Main Video Game Action Ternyata Meningkatkan Keterampilan Kognitif

DokterSehat.Com– Anda hobi atau sekedar suka bermain games? Ada kabar baik dari permainan yang digandrungi anak-anak hingga orang dewasa ini. Dalam sebuah penelitian baru-baru ini menyatakan bahwa permainan video action mempengaruhi kemampuan kognitif seperti persepsi, perhatian, dan waktu reaksi. Temuan ini berasal dari analisis lebih dari 15 tahun data yang dikumpulkan oleh tim psikolog, yang dipimpin oleh University of Geneva (UNIGE), di Swiss.

doktersehat-video-game

Para ahli menjelaskan bahwa otak manusia dapat ditempa, itu belajar dan menyesuaikan. Sejumlah penelitian telah berfokus pada dampak permainan video action di otak dengan mengukur kemampuan kognitif. Dalam tinjauan baru, peneliti berusaha mengukur bagaimana tindakan video game mempengaruhi kognisi.

Evaluasi tersebut menghasilkan dua meta-analisis, yang diterbitkan dalam jurnal Psychological Bulletin, masing-masing menunjukkan peningkatan signifikan pada kemampuan kognitif gamer.

Psikolog telah mempelajari dampak permainan video di otak sejak akhir tahun 80-an, saat Pacman dan game Arcade pertama kali berakar. Penelitian ini berfokus pada satu permainan video game, permainan video aksi (perang atau penembak) tertentu yang telah lama dianggap mematikan pikiran.

Peneliti mengeksplorasi pertanyaan penelitian utama: apakah permainan video action mempengaruhi keterampilan kognitif pemain?

“Kami memutuskan untuk mengumpulkan semua data yang relevan dari tahun 2000 sampai 2015 dalam upaya untuk menjawab pertanyaan ini, karena ini adalah satu-satunya cara untuk memiliki gambaran yang tepat tentang dampak nyata permainan video aksi,” kata Dr. Daphné Bavelier, profesor di Bagian Psikologi di UNIGE.

Psikolog dari UNIGE dan Columbia University, University of California – Santa Barbara dan University of Wisconsin membedah literatur yang dipublikasikan selama setahun. Selain itu, mereka menghubungi lebih dari 60 profesor, meminta data apapun yang tidak dipublikasikan yang mungkin menyoroti peran video game tindakan. Dua meta-analisis muncul dari penelitian.

Selama studi, total 8.970 individu berusia antara enam dan 40, termasuk gamer aksi dan non-gamer, mengambil sejumlah tes psikometrik dalam penelitian yang dilakukan oleh laboratorium di seluruh dunia dengan tujuan untuk mengevaluasi kemampuan kognitif mereka.

Penilaian tersebut mencakup perhatian spasial (misalnya dengan cepat mendeteksi seekor anjing dalam kawanan hewan), serta menilai kemampuan mereka dalam mengelola banyak tugas secara bersamaan dan mengubah rencananya sesuai peraturan yang telah ditentukan. Ditemukan bahwa kognisi gamer lebih baik dengan satu setengah dari standar deviasi dibandingkan dengan non-gamer.

Namun, analisis meta pertama ini gagal menjawab pertanyaan krusial. “Kami perlu memikirkan profil gamer yang khas,” kata Benoit Bediou, peneliti di bagian psikologi FPSE.

Baca Juga:  Psikoterapi - Pendekatan Perilaku Kognitif dan Perilaku Dialektis

Apakah mereka memainkan permainan video action-type karena mereka sudah memiliki keterampilan kognitif tertentu yang membuat mereka menjadi pemain lihai atau sebaliknya, apakah kemampuan kognitif mereka yang tinggi benar-benar dikembangkan dengan bermain game?

Para psikolog melanjutkan untuk menganalisa studi intervensi sebagai bagian dari meta analisis kedua. Tercatat 2.883 orang yang terdisi pria dan wanita, yang bermain maksimal satu jam dalam seminggu, pertama kali diuji kemampuan kognitif mereka dan kemudian dibagi secara acak menjadi dua kelompok: satu memainkan permainan tindakan (permainan perang atau penembak), permainan kontrol lainnya yang dimainkan seperti SIMS , Puzzle, dan Tetris.

Kedua kelompok tersebut bermain selama setidaknya delapan jam lebih dari seminggu dan sampai 50 jam selama 12 minggu. Di akhir pelatihan, peserta menjalani tes kognitif untuk mengukur perubahan kemampuan kognitif mereka.

Peneliti bertujuan untuk mengetahui apakah efek aksi game di otak itu kausal. Itulah mengapa studi intervensi ini selalu membandingkan dan membedakan kelompok yang diwajibkan untuk memainkan permainan tindakan dengan yang diwajibkan untuk bermain. Sebuah permainan video control, dimana mekaniknya sangat berbeda.

Kelompok kontrol aktif ini memastikan bahwa efek yang dihasilkan dari bermain game action benar-benar hasil dari sifat permainan semacam ini. Dengan kata lain, mereka bukan karena menjadi bagian dari kelompok yang diminta untuk melakukan tugas yang mengasyikkan atau itu adalah pusat perhatian ilmiah.

Hasilnya tidak dapat disangkal, individu yang bermain video action meningkatkan kognisi mereka lebih banyak, daripada mereka yang bermain dalam permainan kontrol dengan perbedaan kemampuan kognitif antara kedua kelompok pelatihan ini dengan sepertiga dari standar deviasi.

Penelitian yang dilakukan selama beberapa tahun di seluruh dunia membuktikan, efek nyata permainan video action di otak dan membuka jalan untuk menggunakan permainan video action untuk memperluas kemampuan kognitif.

Terlepas dari kabar baik bagi para gamer yang rajin, perlu disoroti bahwa efek menguntungkan ini diamati dalam penelitian yang meminta individu untuk memberi ruang permainan. mereka bermain selama beberapa minggu sampai berbulan-bulan daripada terlibat dalam sejumlah game besar dalam satu pertandingan tunggal.