Infeksi Prostat – Klasifikasi

Infeksi prostat dapat mengiritasi prostat dan menyebabkan pembengkakan dan peradangan pada kelenjar prostat. Infeksi prostat paling sering terjadi pada pria berusia 30-50 tahun namun bisa terjadi pada pria yang lebih tua. Sayangnya, banyak orang menyamakan istilah infeksi prostat dan prostatitis (peradangan prostat), namun infeksi prostat hanya terdiri dari dua dari empat klasifikasi utama dari istilah “prostatitis”, dan infeksi prostat hanya sebagian kecil dari jumlah pasien prostatitis yang didiagnosis.

doktersehat-pria-khitan-penis-sehat-bakteri-bersih-kecil-gemuk-manfaat-sunat

The National Institutes of Health (NIH) telah menetapkan empat jenis klasifikasi prostatitis:

  1. Prostatitis bakteri akut
  2. Prostatitis bakteri kronis
  3. Prostatitis kronis (nonbakterial)/ sindrom nyeri pelvis kronis (CPPS, kadang-kadang disebut prostatodinia) dengan subtipe CPPS yang disebut inflamasi dan non-inflamasi
  4. Prostatitis inflamasi asimtomatik

Prostatitis non-bakteri kronis juga kadang-kadang disebabkan oleh infeksi. Agen infeksius mungkin pada tingkat rendah dan tidak ditemukan pada kultur sekresi prostat. Biopsi jarum juga dapat menemukan beberapa pasien dengan sulit untuk menumbuhkan organisme anaerobik yang kemungkinan menyebabkan infeksi dan mungkin menjelaskan mengapa terapi antibiotik jangka panjang dapat membantu beberapa pasien dengan diagnosis ini. Jika agen infeksi diidentifikasi dengan biopsi jarum atau tes lainnya, diagnosis harus diubah menjadi prostatitis akut atau kronis. Prostatitis non-bakteri kronis/ CPPS belum terbukti secara ilmiah terutama yang disebabkan oleh penyakit prostat atau hasil proses peradangan.