Kunyit Jadi Bumbu Ajaib Untuk Berbagai Pengobatan?

DokterSehat.Com– Salah satu bumbu dapur bernama kunyit dinobatkan sebagai “makanan super” terbaru untuk tren saat ini. Penjualan rempah berwarna kuning merona ini telah meningkat selama beberapa tahun terakhir dan diperkirakan akan terus naik.

doktersehat-kunyit-perut

Saat ini, kunyit ada dalam segala hal mulai dari suplemen hingga teh, bersama dengan klaim dari penjual suplemen dan beberapa media bahwa “bumbu ajaib” ini dapat melawan peradangan, mencegah kanker, mempertahankan penyakit Alzheimer, dan mendetoksifikasi tubuh Anda.

“Ada bukti yang menunjukkan kunyit adalah pengobatan yang efektif untuk kondisi kesehatan apapun,” kata Craig Hopp, PhD, wakil direktur divisi penelitian ekstramural di Pusat Nasional Kesehatan Komplementer dan Integratif.

Bukti
Kunyit telah menjadi makanan pokok masakan India selama hampir 4000 tahun. Ini juga menjadi bahan pokok pengobatan rakyat yang digunakan selama berabad-abad untuk memperbaiki pencernaan, meredakan radang sendi, menyembuhkan luka, dan mengobati lusinan penyakit lainnya.

Kabar tentang kunyit berasal dari sifat untuk mempromosikan kesehatan ini. Studi menunjukkan bahwa kunyit bertindak sebagai agen anti-inflamasi, antibakteri, antikanker, dan antioksidan. Senyawa yang dikandungnya disebut curcumin yang bermanfaat.

Pada kanker, misalnya, curcumin mengaktifkan jalur yang menyebabkan sel kanker mati sebelum waktunya. Ini juga menghalangi jalur yang memungkinkan sel-sel ini tumbuh, membelah, dan berkembang biak. Kunyit sangat diminati peneliti kanker karena bisa menargetkan sel kanker sekaligus hemat sel sehat.

Untuk peradangan, penelitian telah menunjukkan bahwa curcumin mengubah respons sistem kekebalan tubuh dan menghambat enzim yang dapat menyebabkan radang sendi.

Dengan begitu banyak aplikasi kunyit yang mungkin, tidak mengherankan jika para periset telah menyelidiki apakah dapat mencegah atau mengobati berbagai penyakit, termasuk:

  • Kanker
  • Kondisi kulit seperti jerawat, gatal, psoriasis, dan ruam
  • Penyakit Alzheimer
  • Infeksi
  • Radang sendi
  • Penyakit radang usus
  • Kolesterol tinggi dan penyakit jantung
  • Diabetes
  • Depresi
  • Penyakit gusi

Dalam penelitian, bumbu lebih baik terhadap beberapa kondisi daripada yang lain. “Kami tahu bahwa ini adalah bukti bagus untuk osteoarthritis dan kolesterol tinggi —itu adalah dua yang besar,” kata Ann Marie Chiasson, MD, co-director Fellowship in Integrative Medicine di University of Arizona Center for Integrative Medicine. “Ini juga memiliki beberapa bukti yang perlu diperhatikan.”

Dalam beberapa penelitian, misalnya, curcumin meringankan nyeri artritis (radang sendi) serta ibuprofen (obat pereda nyeri). Studi juga menyarankan menurunkan kolesterol LDL (Low Density Lipoprotein) yang tidak sehat dan meningkatkan kolesterol HDL (High Desity Lipoprotein) yang sehat.

“Namun, hasil penelitian dapat bervariasi berdasarkan pada bagian mana dari peneliti kunyit —seluruh tanaman kunyit, senyawa tunggal seperti curcumin atau campuran dari banyak senyawa,” kata Hopp. Masing-masing bisa bertindak berbeda.

“Penting juga untuk membedakan studi yang dilakukan sel, dari yang dilakukan pada hewan, dari yang dilakukan pada manusia,” tambahnya. Pengobatan yang membunuh sel kanker di laboratorium mungkin tidak melakukan hal yang sama begitu masuk ke tubuh manusia. Dan itu bagian dari masalah dengan kunyit.

