informasi kesehatan


Makanan Manis Apa yang Sehat untuk Buka Puasa?

Makanan Manis Apa yang Sehat untuk Buka Puasa?

Doktersehat.com – Bagi umat Muslim, disunahkan berbuka puasa dengan makanan atau minuman yang manis. Tapi makanan atau minuman manis seperti apa yang sehat dan baik untuk tubuh?

Makanan dan minuman manis memang dianjurkan untuk santapan awal buka puasa. Tapi bukan berarti semua makanan atau minuman manis boleh dikonsumsi, terlebih bila mengandung kadar gula tinggi.

dealnya, buka puasa dengan makan 3 buah kurma. Selain manis, kurma juga merupakan karbohidrat kompleks yang membuat gula diserap tubuh secara perlahan,” jelas Dr.H.Ari Fahrial Syam SpPD-KGEH,MMB,FINASIM, dokter Spesialis Penyakit Dalam Konsultan Penyakit Lambung dan Pencernaan, FKUI-RSCM, saat dihubungi detikHealth, Rabu (25/8/2010).

Menurut Dr Ari, banyak orang keliru menginterpretasikan maksud dari ‘berbuka dengan yang manis’. Mengonsumsi makanan atau minuman manis memang baik dilakukan pada saat buka puasa, agar dapat segera memulihkan energi setelah seharian berpuasa. Tapi yang keliru adalah porsi makanan atau minuman manis yang dikonsumsi.

“Berbuka dengan yang manis tapi jangan berlebihan, apalagi kalau manisnya berasal dari gula,” tambah dokter sekaligus Ketua Bidang Advokasi PB PAPDI (Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia).

Dr Ari menjelaskan bahwa produk gula merupakan jenis karbohidrat sederhana, artinya sangat mudah dipecah dan dicerna menjadi gula darah. Hasilnya, bila gula dikonsumsi secara berlebih, maka gula darah akan melonjak dalam tubuh dan membuat orang mudah mengantuk, lemas dan menimbun lemak.

Sedangkan kurma merupakan jenis karbohidrat kompleks, sama halnya dengan nasi merah, jagung dan gandum. Karbohidrat kompleks akan lebih lambat dipecah atau dicerna menjadi gula darah, dengan demikian gula darah akan tetap stabil (tidak mengalami fluktuasi yang tinggi). Selain itu karbohidrat kompleks juga sangat membantu proses metabolisme energi tubuh.

Untuk itu, Dr Ari menyarankan agar tidak mengonsumi makanan atau minuman manis yang berasal dari gula secara berlebihan, baik pada saat buka puasa atau pun sahur. Hal ini karena makanan manis akan membuat tubuh melepaskan insulin dengan cepat sehingga memicu rasa lapar lebih cepat pula.

Lebih baik konsumsi manis dari gula yang kompleks. Bukan gula dari gula pasir. Tetapi dari buah-buahan, kurma, madu atau gula aren. Apalagi untuk para diabetesi yang berpuasa. Boleh minum teh manis, tapi manisnya dari gula alami, bukan yang buatan, boleh dari madu misalnya. Atau diawali dengan minum air putih sebanyak 2 hingga 3 gelas sebelum solat magrib disertai makan kurma sebanyak 5 hingga 6 butir

Selain itu, insulin berfungsi untuk memasukkan gula dari dalam darah ke dalam sel-sel tubuh dan digunakan sebagai sumber energi. Bila insulin dilepaskan dengan sangat cepat, maka orang merasa cepat berenergi tetapi sekaligus cepat menghabiskan cadangan energi.

 

 

Sumber : http://ervakurniawan.wordpress.com &

http://health.okezone.com

pf button both Makanan Manis Apa yang Sehat untuk Buka Puasa?
                     

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

4 Responses to “Makanan Manis Apa yang Sehat untuk Buka Puasa?”

  1. minuman manis seperti es teh manis apakah itu sehat bagi tubuh?

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  2. diro says:

    Oohhhhh

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  3. saya bisa teh manis hangat :)

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0

  4. mariana says:

    bila dicampur setelah minum teh manis kemudian makan buah kurma, bagaimana?

    Setuju atau Tidak Setuju: Thumb up 0 Thumb down 0


Trackbacks/Pingbacks

  1. Makanan Manis Apa yang Sehat untuk Buka Puasa? : Forum Komunikasi Islam Unaki - [...] Selain itu, insulin berfungsi untuk memasukkan gula dari dalam darah ke dalam sel-sel tubuh dan digunakan sebagai sumber energi. …