Mengidap Diebetes? Anda Harus Tahu Apa Itu Retinopati Diabetik

Benjolan-Kelopak-Mata-Kalazion-dan-Hordeolum-doktersehat

DokterSehat.Com– Retinopati diabetik yang juga dikenal sebagai penyakit mata diabetes, tidak terjadi dalam semalam. Tapi seiring berjalannya waktu, kadar gula darah yang terlalu tinggi akhirnya akan merusak retina mata dan pembuluh darahnya, yang mengakibatkan kebutaan. Jadi jika Anda penderita diabetes, Anda benar-benar perlu mengetahui penyakit mata diabetes.

Faktor risiko retinopati diabetik
Penyakit mata diabetes adalah salah satu komplikasi diabetes yang paling umum. Dan pasien Tipe 1 maupun Tipe 2 tidak terhindar dari penyakit menjalar ini. Namun demikian, berikut ini adalah beberapa faktor risiko yang dapat memperparah kondisi mata, seperti dilansir dari Bold Sky:

1. Waktu sejak diagnosis
Risiko pengembangan retinopati diabetik jauh lebih tinggi pada pasien yang pernah hidup dengan diabetes untuk waktu yang lama, dibandingkan dengan mereka yang baru saja didiagnosis.

2. Status gula darah
Orang-orang yang memiliki gula darah yang kurang terkontrol memiliki risiko lebih besar terkena komplikasi diabetes, termasuk penyakit mata diabetes.

3. Tekanan darah tinggi
Pembuluh darah Anda tidak dilengkapi untuk menangani darah yang mengalir melalui mereka di bawah tekanan tinggi untuk jangka waktu yang lama. Itulah sebabnya mereka yang menderita hipertensi sering mengalami komplikasi arterial, termasuk retinopati diabetes.

4. Kolesterol tinggi
Kolesterol plak tidak hanya menyumbat arteri yang memasok jantung Anda. Kolesterol bahkan bisa menyumbat arteri di pinggiran tubuh Anda, termasuk mata.

5. Kehamilan
Kehamilan adalah masa paling rentan bagi kehidupan seorang wanita. Dan banyak yang sering mengalami gestational diabetes (diabetes yang disebabkan oleh kehamilan).

6. Penggunaan tembakau
Penggunaan tembakau diketahui menyebabkan endarteritis. Artinya, bisa menyebabkan penyempitan kapiler dan memotong suplai darah di berbagai bagian tubuh.

Gejala retinopati diabetik
Retinopati diabetik berkembang seiring berjalannya waktu. Meski demikian, hal itu tidak menunjukkan gejala pada tahap awal. Dan hanya menyebabkan penyakit berikut ini setelah berkembang dengan cepat.

  • Penglihatan kabur
  • Bidang penglihatan yang berfluktuasi
  • Floaters —senar/bintik gelap yang mengambang melewati bidang penglihatan Anda karena darah yang berdarah dalam kristal vitreous mata
  • Buta warna
  • Kebutaan

Tipe retinopati diabetik
Retinopati diabetik dikelompokkan menjadi dua jenis berdasarkan tahap perkembangannya.

Tipe 1: Non-Proliferatif
Tipe Retinopati diabetik berkembang saat pembuluh darah yang memasok retina Anda menjadi terhambat. Hal ini menyebabkan tonjolan atau aneurisma menit ke depan untuk membentuk seluruh pembuluh tersumbat saat mereka gagal mengeluarkan darah.

Tipe 2: Jenis Proliferatif
Begitu penyakit ini berkembang dengan pesat dan sejumlah besar arteri tersumbat, pembuluh darah baru mulai berkembang dari yang terhambat ini. Hanya saja, mereka adalah pembuluh darah abnormal dan gagal menyuplai mata dengan benar, dan malah membocorkan darah dan cairan ke dalam jeli yang jernih dari bola mata, yang berangsur-angsur mengarah ke floaters (bayangan danbintik di mata) dan kemudian kehilangan penglihatan.

Apa yang harus kamu lakukan?
Jika Anda penderita diabetes, Anda sudah berisiko tinggi mengalami diabetes retinopati. Sebenarnya, ketika kita berbicara dengan Dr. Bhujang Shetty tentang kebutaan, dia mengungkapkan bahwa semua pasien diabetes perlu mendapatkan mata mereka diperiksa oleh ahli bedah mata setiap tahun karena banyak orang mengembangkan kebutaan bahkan setelah mengendalikan gula darah mereka secara religius.

Jadi jika Anda penderita diabetes, dokter sangat menyarankan agar Anda mengunjungi rumah sakit mata terdekat setiap tahun untuk pemeriksaan. Karena ketika sampai pada retinopati diabetes, hanya dokter mata yang memiliki pengetahuan untuk membuat Anda tidak menjadi buta.