Mengapa kunyit bukanlah solusi sederhana untuk kesehatan yang baik?
Salah satu alasan utama, mengapa dokter Anda tidak meresepkan kunyit untuk semua hal yang Anda lakukan adalah bahwa tubuh kita tidak memakai curcumin dengan baik. “Itu tidak terserap oleh usus, jadi Anda harus makan kunyit untuk mendapatkan bahan aktif ke dalam aliran darah Anda,” kata Shrikant Anant, PhD, Direktur asosiasi Pencegahan dan Pengendalian Kanker di University of Kansas Cancer Centre.

Salah satu cara untuk membantu tubuh Anda menyerap lebih banyak kunyit adalah dengan mengambilnya dengan lada hitam. Senyawa yang disebut piperine dalam lada hitam mencegah usus Anda untuk mendobrak kunyit, yang meningkatkan penyerapan. Banyak suplemen kunyit datang dengan piperine yang sudah tercampur.

Baca Juga:  Kunyit Cegah Kambuhnya Serangan Jantung

Memakan kunyit dengan makanan yang mengandung lemak atau minyak memiliki efek yang sama. Itulah sebabnya Chiasson merekomendasikan agar Anda menambahkan kunyit ke salad dan membuangnya dengan saus berbasis minyak. Anda juga bisa memasak dengan itu – menambahkannya ke kari dan hidangan lainnya bersama dengan minyak dan merica untuk meningkatkan penyerapannya.

Periset juga mencari cara yang lebih baik untuk mendapatkan kurkumin ke dalam tubuh. Beberapa peneliti kanker mencoba untuk memberikan kurkumin melalui bundel kecil yang disebut nanopartikel. “Curcumin sedang dikemas ke dalam nanopartikel sehingga akan lebih baik diserap dan dipindahkan ke kanker,” kata Anant.

Apakah kunyit aman?
Secara umum, kunyit dianggap aman, apakah Anda memakan kunyit atau menggosoknya pada kulit Anda. Studi telah menemukan bahwa dosis besar sampai 1.200 miligram per hari, tidak berbahaya. Dosis harian biasa mendekati 500 miligram dua kali sehari, kata Chiasson.

Kunyit bisa memiliki efek samping. Beberapa orang yang mengonsumsi dosis tinggi atau menggunakannya sebagai suplemen jangka panjang mendapatkan mual dan diare.

Risiko lain yang mungkin terjadi adalah kontraksi kandung empedu. Ini bisa menjadi masalah bagi orang dengan batu empedu atau penyakit kandung empedu.

Curcumin mungkin juga berinteraksi dengan obat-obatan, termasuk sulfasalazine (Azulfidine), yang digunakan untuk mengobati kolitis ulserativa dan rheumatoid arthritis.

Kunyit bisa berbahaya jika Anda mengambilnya dengan cara yang tidak biasa, seperti melalui infus. Pada bulan Maret 2017, seorang wanita di San Diego meninggal setelah mendapatkan infus kunyit untuk mengobati eksim. “Saya tidak pernah merekomendasikan pemberiannya secara intravena,” kata Chiasson.

Bahkan jika Anda minum kunyit melalui mulut, hati-hati. “Dengan kunyit, seperti suplemen makanan lainnya, kami menekankan bahwa orang-orang mengikuti instruksi label dan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan mereka tentang dosis dan setiap interaksi suplemen obat potensial,” kata Hopp. Sebaiknya Anda meminta saran dokter sebelum mencoba suplemen baru.

Apakah yang bisa diambil dari khasiat kunyit?
Kunyit memiliki banyak potensi sebagai suplemen kesehatan, namun penelitian ini tidak cukup untuk merekomendasikan untuk mengambilnya. “Secara teori ini akan berhasil, tapi lebih banyak penelitian perlu dilakukan,” kata Anant. Caranya adalah dengan mencari cara untuk mendapatkan cukup curcumin ke dalam tubuh untuk mencegah atau melawan penyakit.

“Kunyit juga bukan obat ajaib untuk semua pengobatan. Ini mungkin dapat dikombinasikan dengan rempah-rempah dan nutrisi lainnya untuk mempromosikan kesehatan yang baik,” Anant menambahkan.