Kanker Kulit Melanoma – Penyebab, Gejala, Pengobatan, dan Pencegahan

doktersehat-tahi-lalat

DokterSehat.Com– Kanker kulit melanoma adalah jenis kanker yang dimulai di melanosit, merupakan sel di epidermis yang memproduksi melanin dan berfungsi menyerap sinar ultraviolet dan melindungi kulit dari kerusakan.

Nama lain untuk kanker ini termasuk melanoma maligna dan melanoma kulit. Sebagian besar sel melanoma masih membuat melanin, sehingga tumor melanoma biasanya berwarna cokelat atau hitam. Tetapi beberapa melanoma tidak membuat melanin dan dapat tampak merah muda, cokelat, atau bahkan putih.

Melanoma dapat berkembang di mana saja pada kulit, tetapi mereka lebih mungkin untuk memulai di area dada dan punggung, pada pria dan pada kaki wanita. Leher dan wajah adalah area umum lainnya.

Kulit berpigmen gelap menurunkan risiko melanoma di tempat-tempat yang lebih umum ini, tetapi siapa pun bisa mendapatkan melanoma di telapak tangan, telapak kaki, dan di bawah kuku. Melanoma di arean ini merupakan porsi melanoma yang jauh lebih besar di Afrika-Amerika daripada kulit putih.

Melanoma juga dapat terbentuk di bagian lain dari tubuh Anda seperti mata, mulut, alat kelamin, dan area anus, tetapi ini jauh lebih jarang daripada melanoma kulit.

Melanoma jauh lebih jarang daripada sel basal dan kanker kulit sel skuamosa. Tetapi melanoma lebih berbahaya karena jauh lebih mungkin menyebar ke bagian tubuh lain jika tidak tertangkap lebih awal.

Faktor Risiko Kanker Kulit Melanoma

Faktor risiko adalah segala sesuatu yang memengaruhi peluang Anda terkena penyakit seperti kanker. Kanker yang berbeda memiliki faktor risiko yang berbeda. Beberapa faktor risiko, seperti merokok dan paparan sinar matahari berlebih, dapat diubah. Lainnya, seperti usia atau riwayat keluarga, tidak dapat diubah.

Memiliki faktor risiko, atau bahkan banyak faktor risiko, tidak berarti Anda akan mendapatkan melanoma. Banyak orang dengan faktor risiko tidak pernah mengalami melanoma, sementara yang lain dengan penyakit ini mungkin memiliki sedikit atau tidak ada faktor risiko yang diketahui.

Namun, penting untuk mengetahui tentang faktor risiko melanoma karena mungkin ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk menurunkan risiko mendapatkannya. Jika berisiko lebih tinggi karena faktor-faktor tertentu, ada juga hal-hal yang dapat Anda lakukan yang mungkin membantu menemukannya lebih awal, ketika kemungkinan akan lebih mudah diobati.

Beberapa faktor risiko dapat membuat seseorang lebih mungkin mengembangkan melanoma, di antaranya:

1. Paparan sinar ultraviolet (UV)

Paparan sinar ultraviolet (UV) merupakan faktor risiko utama untuk sebagian besar melanoma. Sinar matahari adalah sumber utama sinar UV. Tempat tidur penyamakan dan lampu matahari juga merupakan sumber sinar UV.

Sementara sinar UV hanya membentuk sebagian kecil dari sinar matahari, mereka adalah penyebab utama efek merusak matahari pada kulit. Sinar UV merusak DNA sel-sel kulit. Kanker kulit dimulai ketika kerusakan ini memengaruhi DNA gen yang mengontrol pertumbuhan sel kulit.

2. Tahi lalat

Tahi lalat (juga dikenal sebagai nevus) adalah tumor berpigmen jinak (non-kanker). Bayi biasanya tidak dilahirkan dengan tahi lalat; tahi lalat sering mulai muncul pada anak-anak dan dewasa muda. Kebanyakan tahi lalat tidak akan pernah menimbulkan masalah, tetapi seseorang yang memiliki banyak tahi lalat lebih mungkin mengembangkan melanoma.

Mol atipikal (nevi displastik): Tahi lalat ini terlihat sedikit seperti tahi lalat normal tetapi juga memiliki beberapa macam melanoma. Mereka sering lebih besar dari tahi lalat lainnya dan memiliki bentuk atau warna yang tidak normal. Tahilalat ini dapat muncul pada kulit yang terkena matahari serta kulit yang biasanya tertutup, seperti di pantat atau kulit kepala.

