Ketorolac – Peringatan Tambahan dan Kontraindikasi

Ketorolac-doktersehat

Peringatan Tambahan

  • Operasi besar: Kontraindikasi untuk analgesik profilaksis.
  • CABG: Kontraindikasi untuk pengobatan nyeri perioperatif dalam pengaturan operasi CABG.
  • Persalinan dan melahirkan: Kontraindikasi karena dapat memengaruhi sirkulasi janin dan menghambat kontraksi uterus.
  • Wanita menyusui: Kontraindikasi karena efek samping potensial dari obat yaitu menghambat prostaglandinpada neonatus.
  • Gunakan dengan NSAID lainnya: Kontraindikasi pada pasien saat menerima aspirin atau NSAID lainnya, karena risiko kumulatif menginduksi efek samping yang serius yang berhubungan dengan NSAID.
  • Risiko ginjal: Kontraindikasi pada gangguan ginjal berat dan pada pasien yang berisiko untuk gagal ginjal akibat penurunan volume.
  • Gastrointestinal: Kontraindikasi dengan penyakit aktif ulkus peptikum, perdarahan saluran cerna atau perforasi, atau riwayat penyakit ulkus peptikum atau perdarahan GI.
  • Resiko pendarahan: Menghambat fungsi trombosit; kontraindikasi pada pasien dengan suspek perdarahan serebrovaskular atau telah dikonfirmasi mengalami perdarahan serebrovaskuler, diatesis hemoragik, hemostasis tidak lengkap, dan risiko tinggi perdarahan
  • Hipersensitivitas: Kontraindikasi dengan sebelumnya menunjukkan reaksi. hipersensitivitas terhadap ketorolac atau alergi manifestasi terhadap aspirin atau NSAID lainnya.
  • Suntik: Kontraindikasi untuk pemberian intratekal atau epidural, karena kandungan alkoholnya.
  • Reaksi hipersensitivitas, mulai dari bronkospasme sampai syok anafilaksis, telah terjadi dan langkah-langkah yang berlawanan yang sesuai harus tersedia ketika pemberian dosis pertama suntikan ketorolac.

Kontraindikasi

  • Durasi terapi >5 hari.
  • Tidak untuk nyeri kronis atau minor.
  • Menunjukkan hipersensitivitas terhadap ketorolac atau alergi terhadap aspirin atau NSAID lainnya; langkah-langkah penanganan yang tepat harus tersedia ketika injeksi ketorolac pertama diberikan.
  • Operasi besar: Kontraindikasi untuk analgesia profilaksis; kontraindikasi untuk pengobatan nyeri perioperatif dalam pengaturan operasi CABG.
  • OB/GYN: Kontraindikasi selama persalinan karena dapat mempengaruhi sirkulasi janin dan menghambat kontraksi uterus; kontraindikasi pada wanita menyusui karena efek samping potensial dari obat prostaglandin-menghambat pada neonatus.
  • Ginjal: Kontraindikasi dengan gangguan ginjal berat dan pada pasien yang berisiko untuk gagal ginjal akibat penurunan volume.
  • GI (gastrointestinal): Kontraindikasi atau mengalami penyakit ulkus peptikum aktif saat ini, sebelumnya atau perdarahan GI atau perforasi.
  • Risiko pendarahan: Karena penghambatan fungsi platelet; kontraindikasi dengan dicurigai atau dikonfirmasi perdarahan serebrovaskular, diatesis hemoragik, hemostasis tidak lengkap, dan risiko tinggi perdarahan.
  • Gunakan dengan NSAID lainnya: Kontraindikasi pada pasien saat menerima aspirin atau NSAID lainnya, karena risiko kumulatif menginduksi efek samping yang serius yang berhubungan dengan NSAID.
  • Kontraindikasi untuk pemberian intratekal atau epidural karena kandungan alkoholnya.
Ketorolac – Halaman Selanjutnya :   1   2   3   4