Manfaat Donor Darah Bagi Kesehatan

DokterSehat.Com – Bila mendengar kata donor darah, tentunya sudah tidak asing dengan PMI (Palang Merah Indonesia). PMI merupakan salah satu organisasi yang melayani kegiatan donor darah di Indonesia yang mulai terbentuk pada tanggal 3 September 1945, yang juga kemudian ditetapkan sebagai Hari PMI.

3

Semakin meningkatnya permintaan darah terkadang menyebabkan PMI mengalami kekurangan stok darah, terutama di bulan ramadhan dan setelah lebaran. Hal ini disebabkan antara lain karena masih banyak masyarakat yang terkontaminasi dengan mitos donor darah (penularan penyakit, donor darah menyebabkan tekanan darah menjadi rendah, dan lain sebagainya), sehingga calon pendonor pun menjadi takut untuk melakukan donor darah. Padahal dengan melakukan donor darah selain dapat bermanfaat bagi orang lain ternyata juga memiliki manfaat bagi tubuh kita, diantaranya :

  • Kesehatan jantung
    Penelitian telah menunjukkan bahwa donor darah dapat membantu mengurangi kelebihan kadar zat besi dalam darah. Kelebihan zat besi dalam darah bisa berbahaya, karena hal ini berkaitan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.  Zat besi yang berlebihan bisa menyebabkan oksidasi kolesterol.  Produk oksidasi tersebut akan menumpuk pada dinding arteri dan ini sangat berpotensi terhadap serangan jantung dan stroke.  Dengan mendonorkan darah, maka jumlah zat besi dalam darah akan lebih stabil.
  • Meningkatkan produksi sel darah merah
    Selain Zat besi, ternyata donor darah juga dapat membantu tubuh untuk menstabilkan jumlah sel darah merah.  Anda tidak perlu panik dengan berkurangnya sel darah merah karena sumsum tulang belakang Anda akan segera mengisi kembali sel darah merah yang hilang.  Sebagai pendonor, Anda akan mendapatka pasokan sel darah merah baru setiap kali Anda mendonorkan darah.  Donor darah menjadi langkah yang baik untuk menstimulasi pembentukan sel darah baru.
  • Membantu menurunkan berat badan
    Jika Anda termasuk salah satu dari mereka yang sedang giat membakar kalori dalam tubuh, memilih untuk menjadi pendonor darah adalah keputusan yang tepat.  Dengan menyumbangkan sekitar 450 ml darah akan membantu proses pembakaran sekitar 650 kalori.  Jumlah kalori ini sudah cukup banyak untuk dapat merampingkan pinggang.
  • Kesehatan psikologis
    Memberikan sesuatu yang bermanfaat bagi orang lain, pastilah akan memberikan kepuasan psikoligis tersendiri.  Sebuah penelitian mengatakan, jika orang usia lanjut dan rutin menjadi pendonor darah bisa merasakan hidup lebih berenergi dan bugar.
  • Mendeteksi penyakit
    Prosedur standar sebelum mendonorkan darah adalah, darah Anda akan diperiksa dari berbagai macam penyakit, seperti HIV, hepatitis B, hepatitis C, malaria dan masih banyak lagi yang lainnya.  Sangat penting untuk mengantisipasipenularan penyakit melalui tranfusi darah.  Sisi baik bagi si pendonor adalah informasi kesehatan dapat langsung diterima saat mendonorkan darah.