Pankreatitis – Klasifikasi, Gejala, dan Faktor Risiko

Gejala yang paling umum dari pankreatitis atau pankreas nyeri akut adalah nyeri perut. Hampir semua orang dengan pankreatitis akut mengalami sakit perut:

doktersehat-wanita-lelah-anemia-kerja-kantor-depresi-jantung-Amiloidosis

  • Rasa sakit mungkin datang tiba-tiba atau semakin sakit secara bertahap. Jika rasa sakit dimulai tiba-tiba, berarti pankreatitis yang dialami sangat parah. Jika rasa sakit memberat secara bertahap, kemungkinan pankreatitis awalnya ringan tetapi kemudian menjadi parah.
  • Rasa sakit biasanya berpusat di tengah atas (ulu hati) atau bagian kiri atas perut (abdomen). Rasa sakit ini sering digambarkan seolah-olah itu terpancar dari depan perut kemudian menjalar ke punggung.
  • Rasa sakit sering dimulai atau memburuk setelah makan.
  • Rasa sakit biasanya berlangsung beberapa hari.
  • Rasa sakit mungkin lebih buruk ketika seseorang membaringkan punggungnya dengan datar.

Orang dengan pankreatitis akut biasanya merasa sangat sakit. Selain rasa sakit, orang mungkin memiliki gejala dan tanda-tanda lainnya:

  • Mual (Beberapa orang muntah, tapi muntah tidak meringankan gejala.)
  • Demam, menggigil, atau keduanya
  • Perut bengkak, lembut untuk disentuh
  • Detak jantung (detak jantung yang cepat mungkin karena rasa sakit dan demam, dehidrasi akibat muntah dan tidak makan, atau mungkin mekanisme kompensasi jika seseorang mengalami pendarahan internal.)

Dalam kasus yang sangat parah dengan infeksi atau perdarahan, seseorang bisa mengalami dehidrasi dan tekanan darah rendah, di samping gejala berikut:

  • Kelemahan atau merasa lelah (fatigue)
  • Merasa pusing atau pingsan
  • Kelesuan
  • Lekas marah
  • Kebingungan atau kesulitan berkonsentrasi
  • Sakit kepala
  • Tanda (kulit kebiruan di sekitar pusar) Cullen
  • Tanda Grey-Turner (perubahan warna kulit menjadi coklat kemerahan di sepanjang sisi perut)
  • Nodul kulit eritematosa

Jika tekanan darah menjadi sangat rendah, organ-organ tubuh tidak mendapatkan cukup darah untuk melaksanakan fungsi normal mereka. Kondisi yang sangat berbahaya ini disebut syok sirkulasi, namuns eringkali hanya disebut sebagai syok.

Baca Juga:  Pankreatitis - Penegakan Diagnosis

Apa saja gejala pankreatitis kronis?
Nyeri kurang sering terjadi pada pankreatitis kronis dibandingkan pada pankreatitis akut. Beberapa orang mengalami rasa sakit, tetapi banyak orang yang tidak mengalami sakit perut. Bagi orang-orang yang mengalami rasa sakit, nyeri biasanya konstan dan dapat melumpuhkan; Namun, rasa sakit sering hilang justru ketika kondisi semakin memburuk. Kurangnya rasa sakit adalah pertanda buruk karena mungkin berarti bahwa pankreas telah berhenti bekerja.

Gejala lain dari pankreatitis kronis terkait dengan komplikasi jangka panjang, seperti berikut:

  • Ketidakmampuan untuk memproduksi insulin (diabetes)
  • Ketidakmampuan untuk mencerna makanan (penurunan berat badan dan kekurangan nutrisi)
  • Perdarahan (jumlah darah rendah, atau anemia)
  • masalah hati (jaundice)

Apa faktor risiko untuk pankreatitis?
Faktor risiko utama untuk pankreatitis adalah asupan alkohol yang berlebihan dan batu empedu. Meskipun definisi untuk asupan alkohol yang berlebihan dapat bervariasi dari orang ke orang, sebagian besar profesional kesehatan menunjukkan bahwa konsumsi moderat tidak lebih dari dua minuman beralkohol sehari untuk pria dan satu hari untuk wanita dan orang tua. Namun, orang-orang dengan pankreatitis sekunder karena alkohol biasanya disarankan untuk menghindari semua minuman dan makanan yang beralkohol.

Faktor risiko lain termasuk

  • riwayat keluarga pankreatitis,
  • tingkat lemak (trigliserida) dalam darah yang tinggi,
  • merokok,
  • kelainan bawaan tertentu seperti fibrosis kistik, dan
  • mengkonsumsi obat-obat tertentu (misalnya terapi estrogen, diuretik, dan tetrasiklin)