan.
  • Kategori NA: tidak ada informasi

Pada ibu menyusui, obat dapat diekskresikan melalui ASI, maka tidak direkomendasikan.
Sesuai dengan pemberian peroral, konsentrasi obat di ASI sama seperti konsentrasi di plasma.

Baca Juga:  Omeprazole - Pemakaian untuk Kehamilan dan Menyusui (3)

Obat memiliki potensial tumorigenisitas yang tampak pada penelitian hewan, keputusan perlu dibuat apakah perlu menghentikan ASI atau menghentikan metronidazolnya; wanita menyusui dapat memilih untuk memompa dan membuang susu selama durasi terapi dan selama 24 jam setelah pengobatan metronidazol berakhir dan untuk memberi makan bayi atau susu formula selama ASI dihentikan

Data Penelitian

  • Ada data dari studi kasus-kontrol, studi kohort, dan 2 meta-analisis yang melibatkan lebih dari 5000 wanita hamil yang menggunakan metronidazol secara sistemik selama kehamilan
  • Banyak penelitian termasuk pajanan obat ini selama trimester pertama
  • Satu studi menunjukkan peningkatan risiko bibir sumbing, dengan atau tanpa celah langit-langit, pada bayi terkena metronidazol dalam rahim; Namun, temuan ini tidak dikonfirmasi
  • Selain itu, lebih dari 10 uji klinis acak terkontrol plasebo yang bersama-sama memiliki daftar kasus lebih dari 5000 wanita hamil meneliti efek yang mungkin dari pengobatan antibiotik sistemik (termasuk dengan metronidazole) untuk vaginosis bakterial pada kejadian kelahiran prematur; kebanyakan studi tidak menunjukkan peningkatan risiko kelainan kongenital atau hasil janin yang merugikan setelah paparan metronidazole selama kehamilan
  • Tiga studi dilakukan untuk menilai risiko kanker bayi karena paparan metronidazole sistemik selama kehamilan tidak menunjukkan peningkatan risiko; Namun, kemampuan penelitian ini untuk mendeteksi masih terbatas.