Ketahui Gejala-gejala Luka Pada Ginjal

DokterSehat.Com – Laporan sejumlah peneliti dalam Journal of the American Society of Nephrology menyebutkan bahwa Keberadaan protein dalam urine dapat menunjukkan bahwa seseorang mengalami luka pada ginjal.



Luka ginjal akut, yang sering terjadi ketika orang berada di rumah sakit, tercatat mencapai 1,6 persen dari seluruh pasien di rumah sakit dan terjadi ketika ginjal tiba-tiba kehilangan kemampuan untuk menyaring produk limbah dari darah.

Menurut penelitian tersebut, pasien yang memiliki kadar urine tinggi, atau albuminuria, memiliki risiko lima kali lipat menderita luka ginjal akut.

Mencari protein dalam urine melalui tes yang mudah dan murah mungkin dapat digunakan sebagai cara untuk melihat kerusakan ginjal dan memperbaiki metode pemeriksaan yang diterapkan saat ini, yang disebut estimasi laju penyaringan glomerular, kata tim dari Universitas Johns Hopkins University di Baltimore.

Kebanyakan luka tumpul di ginjal tergolong ringan. Namun, ada pula beberapa kasus yang serius. Bila luka ginjal tidak diobati maka dapat menimbulkan komplikasi, seperti gagal ginjal, pendarahan tertunda, tekann darah tinggi, dan infeksi.

Gejala

Gejala-gejala luka tumpul pada ginjal bisa termasuk nyeri pada bagian atas perut atau panggul (daerah di antara tulang rusuk dan panggul), memar pada panggul, darah pada urin, tanda di dekat ginjal dibuat oleh sabuk pengaman, atau nyeri yang dihasilkan oleh sabuk pengaman, atau nyeri yang dihasilkan dari retakan di bagian bawah tulang rusuk. Dengan luka ginjal berat, tekanan darah rendah (shock) dan anemia bisa terjadi jika orang tersebut kehilangan darah dalam jumlah yang signifikan.

Diagnosa

Sejarah pada peristiwa yang menyebabkan luka, gejala-gejala orang, dan pemeriksaan fisik membantu dokter mengenali luka ginjal. Contoh urin diambil dan diteliti untuk melihat jika terdapat darah. Darah di urin pada seseorang dengan luka saluran kemih menduga bahwa luka tersebut melibatkan ginjal. Darah kemungkinan terlihat dengan mata telanjang (gross hematuria) atau terlihat hanya menggunakan mikroskop (microscopic hematuria). Dengan luka tembus, letak luka (apakah pada bagian atas atau bagian tengah perut, belakang, atau panggul) bisa membantu dokter memastikan apakah ginjal terkena.

Baca Juga:  Sering Merasakan Sakit Kepala Dibagian Belakang

Orang dewasa yang mengalami gejala-gejala ringan dan darah pada urin yang terlihat hanya dengan mikroskop mungkin mengalami memar yang akan sembuh dengan sendirinya. Tes lebih lanjut biasanya tidak diperlukan. Untuk anak, dan untuk orang dewasa yang diduga oleh dokter luka lebih serius, computed tomography (CT) dengan pewarna radiaktif (contrast agent) dilakukan. Kadangkala, tes imaging tambahan kemungkinan diperlukan untuk memastikan diagnosa tersebut.

Pengobatan

Untuk luka ginjal ringan, mengendalikan dengan seksama asupan cairan dan istirahat total seringkali satu-satunya pengobatan terbaik, karena cara ini membiarkan ginjal sembuh dengan sendirinya. Untuk luka yang lebih serius, pengobatan diawali dengan langkah untuk mengendalikan darah yang hilang dan untuk mencegah kejutan. Cairan dan kadangkala darah diberikan secara infus untuk membantu menjaga tekanan darah dalam keadaan normal dan merangsang produksi urin. Hanya luka yang paling serius, seperti ketika ginjal terlepas dari tempatnya menempel pada pembuluh darah, memerlukan operasi perbaikan. Jarang, ginjal yang terluka perlu untuk diangkat.

Kebanyakan orang sembuh bahkan dari luka ginjal serius, luka yang ada didiagnosa dan diobati segera. Gagal ginjal, ketika terbentuk, bisa memerlukan pengobatan jangka panjang. Komplikasi lain pada luka ginjal yang membutuhkan pengobatan termasuk tekanan darah tinggi, pendarahan tertunda, dan infeksi.