Perencanaan Kehamilan – Memaksimalkan Kemungkinan Mengandung (lanjutan)

DokterSehat.Com– Jika siklus tidak teratur dan tak terduga, memperkirakan waktu ovulasi menjadi sulit, dan bantuan profesional dicari. Pilihan lain untuk seorang wanita dengan siklus tidak teratur adalah penggunaan prediksi ovulasi kit yang tersedia beberapa apotek dan toko alat kesehatan. Kit ini dapat digunakan untuk menentukan perkiraan waktu ovulasi dengan mendeteksi ketinggian hormon kemih yang mendahului ovulasi. Pendekatan lain adalah untuk melakukan hubungan intim setiap hari lain selain sepanjang siklus menstruasi. Pendekatan ini akan mengurangi stres atau kecemasan yang terlibat dalam waktu hubungan seksual.

doktersehat-hamil-tes-usg

Suhu basal tubuh waktu adalah teknik memeriksa suhu tubuh setiap pagi. Jika suhu naik dengan jumlah tertentu dan tetap tinggi, dapat diasumsikan bahwa ovulasi terjadi. Kesulitan dengan metode ini adalah bahwa hal ini hanya menyediakan wanita dengan informasi tentang ovulasi setelah ovulasi tersebut telah terjadi.

USG dari ovarium dapat dilakukan untuk memantau pertumbuhan dan runtuhnya folikel ovarium selama siklus. Folikel adalah struktur berisi cairan yang mengelilingi telur, dan dapat dengan mudah dilihat pada USG. Metode ini mungkin yang paling akurat dalam waktu ovulasi. Hal ini juga paling mahal dan biasanya diperuntukkan bagi pasangan yang mengalami kesulitan dalam hamil.

Penting untuk diingat bahwa meskipun hubungan seksual dan ovulasi bertepatan, kehamilan mungkin masih belum dicapai dalam siklus menstruasi tertentu atau bahkan setelah beberapa siklus menstruasi berturut-turut. Dalam banyak situasi, kegagalan untuk hamil setelah beberapa upaya bukan alasan untuk suatu alarm. Pasangan yang mengalami ketidakmampuan untuk hamil setelah beberapa siklus dapat mempertimbangkan mencari nasihat profesional untuk menentukan apakah evaluasi infertilitas diperlukan.

Menginginkan anak perempuan atau laki-laki

  • Orang Yunani kuno, pengikatan testis kiri adalah upaya mencoba untuk hamil anak laki-laki.
  • Bangsawan Perancis di abad ke-18 pergi satu langkah lebih jauh dan benar-benar dihapus testis kiri, percaya bahwa ini akan menjamin bayi laki-laki.
  • Pada abad ke-19, orang akan berdiri di tiang ranjang kanan dan wanita akan berbaring di sisi kanannya setelah hubungan untuk menjamin anak laki-laki
  • Abad ke-20 membawa pada ide-ide penetrasi yang mendalam, penyesuaian keasaman vagina, konsumsi makanan tertentu, posisi, dan metode berbagai lain untuk meningkatkan kemungkinan anak perempuan atau laki-laki.

Tak satu pun dari berbagai pendekatan yang pernah diuji secara ilmiah. Oleh karena itu, tidak ada pernyataan yang pasti dapat diberikan mengenai keberhasilan teknik ini, tetapi mungkin tidak memiliki dampak pada jenis kelamin bayi. Saat ini telah ada beberapa teknik laboratorium yang terbukti dalam peningkatan persentase laki-laki atau sperma wanita, tetapi ini tidak digunakan secara rutin. Teknik ini menggunakan sengatan listrik, atau “gel” khusus di mana sperma harus berenang. Bahkan dengan teknik ini, tidak ada jaminan bahwa seorang anak dari jenis kelamin yang diinginkan akan lahir. Penelitian telah membantah hubungan antara waktu hubungan seksual dalam kaitannya dengan ovulasi dan jenis kelamin bayi.