Kanker Lidah – Gejala, Penyebab, Pengobatan, dan Pencegahan

kanker-lidah-doktersehat

DokterSehat.Com– Kanker lidah adalah jenis kanker yang dimulai di sel-sel lidah, dan dapat menyebabkan lesi atau tumor di lidah Anda. Ini sejenis kanker kepala dan leher.

Kanker lidah dapat terjadi di bagian depan lidah, yang disebut kanker lidah oral, atau bisa juga terjadi di dasar lidah, di dekat tempat menempel ke bagian bawah mulut. Ini disebut kanker orofaringeal.

Karsinoma sel skuamosa adalah jenis kanker lidah yang paling umum. Jenis kanker ini terjadi:

  • Di permukaan kulit
  • Di lapisan mulut, hidung, laring, tiroid, dan tenggorokan
  • Di lapisan saluran pernapasan dan pencernaan

Semua bagian tubuh ini ditutupi sel-sel skuamosa.

Tahapan dan klasifikasi kanker lidah

Kanker lidah diklasifikasikan menggunakan tahapan dan nilai. Riwayat menunjukkan seberapa jauh kanker telah menyebar. Setiap tahap memiliki tiga klasifikasi potensial:

  • T mengacu pada ukuran tumor. Tumor kecil adalah T1 dan tumor besar adalah T4.
  • N mengacu pada apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening leher. N0 berarti kanker belum menyebar, sementara N3 berarti telah menyebar ke banyak kelenjar getah bening.
  • M mengacu pada apakah ada metastasis (pertumbuhan tambahan) di bagian tubuh lain.

Tingkat kanker mengacu pada seberapa agresif dan seberapa besar penyebarannya. Kanker lidah bisa:

  • Rendah (pertumbuhan lambat dan tidak mungkin menyebar)
  • Moderat
  • Tinggi (sangat agresif dan cenderung menyebar)

Gejala kanker lidah

Pada tahap awal kanker lidah, terutama dengan kanker di dasar lidah, Anda mungkin tidak melihat gejala apa pun. Gejala awal yang paling umum dari kanker lidah adalah sakit di lidah yang tidak sembuh dan mudah berdarah. Anda mungkin juga merasakan sakit mulut atau lidah.

Gejala lain dari kanker lidah:

  • Bercak merah atau putih di lidah yang bertahan lama
  • Luka lidah yang bertahan lama
  • Sakit saat menelan
  • Kebas mulut
  • Sakit tenggorokan yang berlanjut
  • Pendarahan dari lidah tanpa penyebab yang jelas
  • Benjolan di lidah yang terus berlanjut

Penyebab kanker lidah dan orang yang berisiko

Penyebab kanker lidah tidak diketahui. Namun, perilaku dan kondisi tertentu dapat meningkatkan risikonya, termasuk:

  • Merokok atau mengunyah tembakau
  • Minum berat
  • Terinfeksi human papillomavirus (HPV), penyakit menular seksual
  • Mengunyah sirih, yang sangat umum di Asia selatan dan tenggara
  • Riwayat keluarga atau kanker mulut lainnya
  • Riwayat pribadi kanker tertentu, seperti kanker sel skuamosa lainnya
  • Diet yang buruk – ada beberapa bukti bahwa diet rendah buah dan sayuran meningkatkan risiko semua kanker mulut
  • Kebersihan mulut yang buruk – iritasi konstan dari gigi bergerigi atau gigi palsu yang tidak pas dapat meningkatkan risiko kanker lidah Anda

Kanker lidah juga lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua daripada pada wanita atau orang yang lebih muda. Kanker mulut paling umum terjadi pada orang yang berusia di atas 55 tahun.

Diagnosis kanker lidah

Untuk mendiagnosa kanker lidah, dokter akan terlebih dahulu mengambil riwayat medis. Mereka akan bertanya tentang keluarga atau riwayat kanker pribadi, apakah Anda merokok atau minum dan berapa banyak, dan apakah Anda pernah dites positif untuk virus HPV.

Kemudian mereka akan melakukan pemeriksaan fisik mulut untuk mencari tanda-tanda kanker, seperti bisul yang tidak disembuhkan. Mereka juga akan memeriksa kelenjar getah bening di dekatnya, untuk memeriksa pembengkakan.

Jika dokter melihat tanda-tanda kanker lidah, mereka akan melakukan biopsi di area yang dicurigai kanker. Biopsi insisi adalah jenis biopsi yang paling sering digunakan. Dalam jenis biopsi ini, dokter akan mengangkat sebagian kecil dari kanker yang dicurigai. Ini biasanya dilakukan dengan anestesi lokal di kantor dokter Anda.

Alih-alih biopsi insisi, dokter mungkin melakukan jenis biopsi yang lebih baru yang disebut biopsi sikat. Dalam biopsi ini, mereka akan menggosokkan sikat kecil di atas area yang dicurigai kanker. Ini menyebabkan pendarahan kecil dan memungkinkan dokter Anda mengumpulkan sel untuk diuji.

Sel-sel dari kedua jenis biopsi akan dikirim ke laboratorium untuk analisis. Jika Anda menderita kanker lidah, dokter mungkin melakukan CT scan atau MRI untuk melihat seberapa dalam dan seberapa jauh penyebarannya

Cara merawat kanker lidah

Perawatan untuk kanker lidah tergantung pada seberapa besar tumor lidah dan seberapa jauh kanker telah menyebar. Anda mungkin hanya memerlukan satu perawatan atau Anda mungkin memerlukan kombinasi perawatan.

