L-Arginine (7)

Nama: L-Arginine



Efek Samping
L-arginine adalah AMAN bagi kebanyakan orang ketika dikonsumsi secara tepat melalui mulut, atau disuntikkan, atau dioleskan pada kulit, jangka pendek. Hal ini dapat menyebabkan beberapa efek samping seperti sakit perut, kembung, diare, asam urat, kelainan darah, alergi, radang saluran napas, memburuknya asma, dan tekanan darah rendah.

Kewaspadaan & Peringatan Khusus:

  • Kehamilan dan menyusui: L-arginin mungkin AMAN ketika diminum dalam dosis yang tepat untuk jangka pendek selama kehamilan. Tidak cukup diketahui tentang penggunaan jangka panjang-L-arginine pada kehamilan atau selama menyusui. Untuk amannya, hindari penggunaan.
  • Anak-anak: L-arginin adalah mungkin AMAN bila digunakan pada bayi prematur dalam dosis yang tepat. Namun, L-arginin mungkin tidak aman bila digunakan dalam dosis tinggi. Dosis yang terlalu tinggi dapat menyebabkan efek samping yang serius termasuk kematian pada anak-anak.
  • Alergi atau asma: L-arginin dapat menyebabkan respon alergi atau membuat pembengkakan di saluran udara buruk. Jika Anda rentan terhadap alergi atau asma dan memutuskan untuk mengkonsumsi L-arginine, gunakan dengan hati-hati.
  • Sirosis Hati: L-arginin harus digunakan dengan hati-hati pada orang dengan sirosis.
  • Kekurangan methyltransferase Guanidinoacetate: Orang yang mewarisi kondisi ini tidak dapat mengkonversi arginin dan bahan kimia lainnya yang serupa ke kreatin. Untuk mencegah komplikasi yang terkait dengan kondisi ini, orang-orang ini sebaiknya tidak mengkonsumsi arginin.
  • Herpes: Ada kekhawatiran bahwa L-arginin mungkin membuat herpes semakin buruk. Ada beberapa bukti bahwa L-arginin diperlukan untuk virus herpes untuk berkembang biak.
  • Tekanan darah rendah: L-arginin dapat menurunkan tekanan darah. Ini bisa menjadi masalah jika Anda sudah memiliki tekanan darah rendah.
  • Serangan jantung baru-baru ini: Ada kekhawatiran bahwa L-arginin dapat meningkatkan risiko kematian setelah serangan jantung, terutama pada orang tua. Jika Anda telah mengalami serangan jantung baru-baru ini, jangan mengkonsumsi L-arginine.
  • Penyakit ginjal: L-arginin telah menyebabkan kadar kalium yang tinggi bila digunakan oleh orang-orang dengan penyakit ginjal. Dalam beberapa kasus, hal ini mengakibatkan detak jantung tidak teratur berpotensi mengancam nyawa.
  • Pembedahan: L-arginin dapat mempengaruhi tekanan darah. Ada kekhawatiran bahwa mungkin mengganggu pengawasan tekanan darah selama dan setelah operasi. Berhenti mengkonsumsi L-arginin minimal 2 minggu sebelum operasi dijadwalkan.
Baca Juga: L-Arginine (8)