Penyalahgunaan Kokain – Mengapa Kokain Adiktif?

Penelitian dengan kokain telah menunjukkan bahwa semua hewan laboratorium dapat menjadi pengguna kokain kompulsif. Hewan percobaan akan bekerja lebih gigih dalam menekan batang ketika mengkonsumsi kokain daripada obat lain termasuk opiat. Monyet yang kecanduan akan menekan batang 12.800 kali sampai mendapat dosis tunggal kokain. Jika hewan bertahan, hewan akan mengerjakan tugas yang sama dengan mengkonsumsi lebih banyak kokain.

doktersehat-penyalahgunaan-kokain

  • Respons manusia mirip dengan yang ada pada hewan laboratorium. Manusia yang ketergantungan kokain lebih suka untuk menggunakan obat sampai pengguna atau pasokan habis. Orang-orang ini akan menunjukkan perilaku yang sama sekali berbeda dari gaya hidup mereka sebelumnya.
  • Manusia yang dikendalikan kokain akan memaksa diri untuk melakukan tindakan yang tidak biasa dibandingkan dengan standar. Misalnya, pengguna kokain dapat menjual anaknya untuk mendapatkan lebih banyak kokain. Ada banyak cerita dari profesional, seperti pengacara, dokter, bankir, dan atlet, dengan kebiasaan sehari-hari biaya ratusan sampai ribuan dolar. Hasilnya mungkin kehilangan pekerjaan dan profesi, kehilangan keluarga, teman dan perumahan, kebangkrutan, melakukan kejahatan, dan kematian.

Dosis yang mematikan (Lethal dose)
Meskipun obat ini telah digunakan selama lebih dari 5.000 tahun, dosis toksik atau jumlah kokain yang akan menyebabkan kematian atau konsekuensi kesehatan yang signifikan dari overdosis tidak diketahui. Rata-rata dosis mematikan dengan pemberian intravena (IV) atau menghirup obat adalah sekitar 750 mg-800 mg. Ini tergantung pada variasi individu yang signifikan karena kematian terjadi di kantor dokter pada kokain sebanyak 25 mg yang diterapkan pada selaput lendir atau dihirup sebanyak satu baris di mana dosis rata-rata satu baris adalah 20 mg.

Metode penggunaan kokain menentukan onset aktivitas dan durasi efeknya. Jika mendengus, efek kokain akan mencapai puncaknya dalam waktu 30 menit dengan durasi dari efek yang berlangsung satu sampai tiga jam. Jika ditelan dengan alkohol, puncak efek dalam 30 menit dan berlangsung sekitar tiga jam. Jika digunakan secara intravena atau inhalasi/ merokok, puncak efek di detik sampai dua menit tetapi hanya berlangsung 15-30 menit. Produk pemecahan obat akan dikeluarkan dan dapat dideteksi dalam urin selama 24-72 jam. Untuk pengguna kronis, kokain dapat terdeteksi sampai dua minggu.