Nevi displastik sering terjadi dalam keluarga. Sebagian kecil dari nevi displastik dapat berkembang menjadi melanoma. Tetapi sebagian besar nevi displastik tidak pernah menjadi kanker, dan banyak melanoma tampaknya muncul tanpa nevus displastik yang sudah ada sebelumnya.

Sindrom nevus dysplastic: Sindrom nevus dysplastic juga dikenal sebagai sindrom multiple melanoma famili atipikal familial, atau FAMMM. Orang dengan kondisi yang diwariskan ini memiliki banyak nevi displastik dan setidaknya satu kerabat dekat yang telah mengalami melanoma.

Orang-orang dengan kondisi ini memiliki risiko melanoma seumur hidup yang sangat tinggi, sehingga mereka harus memiliki pemeriksaan kulit yang sangat menyeluruh dan teratur oleh dokter kulit

Nevi melanositik kongenital: Tahi lalat bawaan sejak lahir disebut nevi melanositik kongenital. Risiko seumur hidup melanoma berkembang di nevi melanocytic kongenital diperkirakan antara 0 dan 10%, tergantung pada ukuran nevus. Orang dengan nevi kongenital yang sangat besar memiliki risiko yang lebih tinggi, sedangkan risikonya lebih rendah bagi mereka dengan nevi kecil. Misalnya, risiko melanoma pada nevi kongenital yang lebih kecil daripada telapak tangan Anda sangat rendah, sementara risiko yang menutupi sebagian besar punggung dan bokong memiliki risiko yang jauh lebih tinggi.

3. Kulit cerah, berbintik-bintik, dan rambut tipis

Risiko melanoma jauh lebih tinggi untuk kulit putih daripada untuk orang Amerika Afrika. Kulit putih dengan rambut merah atau pirang, mata biru atau hijau, atau kulit cerah yang berbintik-bintik atau terbakar dengan mudah berisiko lebih tinggi.

4. Riwayat keluarga melanoma

Risiko melanoma Anda lebih tinggi jika satu atau lebih dari saudara tingkat pertama Anda (orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan, atau anak-anak) telah mengalami melanoma. Sekitar 10% dari semua orang dengan melanoma memiliki riwayat keluarga penyakit.

Peningkatan risiko mungkin karena gaya hidup keluarga bersama sering terkena sinar matahari, kecenderungan keluarga untuk memiliki kulit yang adil, perubahan gen tertentu (mutasi) yang berjalan dalam keluarga, atau kombinasi faktor.

Sebagian besar pakar tidak menganjurkan bahwa orang-orang dengan riwayat keluarga melanoma memiliki pengujian genetik untuk mencari mutasi, karena belum jelas seberapa membantu hal ini. Sebaliknya, para ahli menyarankan agar mereka melakukan hal berikut:

  • Lakukan pemeriksaan kulit secara teratur oleh dokter kulit
  • Teliti kulit mereka sendiri sebulan sekali
  • Sangat berhati-hati terhadap perlindungan sinar matahari dan hindari sinar UV buatan (seperti dari indoor tanning)

5. Riwayat pribadi melanoma atau kanker kulit lainnya

Seseorang yang sudah memiliki melanoma memiliki risiko lebih tinggi untuk mendapatkan melanoma lagi. Orang-orang yang menderita kanker kulit sel basal atau sel skuamosa juga berisiko tinggi mengalami melanoma.

6. Memiliki sistem kekebalan yang lemah

Sistem kekebalan seseorang membantu melawan kanker kulit dan organ lainnya. Orang dengan sistem kekebalan yang lemah (dari penyakit tertentu atau perawatan medis) lebih mungkin mengembangkan banyak jenis kanker kulit, termasuk melanoma.

7. Menjadi lebih tua

Melanoma lebih mungkin terjadi pada orang yang lebih tua, tetapi juga ditemukan pada orang yang lebih muda. Bahkan, melanoma adalah salah satu kanker paling umum pada orang yang lebih muda dari 30 (terutama wanita yang lebih muda). Melanoma yang terjadi dalam keluarga dapat terjadi pada usia yang lebih muda.

8. Rentan pada kamum pria

Di Amerika Serikat, pria memiliki tingkat melanoma yang lebih tinggi daripada wanita, meskipun ini bervariasi berdasarkan usia. Sebelum usia 50, risikonya lebih tinggi untuk wanita; setelah usia 50 risiko lebih tinggi pada pria.

9. Xeroderma pigmentosum

Xeroderma pigmentosum (XP) adalah kondisi bawaan yang langka yang memengaruhi kemampuan sel-sel kulit untuk memperbaiki kerusakan pada DNA mereka. Orang-orang dengan XP memiliki risiko tinggi mengembangkan melanoma dan kanker kulit lainnya ketika mereka muda, terutama pada daerah kulit yang terpapar sinar matahari.

