Merasa Takut pada Perasaan Diri Anda? Begini Cara Mengatasinya

doktersehat-gangguan-kecemasan-kepribadian-menghindar

DokterSehat.Com– Mengalami kesedihan, kemarahan, kegelisahan dan perasaan negatif lainnya bisa jadi sulit bagi setiap orang. Sebenarnya, banyak dari kita tidak ingin mengalaminya karena takut.

“Kami telah mempelajari bahwa emosi negatif adalah tidak baik, bahwa tidak ada cara untuk mengatasinya atau bahwa itu bukan perasaan yang benar,” kata Britton Peters, seorang konselor kesehatan mental berlisensi di negara bagian Washington.

Mungkin saat Anda menangis, perawat menyuruh Anda diam dan melupakannya. Mungkin mereka menggiringmu ke luar. Mungkin mereka menyuruhmu untuk berhenti merengek dan menjadi kuat.

“Mungkin pengasuh Anda mengabaikan atau menolak emosinya sendiri atau tidak mengekspresikannya dengan cara yang sehat dan bertanggung jawab,” kata Kat Dahlen deVos, seorang terapis pernikahan dan terapis keluarga yang berpraktik di tempat latihan pribadi di San Francisco. Yang berarti Anda juga mengabaikan atau mengabaikan perasaan Anda.

“Mungkin Anda selalu melampiaskan diri Anda ke dalam pekerjaan atau kehidupan sosial yang sibuk atau beberapa gelas anggur,” kata deVos. Yang berarti Anda tidak mendapatkan banyak latihan untuk benar-benar merasakan perasaan Anda. Dan tanpa banyak latihan, terlalu mudah untuk tidak percaya bahwa Anda bisa menoleransi perasaan negatif. Terlalu mudah untuk berpikir bahwa Anda akan berantakan.

“Kita juga takut akan perasaan negatif karena sebagai masyarakat kita melihat emosi ini lemah, karena membuat kita terbuka untuk menyakiti atau mengkhianati orang lain,” pungkas Peters.

“Kapan terakhir kali Anda melihat seseorang menangis dan berpikir seberapa kuat mereka? Atau mendengar seseorang mendiskusikan kesedihan dan berpikir betapa berani mereka? ” tambahnya.

Sebaliknya, kita pikir seseorang yang menangis atau kecewa tidak memiliki kendali atas emosi mereka atau diri mereka sendiri. Mungkin kita berpikir betapa memalukannya. Karena kita akan merasa malu begitu terlibat masalahnya di depan umum, atau bahkan dengan orang lain. Sebagai gantinya, kita mengidamkan kebahagiaan dan lebih memilih untuk mengabaikan dan melepaskan diri dari kesedihan kita.

Jadi kita berpura-pura bahwa semuanya baik-baik saja, karena itulah yang kita lihat sebagai “kuat.” Tapi kerentanan adalah kekuatan.

Dan merasakan perasaan kita sangat penting. Ini penting untuk kesehatan dan kesejahteraan kita. Karena “apapun yang kita tidak ingin rasakan akhirnya akan menemukan cara untuk diketahui. Ini akan menemukan cara untuk diketahui melalui ketegangan sakit kepala, insomnia, karena kecemasan, atau depresi,” tutur deVos.

Dengan tidak merasakan perasaan, kami juga “memberikan kekuatan untuk menyakiti kami di masa depan,” kata Peters. Namun, ketika kita mengakui dan memvalidasi perasaan, kita memberdayakan diri kita sendiri. Kita belajar bahwa “Tidak apa-apa,” dan kita belajar “Saya memiliki alat yang diperlukan untuk menangani saat sesuatu yang tidak nyaman datang.”

Di bawah ini, deVos dan Peters berbagi saran mereka untuk bagaimana meredakan perasaan Anda, seperti mengutip dari laman Psychcentral.

1. Perhatikan sensasi fisik Anda
Perhatikan sensasi yang menyertai emosi Anda, seperti merasakan dada sesak, perut mual, kepala berat, panas di wajah, pernapasan pendek, tangan dingin, dan ketegangan di pundak.

“Apa yang kita sebut emosi sebenarnya hanyalah pengalaman somatik dan tubuh yang telah kita kumpulkan bersama dan dipasangkan dengan kenangan, asosiasi, dan makna yang telah kita ciptakan,” jelas deVos.

