Mengonsumsi Banyak Gula saat Hamil Membuat Anak Menderita Alergi

doktersehat-gula-manis-cokelat-food-craving

DokterSehat.Com– Wanita hamil mengonsumsi banyak gula dapat mempengaruhi risiko anak-anaknya menderita alergi dan asma alergi di masa depan, menurut sebuah studi di European Respiratory Journal.

Meskipun penelitian sebelumnya telah menghubungkan asma dan asupan gula tinggi pada anak-anak sendiri, ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa diet ibu juga dapat berperan.

Studi baru ini menganalisis data dari hampir 9.000 wanita yang hamil pada awal 1990-an dan dari anak-anak mereka, yang diuji asma dan alergi umum, seperti alergi tungau debu, kucing dan rumput, —pada usia 7 tahun.

Saat hamil, para wanita diminta menceritakan tentang konsumsi mingguan kelompok makanan tertentu, termasuk gula, kopi dan teh. Tanggapan mereka digunakan untuk menghitung asupan tambahan gula, tidak termasuk gula alami dalam buah, sayuran atau produk susu.

Para periset hanya melihat bukti lemah yang menunjukkan adanya hubungan antara asupan gula tambahan wanita dan peluang anak-anak mereka untuk memperparah asma secara keseluruhan. Tapi ketika mereka melihat secara khusus asma alergi —di mana diagnosis asma disertai dengan tes kulit positif untuk alergen —kaitannya jauh lebih kuat.

Anak-anak yang ibunya berada di urutan kelima untuk menambahkan gula selama kehamilan dua kali lebih mungkin menderita asma alergi bila dibandingkan dengan anak-anak yang ibunya berada di urutan terbawah.

Anak-anak dari ibu dengan diet tinggi gula 38 persen lebih mungkin untuk melakukan tes positif terhadap alergen —dan 73 persen lebih mungkin untuk melakukan tes positif untuk dua atau lebih daripada mereka yang ibunya tidak lagi mendapatkan tambahan gula.

Para peneliti mengendalikan beberapa faktor yang juga dapat mempengaruhi temuan, termasuk faktor sosial dan aspek lain dari makanan ibu.

Tidak semua kondisi alergi dikaitkan dengan konsumsi gula ibu. Tidak ada asosiasi yang ditemukan untuk eksim atau demam. Dan bertentangan dengan penelitian sebelumnya, tidak ada hubungan yang ditemukan antara asupan gula anak-anak sendiri pada usia 4 tahun dan hasil kesehatan mereka pada usia 7 tahun.

Penelitian ini tidak mampu menunjukkan hubungan sebab-akibat. Namun, para penulis menduga bahwa asupan gula tinggi selama kehamilan dapat meningkatkan peradangan dalam mengembangkan jaringan paru-paru, membuat anak-anak cenderung alergi.

“Kami tahu bahwa periode prenatal mungkin penting untuk menentukan risiko asma dan alergi pada masa kanak-kanak, dan uji coba baru-baru ini telah mengkonfirmasi bahwa diet ibu hamil adalah penting,” kata penulis pertama Annabelle Bedard, seorang rekan postdoctoral di Center for Primary Care dan Kesehatan Masyarakat di Queen Mary University of London.

Bedard percaya bahwa konsumsi sirup jagung fruktosa tinggi mungkin sebagian besar bertanggung jawab. Ini meningkat dari sekitar 0 persen sampai hampir 30 persen konsumsi gula gula per kapita di Amerika Serikat antara tahun 1970 dan 2000.

“Epidemi asma yang dramatis di Barat dalam 50 tahun terakhir masih sebagian besar tidak dapat dijelaskan. Salah satu pelakunya adalah perubahan diet.” kata Bedard.

Mengingat jumlah ekstrem gula yang dikonsumsi secara teratur di negara-negara Barat, penulis studi mengatakan bahwa kebutuhan untuk penelitian lebih lanjut sangat mendesak. Mereka berharap untuk melakukan uji klinis untuk melihat apakah pengurangan asupan gula selama kehamilan pada kenyataannya akan mempengaruhi kesehatan anak-anak beberapa tahun kemudian.