Lansia Tidak Perlu Mengonsumsi Suplemen Kalsium dan Vitamin D?

DokterSehat.Com– Orangtua mungkin membuang-buang waktu dan uang mereka untuk membeli suplemen kalsium dan vitamin D, guna menangkal tulang rapuh pada usia tua. Ternyata ada sedikit bukti tentang suplemen yang melindungi patah tulang pinggul dan patah tulang lainnya pada orangtua, menurut data yang dikumpulkan dari lusinan uji klinis.

vitamin-d-doktersehat

Photo Credit Flickr.com/ Emmie Enriquez

“Penggunaan rutin suplemen ini tidak perlu dilakukan pada orangtua. Saya pikir sekarang saatnya berhenti mengkonsumsi suplemen kalsium dan vitamin D,” kata pemimpin peneliti Dr. Jia-Guo Zhao, seorang ahli bedah ortopedi dengan Rumah Sakit Tianjin di China, seperti dikutip dari Webmd.com, Rabu (3/1/2018)

Tidak semua ahli sepakat dengan kesimpulan ini. Ahli bedah ortopedi Dr. Daniel Smith mengatakan bahwa penelitian ini membuat langkah baru yang berani dengan alasan bahwa suplemen ini sama sekali tidak berguna.

“Gambaran besar yang tampaknya hilang dalam penelitian ini, adalah bahwa biaya kesehatan pribadi dari patah tulang pinggul bisa menjadi bencana besar,” ujar Smith, asisten profesor ortopedi di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai di New York City.

“Manfaat potensial dari suplementasi kalsium dan vitamin D, dalam mencegah sejumlah kecil patah tulang pinggul jauh melebihi risiko minimum yang terkait dengan suplemen kalsium dan vitamin D rutin pada populasi berisiko,” Smith menambahkan.

Sudah lama ada saran medis bahwa orangtua fokus untuk mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D, untuk menjaga kesehatan tulang mereka seiring bertambahnya usia.

Sekitar 99 persen kalsium dalam tubuh manusia tersimpan di tulang dan gigi, dan tubuh tidak dapat menghasilkan mineral dengan sendirinya, menurut Institut Kesehatan A.S. Terlalu sedikit kalsium bisa menyebabkan osteoporosis. Tubuh juga membutuhkan vitamin D untuk menyerap kalsium.

Yayasan Osteoporosis Nasional merekomendasikan bahwa wanita berusia 50 atau lebih muda dan pria berusia 70 atau lebih muda harus mendapatkan 1.000 miligram (mg) kalsium per hari. Pria dan wanita lebih tua dari yang seharusnya mendapatkan 1.200 miligram setiap hari.

Untuk analisis mereka, Zhao dan rekan-rekannya menyisir literatur medis untuk menemukan uji klinis yang sebelumnya menguji kegunaan suplemen kalsium dan vitamin D. Mereka menyelesaikan data dari 33 uji klinis yang berbeda, melibatkan lebih dari 51.000 peserta, yang semuanya berusia lebih dari 50 tahun dan tinggal secara mandiri.

Sebagian besar uji klinis dilakukan di Amerika Serikat, Inggris, Selandia Baru dan Australia, kata Zhao. Dosis suplemen bervariasi antara uji klinis, begitu juga frekuensi pengambilannya.

Baca Juga:  Yang Terjadi Jika Kita Kekurangan Vitamin D

Data gabungan tersebut menunjukkan tidak ada hubungan yang signifikan antara suplemen kalsium atau vitamin D dan risiko patah tulang pinggul atau patah tulang lainnya, dibandingkan dengan orang-orang yang menerima plasebo atau tidak menggunakan pengobatan sama sekali.

Kalsium dan vitamin D masih penting untuk kesehatan tulang, namun hasil ini menunjukkan bahwa Anda harus mendapatkannya melalui diet dan gaya hidup Anda daripada dari suplemen, Zhao menjelaskan.

“Kalsium makanan tidak tergantikan untuk kesehatan kerangka. Produk susu, sayuran, buah dan kacang merupakan sumber makanan terpenting kalsium,” kata Zhao.

“Vitamin D disintesis di kulit sebagai respons terhadap radiasi ultraviolet-B di bawah sinar matahari, dan sumber makanan vitamin D terbatas,” lanjut Zhao. Berolahraga di bawah sinar matahari harus menyediakan vitamin D yang dibutuhkan semua orang.

menurut Smith, potensi sumber makanan nutrisi ini membuktikan salah satu kelemahan dari bukti ulasan.

“Sementara studi ini membahas kekhawatiran tentang suplementasi kalsium dan vitamin D, gagal untuk mengatasi atau bahkan mempertimbangkan apakah pasien tersebut mendapatkan asupan kalsium dan vitamin D yang memadai dalam makanan atau paparan sinar matahari mereka, yang menghindarkan kebutuhan akan suplemen,” kata Smith.

“Kajian bukti juga menyertakan sejumlah besar data dari Women’s Health Initiative (WHI) , sebuah studi yang didanai pemerintah federal mengenai penuaan wanita Amerika Serikat,” kata Andrea Wong, wakil presiden urusan ilmiah dan peraturan dengan Council for Responsible Nutrition (CRN), sebuah asosiasi perdagangan yang mewakili produsen suplemen makanan.

“Sayangnya, data WHI telah diakui secara luas karena keterbatasannya sendiri berkaitan dengan subyek yang tidak menggunakan suplemen sesuai petunjuk protokol, dan juga suplemen kalsium dan vitamin D dengan sendirinya, di luar protokol, sebelum dan selama studi, “kata Wong.

Menurut Wong, pencantuman WHI mungkin telah mengurangi keseluruhan hasil peninjauan. Selain itu, kemudian data WHI menunjukkan bahwa orang yang mulai mengkonsumsi suplemen kalsium dan vitamin D memiliki risiko patah tulang pinggul dan tulang patah lainnya.

CRN merekomendasikan agar orang mendiskusikan kebutuhan masing-masing untuk kalsium dan vitamin D dengan praktisi perawatan kesehatan mereka.

“Jika ada kemungkinan mengurangi risiko patah tulang yang menghancurkan dengan melengkapi kalsium dan vitamin D, seperti yang telah ditemukan beberapa penelitian, orang tidak boleh dibujuk untuk suplementasi oleh meta-analisis yang dimaksudkan sebagai rekomendasi umum dan mungkin tidak. Berlaku untuk masing-masing individu,” pungkas Wong.