Ketamine Efektif Mengurangi Pikiran Orang Untuk Bunuh Diri

DokterSehat.Com– Sebuah studi baru menemukan bahwa ketamine secara signifikan lebih efektif daripada obat penenang yang umum digunakan dalam mengurangi pikiran untuk bunuh diri pada pasien depresi.

ide bunuh diri doktersehat

Photo Credit: My Local News

Ketamine adalah obat yang digunakan dalam pengobatan manusia dan hewan. Ketamin terutama digunakan untuk induksi dan pemeliharaan anestesi umum, biasanya dalam kombinasi dengan obat penenang.

Periset di Columbia University Medical Center (CUMC) juga menemukan bahwa efek antibunuh diri seperti ketamin terjadi beberapa jam setelah masa operasinya.

“Ada jendela kritis di mana pasien depresi yang membutuhkan bantuan bunuh diri dengan cepat untuk mencegah kerugian diri sendiri,” kata Michael Grunebaum, M.D., seorang psikiater penelitian di CUMC, yang memimpin penelitian tersebut.

Antidepresan yang ada saat ini dapat efektif dalam mengurangi pikiran untuk bunuh diri pada pasien dengan depresi, namun mereka dapat mengambil waktu berminggu-minggu untuk memiliki efek. Pasien bunuh diri dan depresi memerlukan eksperimen yang cepat efektif dalam mengurangi pikiran untuk bunuh diri saat mereka berada dalam risiko tertinggi. Tidak ada perawatan untuk menghilangkan cepat berpikir untuk bunuh diri pada pasien depresi. ” tambah Michael.

Sebagian besar percobaan antidepresan telah menyingkirkan pasien dengan pemikiran dan perilaku bunuh diri, yang membatasi data tentang efektivitas antidepresan pada populasi ini, kata para peneliti.

Namun, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa dosis rendah ketamin, obat anestesi, menyebabkan penurunan gejala depresi yang cepat dan mungkin disertai dengan penurunan pikiran untuk bunuh diri.

Sebanyak 80 orang dewasa yang depresi dengan pikiran untuk bunuh diri secara klinis signifikan yang terdaftar dalam penelitian ini, secara acak menerima infus ketamin dosis rendah atau midazolam, obat penenang.

Baca Juga:  Terapi Psikologis akan Membantu Penyembuhan Pasien Kanker

Para peneliti melaporkan, bahwa dalam waktu 24 jam, kelompok ketamin memiliki pengurangan secara klinis dalam pemikiran bunuh diri dibandingkan dengan kelompok midazolam.

Pemulihan dalam pemikiran bunuh diri dan depresi pada kelompok ketamin tampaknya bertahan sampai enam minggu.

Mereka yang berada dalam kelompok ketamin juga mengalami peningkatan yang lebih besar dalam suasana hati keseluruhan, depresi, dan kelelahan dibandingkan dengan kelompok midazolam, studi tersebut menemukan.

Menurut periset efek ketamin pada depresi menyumbang sekitar sepertiga dari efeknya pada pemikiran bunuh diri, menunjukkan bahwa pengobatan tersebut memiliki efek antibunuh diri yang spesifik.

Efek sampingnya, terutama disosiasi (pemecahan molekul), terasa abai dan peningkatan tekanan darah selama infus, ringan sampai sedang dan biasanya diselesaikan dalam beberapa menit sampai beberapa jam setelah menerima ketamin.

“Penelitian ini menunjukkan bahwa ketamine menawarkan janji sebagai pengobatan yang cepat untuk mengurangi pemikiran bunuh diri pada pasien depresi,” kata Grunebaum.

Penelitian tambahan untuk mengevaluasi antidepresan dan efek anti-bunuh diri oleh ketamine, dapat membuka jalan bagi pengembangan obat antidepresan baru yang bertindak lebih cepat dan berpotensi membantu orang yang tidak merespons perawatan yang tersedia saat ini.