Gigitan Ular – Larangan untuk Perawatan dan Penanganan di Rumah Sakit

DokterSehat.Com– Sejumlah teknik pertolongan pertama tidak relevan untuk digunakan di masa kini. Penelitian medis mendukung sejumlah larangan berikut:

doktersehat-anemia-kurang-darah-konsultasi

  • JANGAN memotong dan menghisap. Memotong area gigitan dapat merusak organ yang mendasari, meningkatkan risiko infeksi, dan mengisap di situs gigitan tidak mengurangi bisa yang telah masuk ke tubuh.
  • JANGAN menggunakan es. Es tidak menonaktifkan racun dan dapat menyebabkan radang dingin.
  • JANGAN menggunakan kejutan listrik. Kejutan listrik tidak efektif dan bisa menyebabkan luka bakar atau masalah listrik ke jantung.
  • JANGAN menggunakan alkohol. Alkohol dapat menghilangkan rasa sakit, tetapi juga membuat pembuluh darah lokal yang lebih besar, yang dapat meningkatkan penyerapan racun.
  • JANGAN menggunakan torniket atau tali untuk mengikat. Torniket atau tali untuk mengikat belum terbukti efektif, dan dapat menyebabkan peningkatan kerusakan jaringan, yang dapat berakibat amputasi anggota gerak korban.

Penanganan gigitan ular
Pertama kali, dokter akan menangani kondisi yang mengancam jiwa. Korban dengan kesulitan bernafas memerlukan tabung ditempatkan di tenggorokan dan mesin ventilator digunakan untuk membantu pernapasan. Orang yang syok dapat memerlukan cairan intravena dan mungkin obat-obatan lain untuk mempertahankan aliran darah ke organ vital.

  • Jika diindikasikan dan tersedia, dokter akan mempertimbangkan memberi anti-bisa-ular (ABU) kepada korban dengan gejala yang signifikan. Terapi ini bisa menyelamatkan hidup atau menyelamatkan anggota tubuh. Memberikan ABU adalah keputusan sulit karena antivenin dapat memiliki efek samping yang signifikan termasuk menyebabkan reaksi alergi atau bahkan syok anafilaksis, jenis syok yang mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan medis segera dengan epinefrin dan obat-obatan lainnya. Namun, pengobatan ABU masih menjadi pilihan meskipun dokter dan pasien harus sadar akan risikonya.
  • ABU juga dapat menyebabkan penyakit serum dalam waktu 5-10 hari terapi. Penyakit Serum menyebabkan demam, nyeri sendi, gatal-gatal, pembengkakan kelenjar getah bening, dan kelelahan, tetapi tidak mengancam jiwa.
  • Bahkan korban tanpa gejala yang signifikan perlu dipantau selama beberapa jam, dan beberapa orang perlu dirawat di rumah sakit untuk observasi semalam.
  • Dokter membersihkan luka dan mencari taring ular yang patah atau kotoran di dalam lukanya. Suntikan tetanus diperlukan jika pasien belum disuntik dalam 5 tahun terakhir. Beberapa luka mungkin memerlukan antibiotik untuk mencegah infeksi.
  • Dokter UGD mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter bedah jika ada bukti sindrom kompartemen. Terlepas dari itu, kebanyakan dokter menyarankan dari awal untuk berkonsultasi dengan seorang ahli bedah untuk membantu memantau pasien dalam kasus sindrom kompartemen. Jika penanganan pencegahan sindroma kompartemen dengan elevasi tungkai dan obat-obatan gagal, ahli bedah mungkin perlu untuk memotong kulit ke dalam kompartemen yang terkena, yaitu prosedur yang disebut fasciotomy. Prosedur ini dapat membantu mengurangi tekanan pada anggota gerak yang membengkak, untuk menyelamatkan anggota gerak.