Baca juga: Inilah Ciri-Ciri Orang yang Memiliki Risiko Terserang Penyakit Melanoma

Penyebab Kanker Kulit Melanoma

Banyak faktor risiko untuk melanoma telah ditemukan, namun tidak selalu jelas bagaimana melanoma dapat menyebabkan kanker. Sebagai contoh, sementara sebagian besar tahi lalat tidak pernah berubah menjadi melanoma, beberapa melakukannya.

Para peneliti telah menemukan beberapa perubahan gen di dalam sel-sel tahi lalat yang dapat menyebabkan mereka menjadi sel-sel melanoma. Tetapi masih belum diketahui dengan pasti mengapa beberapa tahi lalat menjadi kanker sementara sebagian besar tidak.

DNA adalah zat kimia di setiap sel yang membentuk gen, yang mengontrol bagaimana sel-sel kita berfungsi. Diri seseorang biasanya terlihat seperti orang tuanya karena mereka adalah sumber DNA. Tetapi DNA memengaruhi lebih dari sekadar bagaimana kita melihat.

Beberapa gen mengontrol ketika sel-sel kita tumbuh, membelah menjadi sel-sel baru, dan mati:

  • Gen yang membantu sel tumbuh, membelah, dan tetap hidup disebut onkogen.
  • Gen yang menjaga pertumbuhan sel di tinjau atau menyebabkan sel mati pada saat yang tepat disebut gen supresor tumor.

Kanker dapat disebabkan oleh perubahan DNA yang menghidupkan onkogen atau mematikan gen supresor tumor. Perubahan dalam beberapa gen yang berbeda biasanya diperlukan untuk sel untuk menjadi sel kanker.

Sinar ultraviolet (UV) jelas merupakan penyebab utama melanoma. Sinar UV dapat merusak DNA dalam sel-sel kulit. Terkadang kerusakan ini memengaruhi gen tertentu yang mengontrol bagaimana sel-sel kulit tumbuh dan membelah. Jika gen-gen ini tidak berfungsi lagi dengan benar, sel-sel yang terkena bisa menjadi sel kanker.

Sebagian besar sinar UV berasal dari sinar matahari, tetapi beberapa dapat berasal dari sumber buatan manusia seperti tanning bed (tabung untuk merubah kulit menjadi cokelat).

Biasanya tidak jelas kapan tepatnya kerusakan DNA dari paparan sinar UV terjadi. Beberapa kerusakan dapat terjadi dalam beberapa tahun sebelum kanker muncul. Tetapi banyak dari itu mungkin dari eksposur yang terjadi bertahun-tahun sebelumnya. Anak-anak dan orang dewasa muda sering mendapatkan banyak paparan sinar matahari secara intens yang mungkin tidak menghasilkan kanker sampai bertahun-tahun atau bahkan beberapa dekade kemudian.

Sebagian besar perubahan gen yang biasa terlihat pada sel melanoma tidak diwariskan. Mereka lebih mungkin hasil kerusakan yang disebabkan oleh sinar matahari. Pada beberapa orang, seperti mereka dengan xeroderma pigmentosum (XP), sel-sel kulit tidak mampu memperbaiki DNA yang rusak. Orang-orang ini lebih mungkin mengembangkan melanoma.

Beberapa melanoma terjadi di bagian tubuh yang jarang terkena sinar matahari. Melanoma ini sering memiliki perubahan gen yang berbeda dari pada melanoma yang berkembang di daerah yang terpapar sinar matahari.

Ketika melanoma diturunkan dalam keluarga, perubahan gen (mutasi) yang sangat meningkatkan risiko melanoma sering dilewatkan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Melanoma familial (yang diwariskan) paling sering mengalami perubahan gen penekan tumor seperti CDKN2A (juga dikenal sebagai p16) dan CDK4 yang mencegah mereka melakukan pekerjaan normal mengendalikan pertumbuhan sel. Ini akhirnya bisa menyebabkan kanker.

Banyak perubahan gen lainnya telah ditemukan dalam sel-sel melanoma juga. Beberapa di antaranya telah terbukti menjadi target yang baik untuk obat-obatan untuk membantu mengobati penyakit ini.

Sebagai contoh, sekitar setengah dari semua melanoma memiliki perubahan pada BRAF oncogene yang membantu mendorong pertumbuhan mereka. Perubahan ini tidak diwariskan. Tampaknya terjadi selama perkembangan melanoma. Beberapa obat yang secara khusus menargetkan sel dengan perubahan gen ini sekarang digunakan untuk mengobati melanoma ini.