Kanker mulut awal yang belum menyebar biasanya dapat diobati dengan operasi kecil untuk mengangkat daerah yang terkena. Tumor yang lebih besar biasanya perlu diangkat dengan operasi yang disebut glossectomy parsial, di mana bagian lidah dihilangkan.

Jika dokter mengangkat sebagian besar lidah, Anda mungkin menjalani operasi rekonstruksi. Dalam operasi ini, dokter akan mengambil sepotong kulit atau jaringan dari bagian lain dari tubuh Anda dan menggunakannya untuk membangun kembali lidah Anda. Tujuan dari kedua operasi glossectomy dan rekonstruksi adalah untuk mengangkat kanker sambil merusak mulut sesedikit mungkin.

Glossectomy dapat menyebabkan efek samping yang parah, termasuk perubahan dalam cara Anda makan, bernapas, berbicara, dan menelan. Terapi wicara dapat membantu Anda belajar menyesuaikan diri dengan perubahan ini. Selain itu, terapi bicara dapat membantu mengatasinya.

Jika kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening, mereka kemungkinan akan dihilangkan dengan operasi.

Jika Anda memiliki tumor besar di lidah atau kanker telah menyebar, Anda mungkin harus memiliki kombinasi operasi untuk mengangkat tumor dan radiasi untuk memastikan bahwa semua sel tumor dihilangkan atau dibunuh. Ini dapat menyebabkan efek samping seperti mulut kering dan perubahan rasa.

Dokter juga dapat merekomendasikan kemoterapi untuk mengobati kanker, dalam kombinasi dengan operasi atau radiasi.

Mencegah kanker lidah

Anda dapat mengurangi risiko kanker lidah dengan menghindari kegiatan yang dapat menyebabkan kanker lidah dan dengan merawat mulut Anda. Berikut hal yang harus dilakukan dan dihindari untuk mengurangi risiko:

  • Jangan merokok atau mengunyah tembakau
  • Tidak minum alkohol, atau hanya minum sesekali
  • Tidak mengunyah sirih
  • Dapatkan kursus lengkap vaksin HPV
  • Berlatih seks yang aman, terutama seks oral
  • Makan banyak buah dan sayuran dalam diet Anda
  • Pastikan Anda menyikat gigi setiap hari dan gunakan benang secara teratur
  • Kunjungi dokter gigi setiap enam bulan sekali, jika memungkinkan

Cara menjaga kebersihan dan perawatan lidah

1. Cara mebersihan mulut

Cara terbaik menjaga lidah tetap sehat adalah dengan memiliki mulut yang sehat. Melakukan kebiasaan merawat gigi yang baik akan melindungi lidah serta gusi dan gigi. Jadikan keterampilan berikut sebagai kebiasaan sehari-hari:

  • Sikat gigimu dua kali sehari. Gunakan sikat gigi berbulu lembut atau sedang, dan sikat setidaknya selama dua menit setiap kali. Anda juga dapat menggunakan sikat gigi elektrik, tetapi selalu pastikan meningkatkan teknik menyikat gigi sehingga Anda dapat menjaga kesehatan gusi.
  • Bersihkan gigi paling tidak sekali sehari. Gunakan floss atau benang gigi 18 inci, dan Gunakan floss di masing-masing celah gigi.
  • Bilas dengan air atau obat kumur setelah flossing. Jika menderita mulut kering, gunakan obat kumur bebas alkohol.
  • Bilas gigi palsu setelah makan, dan sikatlah setidaknya satu kali sehari untuk mengurangi jumlah bakteri yang dapat menyebabkan bisul mulut atau iritasi mukosa lainnya.

2. Sikat lidah

Ketika menyikat gigi seperti biasa, Anda juga harus menyikat lidah untuk menghilangkan bakteri yang dapat menyebabkan kerusakan gigi atau bau mulut. Menggunakan sikat dengan bulu lembut hingga sedang, gerakkan sikat gigi dengan lembut di permukaan atas lidah dari belakang ke depan.

  • Jika menyikat lidah memicu refleks muntah, Anda dapat mencoba mencondongkan kepala ke depan saat menyikat. Anda mungkin juga ingin menggunakan sikat gigi yang lebih kecil untuk meminimalkan ketidaknyamanan.
  • Jika memiliki sakit di mulut, berhati-hatilah saat menyikat gigi. Hindari menyikat luka itu sendiri, dan jangan menggunakan pasta gigi yang mengandung sodium lauryl sulfate. Luka biasanya akan hilang dengan sendirinya.

3. Gosok lidah Anda

Scraper adalah alat plastik yang dijual di toko obat dan apotek untuk menghilangkan lapisan atas bakteri dan plak dari lidah Anda. Gunakan sekali sehari setelah menyikat gigi. Mulailah dari bagian belakang lidah, dan perlahan tarik pengikis ke depan. Bilas setelah menggunakan air keran, obat kumur atau bahkan larutan garam.

Hindari mengikis lidah jika Anda merasakan sakit mulut di lidah. Tunggu sampai sakit sembuh sebelum mengikis lagi.

4. Kunjungi dokter gigi secara rutin

Dokter gigi dapat memberikan mulut Anda pembersihan mendalam yang akan membantu mencegah infeksi dan pertumbuhan bakteri. Mereka juga dapat mendiagnosis infeksi dan masalah sejak dini. Agar lidah tetap sehat dan bersih, jadwalkan kunjungan ke dokter gigi setidaknya sekali atau dua kali setahun.