Kecanduan Video Game Jadi Masalah Kesehatan Mental?

DokterSehat.Com– Sejak kapan menikmati permainan video game berubah dari antusiasme menjadi kecanduan?

video-game-doktersehat

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengambil langkah untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan mendefinisikan “gangguan permainan” dalam International Classification of Diseases (ICD) ke-11 tahun ini. Kelainan game berada di bawah naungan perilaku adiktif oleh WHO dan ditandai oleh tiga komponen utama.

Yang pertama adalah gangguan kontrol atas game. Misalnya frekuensi dan durasi waktu yang dimainkan. Yang kedua memberi prioritas pada permainan demi kepentingan dan tanggung jawab lainnya.

Akhirnya, perilaku harus berlanjut atau meningkat meski ada konsekuensi negatif, termasuk membahayakan kehidupan sosial, pekerjaan, atau keluarga.

Pejabat WHO mengatakan gejala harus jangka panjang, setidaknya 12 bulan sebelum diagnosis gangguan permainan dapat diberikan, seperti dikutip dari HealthLine, Selasa (9/1/2018).

“Kami berbicara tentang proporsi yang sangat kecil dari gamer reguler yang karena alasan yang berbeda, termasuk kerentanan biologis, dapat mengembangkan kondisi seperti ini,” jelas Dr. Vladimir Poznyak, koordinator Manajemen Penyalahgunaan Zat WHO.

“Ini sama sekali bukan tentang jutaan orang yang menikmati permainan video, jadi sangat salah jika menyamakan perilaku game, bahkan perilaku game yang intensif, dan gangguan permainan. Ini sangat berbeda,“ tambahnya.

Video game dan perjudian
Pengumuman tersebut datang pada saat yang aneh bagi industri video game karena konsumen dan pemerintah juga meningkatkan perhatian terhadap praktiknya.

Sebuah kegagalan besar tahun lalu seputar “kotak jarahan” —barang dalam game yang sering dibeli melalui transaksi mikro, menarik kemarahan para gamer dan politisi menyamakan praktik perjudian.

Perbedaan antara perjudian tradisional dan sistem “kotak jarahan” telah sering muncul selama tahun lalu. Sebuah komisi di Inggris menetapkan tahun lalu bahwa “kotak jarahan” tidak termasuk dalam undang-undang perjudian mereka saat ini, namun mereka menjaga hal ini dalam peninjauan dan akan terus memantau perkembangan.

Poznyak sepakat bahwa ada tumpang tindih antara perjudian yang sudah memiliki gangguan psikologis yang dijelaskan dalam ICD dan game.

“Mereka sering saling terkait. Seringkali berjudi memiliki unsur game dan game yang memiliki unsur judi, “katanya.

Tapi, pada saat yang sama, Poznyak menjelaskan bahwa game memiliki perbedaan yang signifikan pula. Ini menyajikan perilaku, penghargaan, dan masalah uniknya sendiri.

Artinya, bahkan jika elemen perjudian seperti “kotak jarahan” tidak ada dalam permainan, potensi gangguan game masih akan bertahan.

Pentingnya klasifikasi
Klasifikasi gangguan game di WHO merupakan langkah besar. Ini berpotensi membuka pilihan pengobatan dan layanan bagi mereka yang mengalami penyakit. Ini juga memberi sinyal kepada pemerintah nasional dan lokal bahwa hal itu dianggap serius oleh sebuah organisasi kesehatan besar.

Baca Juga:  Inggris Punya Menteri Kesepian, Penduduknya Galau?

Pertanyaan tentang kecanduan video game selalu dibesarkan oleh orang tua selama 30 tahun terakhir.

Meski jarang orang mati karena bermain video game. Pada 2015, seorang pria Taiwan meninggal karena serangan jantung setelah sesi permainan tiga hari di sebuah warung internet.

Februari lalu, seorang streamer video game populer Amerika meninggal saat mencoba live streaming 24 jam dari game “World of Tanks.”

Insiden sensasional seperti ini mungkin bukan indikasi kecanduan video game atau gangguan permainan, namun mereka tetap mengangkat profil game sebagai aktivitas berisiko saat dilakukan dalam jangka waktu lama.

Pada 2013, American Psychiatric Association (APA) mengklasifikasikan gangguan permainan internet di DSM-5 mereka sebagai syarat untuk studi lebih lanjut. Klasifikasi tersebut berarti bahwa kelainan tersebut tidak diakui secara resmi oleh APA namun memerlukan lebih banyak penelitian.

“Saat itu belum cukup kuat untuk membuat keputusan akhir. Kami telah mempertimbangkan semua bukti yang sudah ada pada 2013 namun juga bukti baru,” tutur Poznyak.

“Ahli kami sampai pada kesimpulan bahwa saat ini kami sudah memiliki cukup bukti untuk memasukkan gangguan permainan di bawah payung gangguan karena perilaku adiktif,” sambungnya.

Reaksi campuran
Sejak pengumuman WHO, reaksi terhadap gangguan permainan telah tercampur. The Entertainment Software Association, asosiasi perdagangan video game di Amerika Serikat, mengeluarkan sebuah pernyataan minggu ini dengan mengatakan:

“Organisasi Kesehatan Dunia tahu bahwa akal sehat dan penelitian yang obyektif membuktikan permainan video tidak menimbulkan kecanduan. Dan, menempatkan label resmi itu secara sembarangan meremehkan masalah kesehatan mental nyata seperti depresi dan gangguan kecemasan sosial, yang pantas mendapat perawatan dan perhatian penuh komunitas medis. Kami sangat mendorong Organisasi Kesehatan Dunia untuk membalikkan arah tindakan yang diusulkannya. ”

Dalam sebuah artikel di BBC minggu ini, Dr. Richard Graham, seorang spesialis kecanduan teknologi, menyambut baik pengakuan gangguan permainan. Namun, dia juga mengingatkan bahwa hal itu bisa mengakibatkan orang tua bingung terhadap anaknya yang hanya antusias pada game.

Poznyak menyadari reaksi balik terhadap pengumuman WHO, namun percaya bahwa itu berasal dari kesalahpahaman tentang gangguan game sesungguhnya.

“Permainan sekarang adalah perilaku rutin jutaan orang,” katanya. “Bahkan perilaku game yang sangat intens,” jelasnya, tidak berarti individu memiliki gangguan permainan.

“Semua orang mengalami mood yang tertekan dari waktu ke waktu, bukan? Tapi kami tidak mengatakan bahwa setiap orang yang mengalami depresi dan menderita. Hal yang sama berlaku untuk perilaku game,” pungkas Poznyak.