Kenali Gejala Serius Pada Anak

Dokter Sehat – Apa yang dapat dilakukan ketika anak mengalami demam tinggi atau gejala lainnya yang mengkhawatirkan? Pilek, sakit perut, dan gatal merupakan penyakit khas yang kadang-kadang mengganggu anak-anak dimanapun berada.



Tapi bagaimana jika sesuatu yang lebih serius berkembang seperti demam yang sangat tinggi atau leher kaku? Sebagai orang tua pasti bingung harus berbuat apa, diantaranya langsung membawa anak ke rumah sakit dan dimasukkan ke UGD, menghubungi dokter untuk datang ke rumah atau hanya diobati di rumah dan menunggu sampai besok, ada perubahan atau tidak. Berikut ini adalah gejala-gejala yang dialami oleh anak yang menentukan apakah perlu dibawa ke rumah sakit dan dibawa ke ruang UGD atau hanya diobati di rumah saja :

1.Demam tinggi pada anak lebih dari 1 hari
Jika anak Anda memerah dan panas, insting pertama Anda mungkin untuk menemui dokter secepat mungkin, tapi ini tidak selalu diperlukan. Usahakan untuk terus menyediakan termometer di rumah Anda dan selalu gunakan untuk mengukur suhu tubuh anak Anda terlebih ketika anak mengalami gangguan kesehatan.

Demam merupakan bagian dari cara tubuh mempertahankan diri terhadap infeksi, jika seorang anak mengalami demam, itu berarti bahwa sistem kekebalan tubuhnya bekerja. Demam, menurut definisi, adalah 100.4 F, diambil pada dubur anak. Anda mungkin ingin mengambil suhu badan lewat bawah lengannya, tetapi pastikan untuk menambahkan satu derajat untuk itu, untuk mendapatkan nomor yang lebih akurat.

Anda dapat memberikan obat anak Anda sesuai dengan usia dan petunjuk dari dokter untuk mengurangi demamnya, tetapi pastikan bahwa itu benar-benar diperlukan, dan selalu mengikuti aturan pada dosis pada anak-anak, apakah itu dari resep atau tidak. Ingat, pengurang demam tidak melawan infeksi yang menyebabkan demam.

Sebuah studi terbaru yang dipublikasikan dalam jurnal Pediatrics menemukan bahwa satu dari empat orang tua memberi anak-anak mereka obat penurun demam saat suhu mereka kurang dari 100 F, tetapi kebanyakan dokter anak tidak menyarankan mengobati demam kecuali jika di atas 101 F. Dan jika anak Anda terlihat baik saat makan dan minum, jangan terlalu buru-buru untuk ke UGD, demam tinggi dengan sendirinya tidak selalu membutuhkan perawatan mendesak.

Sebagian besar demam pada anak bukan merupakan darurat medis dan dapat menunggu sampai dokter Anda bisa dihubungi Dr Ari Brown, seorang dokter spesialis dari Austin, Texas merekomendasikan bahwa Anda dapat membawa anak usia 2 tahun atau lebih ke dokter jika ia mengalami demam dari 104 derajat Fahrenheit atau lebih tinggi, jika dia terlihat tidak enak badan, atau jika ia telah memiliki demam persisten selama empat hari atau lebih berturut-turut.

2.Sakit kepala yang buruk
Bagaimana Anda bisa tahu apakah anak Anda sakit kepala yang cukup serius untuk menjamin perhatian medis segera, atau kapan Anda membiarkan dia bolos sekolah untuk istirahat dirumah? Jika sakit kepala anak Anda bertahan selama beberapa jam atau jika rasa sakit yang begitu hebat sehingga dia tidak bisa makan, bermain, atau bahkan menikmati acara TV favoritnya, sebaiknya Anda menghubungi dokter anak.

Beberapa kriteria sakit kepala pada anak bisa di evaluasi seperti dengan beberapa cirri : Mereka tidak bisa melakukan aktivitas normal dan yang bisa mereka lakukan adalah berpikir tentang rasa sakit mereka.

Sakit kepala dapat sering disebabkan oleh ketegangan otot di kulit kepala, bukan masalah yang berkaitan dengan otak, tapi sakit kepala dengan gejala neurologis (misalnya kebingungan, kabur visi dan kesulitan berjalan) harus dievaluasi oleh seorang dokter ruang gawat darurat.

Baca Juga:  Anak Indigo dan Kelebihannya

Sakit kepala yang dikombinasikan dengan demam, muntah, kebingungan atau leher kaku juga harus dievaluasi secepat anak bisa memiliki infeksi serius atau penyakit, seperti meningitis, yang merupakan keadaan darurat medis.

3.Meluasnya ruam
Jangan terlalu khawatir tentang ruam di lengan atau kaki anak Anda, mereka umumnya tidak berbahaya. Jika ruam mencakup seluruh tubuhnya, cobalah memeriksa untuk melihat apakah anak Anda harus mendapatkan perhatian medis.

Jika Anda menyentuh ruam merah dan memucat atau berubah menjadi putih, dan saat Anda melepaskan dan ternyata merah lagi, Anda biasanya tidak perlu khawatir tentang hal itu. Sebagian besar virus penyebab ruam dan reaksi alergi, termasuk gatal-gatal, akan melakukan itu.

Ruam kecil bintik-bintik merah atau ungu pada kulit yang tidak berubah warna saat Anda menekannya dapat menunjukkan keadaan darurat medis seperti meningitis atau sepsis, terutama jika disertai dengan demam. Jenis ruam juga dapat muncul di wajah setelah serangan batuk atau muntah, sehingga tidak selalu merupakan tanda sesuatu yang serius.

Untuk amannya, setiap kali anak Anda memiliki titik-titik merah atau ungu non-blanching kecil muncul di daerah yang luas, yang terbaik untuk mencari perawatan darurat sekaligus untuk menyingkirkan kondisi yang lebih serius.

Ruam luas lain yang dapat menjadi darurat medis gatal-gatal biasanya diikuti dengan bibir bengkak, jika ada bibir atau wajah bengkak, anak harus segera dibawa untuk menemui dokter. Jika napas anak Anda bekerja atau anak Anda mengeluh tentang pernapasan, hubungi dokter segera mungkin – gejala menunjukkan reaksi anafilaksis, yang merupakan ancaman kehidupan yang serius dari reaksi alergi.

4.Sakit perut
Ketika anak Anda mengalami keracunan makanan atau gastroenteritis (yang disebut flu perut, meskipun tidak ada hubungannya dengan influenza), perhatikan seberapa sering mereka muntah atau diare.

Muntah dan diare dapat menyebabkan dehidrasi, Jika dehidrasi ringan, dokter anda dapat merekomendasikan pemberian larutan elektrolit di rumah, meskipun pengobatan tergantung sebagian pada usia anak. Jika anak Anda tampaknya akan semakin buruk (tidak cukup berkemih atau bertindak sakit), segera hubungi dokter Anda.

Muntah tiga kali di sore hari tidak dapat menyebabkan dehidrasi, dehidrasi perlu diawasi secara ketat dan kadang-kadang memerlukan perawatan darurat.

Jika mereka terus buang air besar dan tidak mampu mempertahankan cairan ideal di atas, mereka mungkin perlu beberapa cairan atau resep obat untuk menghentikan muntah. Anak-anak muda biasanya berada pada risiko terbesar dari dehidrasi.

5.Leher kaku
Sebuah leher kaku dapat menunjukkan meningitis, keadaan darurat medis yang benar, sehingga orang tua mungkin panik jika mereka melihat anak mereka berdiri kaku, menolak untuk melihat kiri atau kanan. Tapi leher kaku biasanya tidak lebih dari nyeri otot.

Lihatlah konstelasi gejala, bukan hanya satu dalam isolasi. Ketika yang etrjadi hanya sebuah leher kaku saja mungkin berarti anak Anda salah dalam posisi tidur. Sedangkan meningitis adalah kombinasi demam dengan leher kaku, sensitivitas cahaya, dan sakit kepala.

Sebuah leher kaku dengan demam mungkin juga karena peradangan amandel, bukan meningitis. Jika Anda merasa kawatir tentang hal ini, cobalah untuk memanggil dokter anak untuk meredakan ketakutan Anda. Tentu saja, jika trauma menyebabkan leher sakit, itulah alasan yang jelas untuk menuju ke UGD.