Manfaat dan Risiko Mengonsumsi Bawang Terhadap Kesehatan

DokterSehat.Com– Bawang adalah bagian dari keluarga allium sayuran dan rempah-rempah, yang juga termasuk daun bawang, bawang putih, dan daun bawang. Sayuran allium telah dibudidayakan selama berabad-abad karena sifat khasnya, rasa pedas dan sifat obatnya.

macam-macam-bawang-doktersehat

Photo Credit: Flickr/ Ren Sarasvati

Bawang dapat bervariasi dalam ukuran, bentuk, warna, dan rasa. Jenis yang paling umum adalah bawang merah, kuning, dan putih. Citarasa bisa manis dan berair hingga tajam, dan pedas, seringkali tergantung musim dimana mereka tumbuh dan dikonsumsi.

Diperkirakan bahwa 105 miliar pon bawang dipanen setiap tahun, di seluruh dunia. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO). China merupakan produsen terbesar.

Manfaat kesehatan yang mungkin untuk mengkonsumsi bawang termasuk menurunkan risiko beberapa jenis kanker, memperbaiki mood, dan menjaga kesehatan kulit dan rambut.

Fakta tentang bawang
Bawang telah digunakan sebagai makanan selama ribuan tahun. Di Mesir kuno, mereka disembah dan digunakan dalam upacara penguburan.

Bawang memiliki banyak kemungkinan manfaat kesehatan termasuk mengurangi risiko obesitas, penyakit jantung, dan kanker. Bawang mengandung vitamin, mineral, dan antioksidan tinggi.

Memasukkan bawang ke dalam makanan sangat sederhana, dengan berbagai cara bawang bisa disiapkan dan dimasak dengan makanan biasa.

Manfaat
Bawang telah dipuji karena rasa dan manfaat kesehatannya selama ribuan tahun. Mengkonsumsi buah dan sayuran dari segala jenis sudah lama dikaitkan dengan berkurangnya risiko kondisi kesehatan yang berhubungan dengan gaya hidup.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa meningkatnya konsumsi makanan nabati seperti bawang merah mengurangi risiko kematian, diabetes, dan penyakit jantung secara keseluruhan.

Bawang juga menyehatkan kulit, rambut, energi yang meningkat, dan berat badan secara keseluruhan lebih rendah.

Menghambat kanker
Sayuran Allium telah dipelajari secara ekstensif sehubungan dengan kanker, terutama kanker perut dan kolorektal. Efek menguntungkan dan pencegahannya kemungkinan disebabkan oleh senyawa organosulfur yang kaya.

Mekanisme yang tepat dimana senyawa ini menghambat kanker tidak diketahui, namun hipotesis mencakup penghambatan pertumbuhan tumor dan mutagenesis, dan pencegahan pembentukan radikal bebas. Bawang juga merupakan sumber antioksidan kuat vitamin C yang membantu memerangi pembentukan radikal bebas yang diketahui menyebabkan kanker.

Menurunkan risiko kanker usus besar
Asupan serat tinggi dari semua buah dan sayuran dikaitkan dengan penurunan risiko kanker kolorektal. Satu studi menunjukkan bahwa mengkonsumsi lebih dari 7 porsi bawang merah per minggu bisa menurunkan kanker kolorektal.

Menurunkan kanker prostat
Dalam sebuah makalah yang diterbitkan oleh Journal of National Cancer Institute, para peneliti menggunakan penelitian berbasis populasi dan berbasis kasus untuk menyelidiki hubungan antara asupan keluarga sayuran bawang dan kanker prostat. Mereka menemukan bahwa pria dengan asupan tertinggi sayuran keluarga bawang ini memiliki risiko kanker prostat paling rendah.

Mengurangi risiko kanker esophagus dan perut
Sering menyertakan asupan keluarga sayuran bawang telah terbukti mengurangi risiko kanker esofagus dan perut. Beberapa studi manusia berbasis survei telah menunjukkan efek perlindungan potensial dari mengkonsumsi allium, serta laporan penghambatan tumor senyawa allium dalam percobaan hewan.

