Mengapa Hidung Meler Saat BAB?

doktersehat-sakit-flu-sembuhkan-masturbasi

DokterSehat.Com– Ketika Anda menyelesaikan ritual pagi dengan buang air besar (BAB), kemudian beranjak dari kamar mandi dan bersiap untuk pergi bekerja. Namun tiba-tiba Anda dihadapkan dengan gangguan, hidung Anda meler. Padahal Anda tidak kedinginan, dan hidung Anda bebas dari ingus saat Anda masuk ke kamar mandi, jadi mengapa meler setelah BAB?

Jika Anda sering mengalami hidung meler di kamar mandi, Anda mungkin mengira itu hanya sebuah kebetulan. Tapi itu sebenarnya lebih umum daripada yang Anda pikirkan, begitu banyak sehingga sebenarnya memiliki nama yang bagus untuk menggambarkan apa yang sedang terjadi.

Ini disebut buang air besar hidung, dan Anda bisa menebaknya, itu pada dasarnya hidung meler saat Anda BAB.

Untuk memahami mengapa hal ini terjadi, Anda perlu memahami apa yang tubuh Anda lakukan saat Anda buang kotoran.

“Batuk diatur oleh koordinasi sinyal saraf yang kompleks,” kata Michael Rice, M.D., ahli gastroenterologi di University Michigan Michigan Gastroenterology Clinic.

Saluran gastrointestinal (GI) Anda dikendalikan oleh sistem saraf otonom Anda, yang terdiri dari saraf simpatik dan parasimpatis yang berkoordinasi satu sama lain untuk menjaga fungsi tubuh Anda tanpa usaha sadar. Ini mencakup fungsi seperti mengatur detak jantung, tekanan darah , suhu, respon seksual, air mata, pencernaan dan buang air besar.

Pada dasarnya, serabut saraf parasimpatis di panggul Anda bertanggung jawab untuk memicu kontraksi peristaltik di kolon bawah Anda, yang memindahkan limbah melalui saluran pencernaan Anda dan akhirnya mengevakuasi tinja Anda, kata Dr. Rice.

Saraf otonom yang sama dipicu untuk membantu Anda menyingkirkan kotoran Anda juga mengatur suplai darah ke daerah hidung dan sekresi lendir, katanya. Jadi ketika tubuh Anda sedang bersiap-siap untuk buang air besar, itu juga akan membakar saraf di daerah hidung Anda sebagai produk sampingan juga —yang dapat menyebabkan pembuluh darah di hidung Anda melebar.

Pada dasarnya, buang air besar membuat tubuh Anda mengalami overdrive sensorik, melebarkan pembuluh darah di daerah hidung Anda yang mengakibatkan hidung meler.

“Ini semua berhubungan dengan proses BAB Anda. Masih ada kemungkinan bahwa mencondongkan tubuh ke depan saat Anda buang air kecil mungkin membiarkan sekresi hidung yang dikeluarkan sebelumnya menetes ke hidung Anda, bukan di bagian belakang tenggorokan Anda, jika Anda bersandar atau berbaring,” kata Dr. Rice.

Jadi condong ke depan bisa membuat hidung berair tampak lebih buruk, dan juga tidak melakukan tujuan buang air besar apapun juga. Postur tubuh yang lebih baik adalah duduk dengan benar lurus – dengan kedua kaki di atas buku tebal atau langkah tingkat rendah untuk posisi berjongkok lagi, kata Christine Lee, M.D., ahli gastroenterologi di Klinik Cleveland. Ini menempatkan rektum Anda pada sudut yang lebih baik, yang membuatnya lebih mudah untuk kotoran.

Ada juga kemungkinan bahwa hidung meler Anda saat BAB disebabkan oleh sesuatu yang disebut rinitis vasomotor, di mana ada iritan pada hidung —bau kuat, kelembaban, perubahan suhu, atau bahkan perubahan emosional yang memicu produksi dan pelepasan lendir.

Namun, “meski emosi dan bau yang sangat tajam saat Anda pergi ke kamar mandi, dapat menyebabkan meler, tidak mungkin menjadi mekanisme utama di balik buang air besar,” kata Rice.

Intinya, hidung meler Anda saat buang air besar adalah respons fisiologis yang normal. Biasanya tidak ada yang perlu dikhawatirkan jika hanya terjadi saat Anda mencoba membuang kotoran.

“Jika hidung berair terus-menerus atau berhubungan dengan sakit kepala, demam, pusing atau seperti trauma di kepala dan hidung, Anda harus menemui dokter Anda,” kata Dr. Rice.

Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, jika Anda baru saja mengalami cedera kepala atau cedera otak atau sinus atau operasi, itu bisa menandakan sesuatu yang disebut kebocoran cairan serebrospinal (CSF), di mana cairan yang mengelilingi otak bocor melalui tengkorak dan melalui hidung, kata Dr. Lee. Dalam kasus itu, Anda mungkin akan menyadari bahwa mencondongkan tubuh ke depan saat buang air kecil dan menahan sehingga menyebabkan hidung meler.

ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik