Kenali 7 Jenis Plastik Ini untuk Mencegah Kanker

simbol-daur-ulang-doktersehat

DokterSehat.ComPlastik telah digunakan dalam segala hal, mulai dari peralatan rumah tangga, industri, pusat perbelanjaan hingga sekolah. Plastik menjadi tak terpisahkan dalam kehidupan sehari-hari. Tapi, tahukah Anda bahwa plastik memiliki potensi risiko pada kesehatan.

Untuk menghindari penggunaan plastik sama sekali sulit bahkan tidak mungkin dilakukan. Jadi jenis plastik apa yang relatif aman dan plastik apa yang menyebabkan kanker?

Ini adalah pertanyaan umum yang dilontarkan oleh orang-orang yang berpikiran sehat, saat mereka memeriksa produk yang mereka gunakan dan bertanya-tanya apakah mereka harus terus-terusan minum air dari botol plastik, atau mengonsumsi makanan yang tersimpan di dalam wadah plastik.

Ini adalah pertarungan kenyamanan versus toksisitas, tapi ilmu yang bisa membantu menengahi.

Society of the Plastic Industry (SPI) menciptakan sistem klasifikasi pada 1988 yang membedakan antara tujuh plastik yang paling umum digunakan konsumen. Klasifikasi daur ulang bergambar segi tiga ini tertera di bagian produk atau kemasan makanan berbahan plastik, seperti melansir The Truth About Cancer berikut ini:

  • 1: PETE atau PET (polyethylene terephthalate)
  • 2: HDPE (high-density polyethylene)
  • 3: PVC (polyvinyl chloride)
  • 4: LDPE (low density polyethylene)
  • 5: PP (polypropylene)
  • 6: PS (polystyrene atau styrofoam)
  • 7: Lainnya (termasuk polikarbonat dan polilaktida)

Masing-masing jenis plastik ini dilengkapi dengan serangkaian risikonya sendiri, namun beberapa di antaranya jauh lebih aman daripada yang lain.

Kategori pertama, PETE atau PET, adalah bahan plastik biasa yang sering digunakan untuk menyimpan minuman. Ini dianggap sebagai plastik dengan risiko lebih tinggi, yang ditujukan untuk penggunaan tunggal hanya karena berpotensi melepaskan logam berat dan bahan kimia lainnya ke dalam cairan.

Peneliti Jerman menemukan kembali pada 2009 bahwa plastik PET mirip dengan bahan kimia bisphenol-A (BPA) yang terkenal karena dapat mengganggu ekspresi dan produksi hormon yang tepat. Konsekuensi dari paparan semacam itu, jika dibiarkan, dapat meningkatkan risiko terkena kanker.

Kategori ketiga, PVC, juga menimbulkan peningkatan risiko kanker dan masalah kesehatan lainnya. Sering digunakan dalam plastik pembungkus makanan, wadah minyak goreng, dan mainan untuk hewan. PVC diklasifikasikan oleh Environmental Protection Agency (EPA) sebagai “perhatian utama” ketika menghadapi risiko kanker.

Lalu ada kategori 6, polystyrene, yang diakui sebagai karsinogen manusia yang mungkin. Juga dikenal dengan nama merek Styrofoam, bahan plastik ini adalah bahan pokok untuk kemasan dan wadah makanan cepat saji, dan penelitian telah menghubungkannya dengan masalah kesehatan reproduksi.

Penelitian dari Harvard University menunjukkan paparan terhadap polystyrene dapat menyebabkan fungsi paru abnormal, kerusakan kromosom, dan berbagai jenis kanker.

Plastik yang Mengandung HDPE dan LDPE
Yang terbaik adalah hanya menggunakan plastik HDP atau HDPE dan LDPE, untuk meminimalkan risiko masalah kesehatan Anda. Plastik HDPE paling sering digunakan pada karton susu dan botol deterjen, sementara LDPE sering digunakan dalam plastik shrink wrap, kantong plastik, dan botol bumbu.

Dewan Pertahanan Sumber Daya Alam (NRDC) juga berpendapat bahwa plastik PP juga merupakan pilihan yang lebih aman, namun perlu dicatat bahwa survei yang dilakukan oleh Milwaukee Journal Sentinel menemukan bahwa makanan “microwave safe” yang dibungkus dalam kemasan PP masih mengandung BPA terlarut.