Tidur dan mood
Folat yang ditemukan pada bawang merah bisa membantu mengurangi depresi. Homocysteine mencegah darah dan nutrisi lainnya mencapai otak dan folat mencegah zat kimia ini terbentuk. Kelebihan homocysteine juga mengganggu produksi hormon serotonin, dopamin, dan norepinephrine yang terasa baik, yang mengatur tidak hanya suasana hati, tapi juga tidur dan nafsu makan.

Menyehatkan kulit dan rambut
Bawang tinggi vitamin C, yang dibutuhkan untuk pembaharuan dan perawatan kolagen, yang memberikan struktur pada kulit dan rambut.

Padat nutrisi
Bawang adalah makanan padat nutrisi, yang berarti bahwa sementara mereka rendah kalori, nutrisi tinggi bermanfaat seperti vitamin, mineral, dan antioksidan.

Satu cangkir bawang merah cincang mengandung sekitar 64 kalori, 15 gram karbohidrat, 0 gram lemak, 0 gram kolesterol, 3 gram serat, 7 gram gula pasir, 2 gram protein, dan 10 persen atau lebih dari nilai harian untuk vitamin C, vitamin B-6, dan mangan.

Bawang juga mengandung sejumlah kecil kalsium, zat besi, folat, magnesium, fosfor, dan potasium, dan antioksidan quercetin dan belerang.

Risiko
Risiko konsumsi bawang merah sangat minim. Namun, karena dengan semua makanan yang mungkin menyehatkan, konsumsi berlebihan disertai dengan potensi risiko kesehatan. Penderita alergi mungkin memiliki masalah mengkonsumsi bawang juga.

Ini adalah pola makan total atau keseluruhan pola makan yang paling penting dalam pencegahan penyakit dan mencapai kesehatan yang baik. Yang terbaik adalah makan makanan dengan variasi daripada berkonsentrasi pada makanan individu sebagai kunci kesehatan yang baik.

Bawang dalam makanan
Bawang dapat di tumis, dipanggang, atau karamel, digunakan saat segar sebagai topping untuk sandwich atau salad dan ditambahkan ke saus dan. Carilah bawang yang kering dan kencang, dengan sedikit atau tanpa aroma sebelum dikupas.

Menambahkan bawang adalah cara yang bagus untuk menambahkan rasa ke piring tanpa menambahkan kalori ekstra, lemak, atau sodium.

Bawang adalah makanan pokok di banyak dapur dan dipasangkan dengan baik dengan sebagian besar hidangan. Bawang bisa dicincang dan digunakan sebagai topping untuk sandwich atau salad dan ditambahkan ke saus.

Bawang dan air di mata
Bawang diketahui membuat Anda menangis saat memotongnya. Hal ini disebabkan adanya gas yang disebut syn-propanethial-S-oxide.

Ini adalah cairan majemuk yang bertindak sebagai agen lachrymatory —sesuatu yang menyebabkan air mata atau sengatan mata.

Sebuah studi yang dipublikasikan di Nature mengusulkan bahwa mungkin “untuk mengembangkan bawang non-lachrymatory dengan menekan gen sintase faktor pengikat sekaligus meningkatkan hasil tiosulfat.

Thiosulphinate bertanggung jawab atas rasa bawang segar dan diubah menjadi senyawa yang dikatakan memiliki efek agregasi hipolipodaemik dan antiplatelet.

Meskipun merendahkan alliinase itu sendiri juga akan menyebabkan bawang non-lachrymatory, rasa dan nilai nutrisinya mungkin terganggu. ”

Ada beberapa cara untuk membantu menghindari air mata bawang, ini termasuk:

  • Memotong bawang di dalam air, ini bisa membantu menjaga agar gas tidak membuat kontak dengan mata Anda.
  • Menggunakan kipas ekstraktor, kap knalpot, atau bahkan hanya membuka jendela untuk mendapatkan sumber udara segar dapat mencegah senyawa tersebut membuat mata tidak rata.
  • Potong bawang di dekat air mengalir, atau awan uap.

Melihat bawang merah yang tidak membuat Anda menangis mungkin tidak terasa enak, mungkin lebih baik hanya mengatasi potensi keluarnya air mata saat memotong bawang karena biasanya tidak membahayakan.