Lama Duduk Menyebabkan Penyakit Kronis

DokterSehat.Com – Anda yang memiliki gaya hidup kurang aktif sebaiknya mulai waspada sejak dini. Karena hasil penelitian menunjukkan, gaya hidup kurang aktif atau sedentari dapat meningkatkan risiko mengidap penyakit kronis meskipun Anda telah meluangkan waktu untuk berolahraga.



Adalah Kansas State University, dengan peneliti yang bernama Richard Rosenkranz, asisten profesor dari manusia gizi, meneliti antara waktu duduk dan penyakit kronis di pria usia paruh baya di Australia. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Nutrition Perilaku dan Aktivitas Fisik Kolaborator termasuk Universitas Western Sydney, menunjukkan hasil yang mengejutkan.

Sampel penelitian meliputi 63.048 laki-laki usia 45-65 dari negara bagian Australia New South Wales. Peserta penelitian melaporkan ada tidaknya berbagai penyakit kronis, seiring dengan waktu sehari-hari mereka duduk, dikategorikan kurang dari empat jam, empat sampai enam jam, enam sampai delapan jam, atau lebih dari delapan jam.

Dibandingkan dengan mereka yang melaporkan duduk empat jam atau kurang per hari, mereka yang duduk selama lebih dari empat jam per hari secara signifikan lebih mungkin untuk melaporkan memiliki penyakit kronis seperti kanker , diabetes , penyakit jantung dan tekanan darah tinggi . Pelaporan penyakit kronis meningkat sebagai peserta menunjukkan mereka duduk lebih. Mereka duduk selama setidaknya enam jam secara bermakna lebih mungkin melaporkan mengalami diabetes.

Kami melihat peningkatan tangga-langkah mantap dalam risiko penyakit kronis peserta lebih banyak duduk, kata Rosenkranz. Kelompok duduk lebih dari delapan jam jelas memiliki risiko tertinggi.

Penelitian ini relevan dengan pekerja kantor duduk di meja dan mereka yang duduk untuk jangka waktu yang lama seperti pengemudi truk, katanya.

Kita tahu bahwa dengan keyakinan yang sangat tinggi bahwa orang lebih aktif secara fisik lebih baik berkaitan dengan penyakit kronis dibandingkan dengan orang yang kurang aktif secara fisik, tetapi kita juga harus melihat mengurangi duduk, kata Rosenkranz.

Baca Juga:  Gaya Tiap Pria Saat Menyukai Anda

Banyak pekerjaan kantor yang memerlukan jangka waktu yang lama duduk mungkin berbahaya bagi kesehatan Anda karena tidak aktif dan rendahnya tingkat pengeluaran energi.

Para peneliti menemukan temuan yang konsisten pada mereka yang memiliki tingkat aktivitas yang sama fisik, usia, pendapatan, pendidikan, berat badan dan tinggi badan. Peserta yang duduk lebih melaporkan penyakit lebih kronis bahkan jika mereka memiliki indeks massa tubuh yang sama dibandingkan dengan mereka yang duduk kurang.

Secara umum, orang harus mendapatkan lebih banyak aktivitas fisik dan duduk kurang. Penelitian difokuskan pada laki-laki, karena mereka memiliki tingkat lebih tinggi diabetes dan penyakit jantung, tetapi mungkin berlaku pada orang dewasa di seluruh jenis kelamin, ras dan etnis. Sedikit yang diketahui tentang anak-anak dan duduk berkaitan dengan penyakit kronis.