Dialisis Ginjal – Kapan Diperlukan dan Apa Saja Jenis Dialisis?

DokterSehat.Com – Pasien biasanya membutuhkan dialisis ketika produk limbah dalam tubuh mereka menjadi begitu tinggi sehingga mereka mulai merasa sakit dan terganggu. Tingkat produk limbah biasanya menumpuk perlahan-lahan. Dokter mengukur kadar kimia darah beberapa untuk membantu memutuskan kapan dialisis diperlukan. Dua tingkat kimia darah utama yang diukur adalah “tingkat kreatinin” dan tingkat “nitrogen urea darah” (BUN). Peningkatan kedua paramter tersebut merupakan indikator dari penurunan kemampuan ginjal dalam membersihkan tubuh dari produk limbah.

doktersehat-dialisis-ginjal

Dokter menggunakan tes urin, “kreatinin,” untuk mengukur tingkat fungsi ginjal. Pasien menyimpan urin dalam wadah khusus selama satu hari penuh. Produk limbah dalam urin dan darah diperkirakan dengan mengukur kreatinin. Dengan membandingkan darah dan urine tingkat zat ini, dokter memiliki ide yang akurat tentang seberapa baik ginjal bekerja. Hasil ini disebut “klirens kreatinin”. Biasanya, ketika klirens kreatinin jatuh ke dalam angka 10-12 cc/menit, pasien perlu cuci darah.

Dokter juga menggunakan indikator lain dari status pasien untuk memutuskan tentang perlunya dialisis. Jika pasien mengalami ketidakmampuan untuk membersihkan tubuh dari kelebihan air, atau mengeluh masalah dengan jantung, paru-paru, atau lambung, atau kesulitan dengan rasa atau sensasi di kaki mereka, dialisis dapat diindikasikan meskipun klirens kreatinin tidak mencapai angka 10-12 cc/menit.

Apa jenis dialisis yang ada?
Ada dua jenis utama dialisis: “Dialisis peritoneal” dan “hemodialisis“. Hemodiaisis adalah menggunakan jenis khusus filter untuk menghilangkan produk limbah dari darah. Dialisis peritoneal adalah menggunakan cairan yang ditempatkan ke dalam rongga perut pasien melalui tabung plastik khusus untuk mengeluarkan kelebihan produk sampah dan cairan dari tubuh.

Selama hemodialisis, darah dari tubuh pasien dialirkan melalui filter mesin dialisis, yang disebut “membran dialisis.” Untuk prosedur ini, pasien memiliki tabung plastik khusus ditempatkan di antara arteri dan vena di lengan atau kaki (disebut “Gortex graft“). Kadang-kadang, hubungan langsung dibuat antara arteri dan vena di lengan. Prosedur ini disebut “Cimino fistula“. Jarum kemudian ditempatkan di graft atau fistula, dan darah dialirkan ke mesin dialisis, melalui filter, dan kembali ke tubuh pasien. Jika pasien membutuhkan dialisis sebelum cangkok atau jika ada fistula yang ditempatkan, kateter berdiameter besar ditempatkan langsung ke pembuluh darah besar di leher atau kaki untuk melakukan dialisis. Dalam mesin dialisis, larutan di sisi lain dari filter menerima produk limbah dari pasien.

Baca Juga:  Dialisis Ginjal - Apa Keuntungannya?

Dialisis peritoneal menggunakan pasien memiliki jaringan tubuh bagian dalam perut (rongga perut) untuk bertindak sebagai filter. Rongga perut memiliki membran khusus yang disebut  membran peritoneum. Sebuah tabung plastik yang disebut “kateter peritoneal dialisis” ditempatkan melalui dinding perut ke dalam rongga perut. Sebuah cairan khusus kemudian dibilas ke dalam rongga perut untuk mencuci sekitar usus. Membran peritoneal  bertindak sebagai filter antara cairan ini dan aliran darah. Dengan menggunakan berbagai jenis larutan, produk limbah dan kelebihan air dapat dikeluarkan dari tubuh melalui proses ini.