Kanker Rahim – Ulasan Singkat

Kanker-Rahim-doktersehat

Kanker rahim adalah neoplasma invasif korpus uteri (uterus=uteri=rahim). Neoplasma invasif organ panggul perempuan ini terjadi hampir 15% dari semua kanker pada wanita. Diperkirakan 54.870 kasus didiagnosis setiap tahun, yang menyebabkan 10.170 kematian. Ini adalah kanker paling sering keempat, terhitung dari 7% dari kanker wanita, setelah kanker payudara, paru-paru, dan kanker kolorektal.

Kanker rahim jenis Adenocarcinoma endometrium adalah keganasan ginekologi yang paling sering di Amerika Serikat. Namun, kanker uteri ini memiliki prognosis yang menguntungkan karena sebagian besar pasien hadir pada tahap awal, sehingga hanya mengambil porsi 4% dari kematian akibat kanker pada wanita. Jenis kanker rahim sarkoma uterus terdiri <9% dari kanker korpus uteri, namun dikaitkan dengan perilaku yang lebih agresif dan prognosis yang lebih buruk.

Sejarah

Kanker korpus uteri adalah keganasan ginekologi panggul yang paling umum di Amerika Serikat dan di sebagian besar negara maju dengan akses ke perawatan kesehatan yang memadai. Sekitar 95% dari kanker ini adalah karsinoma endometrium. Gejala yang paling umum di 90% dari wanita adalah perdarahan pascamenopause (PMP).

Kebanyakan wanita menyadari perlunya evaluasi yang cepat, meskipun hanya 10-20% dari wanita dengan perdarahan vagina pasca menopause memiliki keganasan ginekologi. Karena evaluasi yang cepat ini, 70-75% dari wanita didiagnosis dengan penyakit stadium I kanker rahim.

Saat ini, tidak ada tes skrining untuk kanker rahim yang dianjurkan untuk wanita tanpa gejala. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa pengambilan sampel endometrium rutin atau sonografi transvaginal rutin dapat mengevaluasi wanita asimtomatik dalam deteksi dini kanker rahim, bahkan pada wanita yang mengonsumsi tamoxifen setelah kanker payudara atau memiliki sindrom kanker.

Deteksi dini, gejala yang muncul, dan tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi tidak lantas membuat skrining kanker rahim memiliki dampak yang sukses untuk memperbaiki ketahanan hidup pasien.

Sekitar 80% karsinoma endometrium adalah adenocarcinoma endometrioid. Subtipe histologis lainnya termasuk adenosquamous, clear cell, dan karsinoma serosa papiler. Sarkoma terjadi pada sekitar <9% dari keganasan korpus uterus, termasuk karsinosarkoma atau campuran tumor mullerian homolog, 48-50%; Leiomyosarcomas (LMSs), 38-40%; dan sarkoma endometrium stroma (EESS), 8-10%.

Sarkoma yang tersisa terdiri dari heterolog tumor-tumor yang mengandung komponen histologis asing ke rahim, seperti rhabdomiosarkoma, osteosarkoma, dan chondrosarkoma.

 

Kanker Rahim – Halaman Selanjutnya: 1 2 3 4 5 6 7 8 9
ikuti-kontes-sehatitubaik-menangkan-berbagai-hadiah-menarik