Kejadian Aneh di ICU Rumah Sakit

DokterSehat.com – Ada kejadian aneh di Unit Perawatan Intensif (ICU) sebuah rumah sakit, ditemukan indikasi para pasien yang memerlukan bantuan pernafasan selalu meninggal di tempat tidur yang sama pada kamar yang sama dan selalu pada waktu yang sama yaitu Jumat jam 08.00 pagi tanpa peduli umur, kelamin, kondisi atau latar belakang penyakit.



Hal ini sangat membingungkan para dokter dan beberapa ahli bahkan berpikir bahwa hal ini ada hubungannya dengan supranatural, mengapa selalu pada hari Jumat dan pada tempat tidur yang sama?

Lalu para dokter memutuskan untuk menuntaskan kasus ini dan menyelidiki penyebab dari beberapa kejadian tersebut.

Begitu tiba hari Jumat, semua orang di rumah sakit tersebut menunggu dengan tegang apakah kejadian buruk itu akan terulang kembali ?

Lalu dibaringkanlah pasien baru rumah sakit itu di sana. Beberapa dokter sudah memegang tasbih, quran, alkitab bahkan sebagian lagi memegang bawang putih, salib kayu dan benda-benda suci lainnya untuk menangkal iblis…

Sementara sang pasien tetap terbaring di sana, seiring dengan berjalannya waktu…… pukul 07:00….. 7:30…. tepat sebelum waktu keramat itu tiba ……

Pintu kamar tersebut terbuka….. ……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..

……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..……… …………. . ……… ……… ……………… ……… ………. …….. ………… ……… ……… ……..

Kemudian masuklah jephlo…

part timer cleaning service untuk hari Jumat…

dia langsung mencabut kabel power alat bantu pernafasan pasien dari stop kontaknya

lalu ….. menggantinya dengan kabel power vacuum cleaner dan mulai membersihkan ruangan sambil yanyi-nyanyi dan bersiul, sementara pasiennya kokolojotan.

*Ketawa itu sehat*

PS: special thanks to dr. Ronald Iskandar atas humornya