Metilprednisolon – Perhatian, Injeksi Epidural Khususnya (3)

Nama: Metilprednisolon



Perhatian

  • Gunakan dengan hati-hati pada sirosis, herpes simpleks mata, hipertensi, diverticulitis, hipotiroidisme, myasthenia gravis, penyakit ulkus peptikum, osteoporosis, ulcerative colitis, kecenderungan psikotik, insufisiensi ginjal, kehamilan, diabetes mellitus, riwayat gangguan kejang, multiple sclerosis, gangguan tromboemboli, infark miokard
  • Jangka panjang pengobatan: Risiko osteoporosis, miopati, penyembuhan luka tertunda
  • Aktivitas mineralokortikoid minimal
  • Penggunaan pada kondisi syok septik atau sindrom sepsis tidak terbukti efektif dan dapat meningkatkan angka kematian pada beberapa pasien termasuk pasien dengan peningkatan kreatinin serum dan pasien yang mengalami infeksi sekunder
  • Klirens kortikosteroid dapat meningkat pada pasien hipertiroid dan penurunan klirens dapat terjadi pada pasien yang hipotiroid; penyesuaian dosis mungkin diperlukan
  • Pasien yang menerima kortikosteroid harus menghindari cacar air atau campak jika tidak divaksinasi
  • TBC laten dapat aktif kembali (pasien dengan uji tuberkulin positif harus dipantau)
  • Beberapa saran (tidak sepenuhnya dibuktikan) dari sedikit peningkatan risiko bbibir dan langit-langit mulut sumbing jika kortikosteroid yang digunakan dalam kehamilan
  • Dapat menyebabkan penekanan aksis hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA), sindrom Cushing, atau hiperglikemia
  • Penggunaan kortikosteroid berkepanjangan dapat mengakibatkan TIO tinggi, glaukoma, atau katarak
  • Vaksin tidak aktif atau vaksin yang dimatikan dapat diberikan; Namun, respon terhadap vaksin tersebut tidak dapat diprediksi
  • Prosedur imunisasi dapat dilakukan pada pasien yang menerima kortikosteroid sebagai terapi pengganti dalam dosis fisiologis (misalnya, untuk penyakit Addison)

Injeksi Epidural

  • Kejadian neurologis serius, beberapa yang mengakibatkan kematian, telah dilaporkan akibat injeksi epidural
  • Peristiwa tertentu yang dilaporkan meliputi, tetapi tidak terbatas pada, infark saraf tulang belakang, paraplegia, quadriplegia, kebutaan kortikal, dan stroke
  • Peristiwa neurologis yang serius telah dilaporkan dengan dan tanpa menggunakan fluoroskopi
  • Keamanan dan efektivitas pemberian kortikosteroid epidural belum ditetapkan, dan kortikosteroid tidak disetujui untuk digunakan dengan cara ini
  • Metilprednisolon diawetkan dengan benzyl alcohol
  • Metilprednisolon diawetkan dengan benzyl alcohol tidak boleh diberikan untuk neonatus, bayi, wanita hamil, atau wanita menyusui
  • Benzyl alcohol dikaitkan dengan efek samping yang serius dan kematian, terutama pada pasien anak (sindrom gasping, ditandai dengan depresi saraf pusat, asidosis metabolik, dan napas gasping)