Melihat sensasi fisik Anda adalah pendekatan netral yang mencegah Anda untuk mengkategorikan emosi sebagai hal yang baik atau buruk. Menggunakan kategori seperti itu hanya memicu keengganan kita terhadap perasaan “negatif” kita. Namun, saat kita melacak sensasi kita, “kita bisa meredakan perasaan tanpa mengeluarkan alarm ke otak yang kita lakukan,” kata deVos.

2. Tandai emosi Anda
Begitu Anda merasa nyaman dengan memperhatikan sensasi fisik diri sendiri, Anda dapat beralih ke penamaan emosi. Menurut deVos, ketika Anda melihat sebuah perasaan, tempelkan penanda metafora di dalamnya dengan memberi label emosi, jika Anda mampu. Jika Anda tidak dapat mengidentifikasi perasaan itu, katakan saja ’merasa.’

Melakukan hal ini membantu Anda mengembangkan kosakata emosional, dan ini membantu Anda membangun kapasitas Anda untuk bertahan dan mentolerir emosi yang tidak nyaman: Saat Anda bersandar untuk memperhatikan dan menamai pengalaman emosional Anda, sistem saraf Anda belajar bahwa aman untuk mengantar perasaan murung.

3. Validasi perasaanmu
Peters menyarankan untuk mempraktikkan citra “awan sadar” ini: Bayangkan sebuah awan lembut di atas Anda. Perasaan Anda tertulis di awan (seperti “sedih” atau “penuh harapan”). Pilih satu perasaan dan aturlah. Pertimbangkan dari mana asalnya dan bagaimana Anda bisa mengatasinya. Selanjutnya sampaikan perasaan lain. Setelah selesai, bayangkan awan mengambang. “Anda telah membahas dan mengeksplorasi perasaan itu; mereka baru saja lewat. ”

4. Renungkan emosi Anda
Menurut Peters, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini untuk mendapatkan pemahaman emosi Anda lebih dalam: Emosi apa yang paling sering saya rasakan? Apa yang mereka suka? Emosi mana yang memicu rasa takut? Bagaimana saya mengekspresikan emosi ini? Misalnya, Anda mungkin mencatat bahwa saat Anda sedih, Anda menjerit pada pasangan Anda dan kemudian mengisolasi diri Anda sendiri. Bila Anda marah, Anda menjadi diam dan gerah dalam kemarahan Anda.

5. Gunakan lebih banyak kata emosi dalam interaksi sehari-hari Anda
Misalnya, Peters menyarankan agar menggunakan kata-kata emosi dalam percakapan Anda dengan teman-teman, seperti: “Maaf bos meneriaki Anda dan menyuruh Anda pulang lebih awal. Kedengarannya sangat sulit. Saya yakin itu membuat Anda sedih dan frustrasi. “Bayangkan bagaimana perasaan Anda jika  hal itu terjadi pada diri Anda juga. “Anda akan terkejut betapa banyak pengalaman emosional yang tidak dikenal atau tidak dikenal yang Anda alami dalam sehari.”

6. Kenyamanan dirimu
Temukan kegiatan menenangkan yang secara khusus bekerja untuk Anda. Misalnya, Anda mungkin bisa meregangkan tubuh atau berjalan-jalan.

Peters menyukai ceramah Ted ini, yang disebut “The 3 A’s of Awesome,” dari Neil Pasricha tentang kekuatan hal-hal kecil dalam hidup kita. “Favorit saya adalah saat dia menyebutkan betapa indahnya, dan kurang dihargai, seprai hangat dari pengering itu. Betapa sederhana, tapi pengalaman yang nyaman adalah membungkus dan merasa hangat dan nyaman di seluruh penjuru dunia. ”

Merasakan perasaan kita tidaklah mudah. Jauh lebih mudah untuk mengabaikannya atau untuk mencari penyelesaian yang cepat. Tapi ketika kita melakukannya, kita hanya menolak diri kita sendiri. Kami hanya menghentikan diri dari belajar dan berkembang. Hormati perasaanmu pergilah perlahan-lahan seperti Anda perlu mengakui dan mengalaminya. Semakin banyak yang Anda lakukan, semakin mudah dan alami.