Baca juga: Tahi Lalat dan Kanker Kulit Melanoma

Gejala Kanker Kulit Melanoma

Tahi lalat, luka, benjolan, becak, tanda-tanda, atau perubahan yang tidak biasa di daerah kulit terlihat atau terasa mungkin merupakan tanda melanoma atau jenis kanker kulit yang lain, atau peringatan bahwa hal itu mungkin terjadi. Berikut tanda atau ciri-ciri kanker kulit melanoma:

1. Tahi lalat normal

Tahi lalat normal biasanya berwarna coklat atau bercak hitam pada kulit. Bentuknya bisa datar atau menonjol. Bisa bulat atau oval. Tahi lalat umumnya kurang dari 6 milimeter (sekitar ¼ inci). Beberapa tahi lalat timbul saat lahir, tetapi kebanyakan muncul selama masa kanak-kanak atau dewasa muda. Tahi lalat baru yang muncul di kemudian hari harus diperiksa oleh dokter.

Setelah tahi lalat berkembang, biasanya akan tetap memiliki ukuran, bentuk, dan warna yang sama selama bertahun-tahun. Beberapa tahi lalat akhirnya bisa memudar.

Kebanyakan orang memiliki tahi lalat, dan hampir semua tahi lalat tidak berbahaya. Tetapi penting untuk mengenali perubahan pada tahi lalat – seperti dalam ukuran, bentuk, atau warna – yang dapat menunjukkan melanoma mungkin berkembang.

2. Kemungkinan tanda dan gejala melanoma

Tanda peringatan melanoma yang paling penting adalah tempat baru pada kulit atau tempat yang berubah ukuran, bentuk, atau warna. Tanda penting lainnya adalah titik yang terlihat berbeda dari semua titik lain pada kulit Anda. Jika Anda memiliki salah satu dari tanda-tanda peringatan ini, periksakan kulit Anda ke dokter.

Aturan ABCDE adalah panduan lain untuk tanda-tanda umum melanoma. Waspada dan beri tahu dokter Anda tentang bintik-bintik jika memiliki salah satu macam berikut:

  • A untuk Asimetri: Setengah dari tahi lalat atau tanda lahir tidak cocok dengan yang lain.
  • B adalah untuk Perbatasan: Ujung-ujungnya tidak beraturan, tidak rata, berlekuk, atau kabur.
  • C adalah untuk Warna: Warna tidak sama di seluruh dan mungkin termasuk nuansa yang berbeda dari cokelat atau hitam, atau kadang-kadang dengan bercak merah muda, merah, putih, atau biru.
  • D adalah untuk Diameter: Titik ini lebih besar dari 6 milimeter (sekitar ¼ inci – ukuran penghapus pensil), meskipun melanoma kadang-kadang bisa lebih kecil dari ini.
  • E adalah untuk Evolving (berkembang): Tahi lalat berubah dalam ukuran, bentuk, atau warna.

Beberapa melanoma tidak sesuai dengan aturan ini. Penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang perubahan atau bintik baru pada kulit, atau pertumbuhan yang terlihat berbeda dari sisa tahi lalat Anda.

Ciri-ciri kanker kulit melanoma lainnya adalah:

  • Sakit yang tidak sembuh
  • Penyebaran pigmen dari batas tempat ke kulit di sekitarnya
  • Kemerahan atau bengkak baru di luar perbatasan tahi lalat
  • Perubahan dalam sensasi, seperti rasa gatal, lembek, atau rasa sakit
  • Perubahan permukaan tahi lalat – bersisik, lembap, berdarah, atau munculnya benjolan

Pastikan untuk menunjukkan kepada dokter setiap area yang mengkhawatirkan dan tanyakan pada dokter untuk melihat area yang mungkin sulit untuk Anda lihat. Terkadang sulit untuk membedakan antara melanoma dan tahi lalat biasa, jadi penting untuk menunjukkan kepada dokter terhadap tahi lalat apa pun yang Anda tidak yakin.

Baca juga: Melawan Kanker Kulit dengan Bahan-bahan Alami

Mengobati Kanker Kulit Melanoma

Setelah melanoma didiagnosis tim perawatan kanker akan mendiskusikan pilihan perawatan dengan Anda. Penting bagi Anda untuk memikirkan pilihan dengan hati-hati. Anda perlu mempertimbangkan manfaat dari setiap opsi perawatan terhadap kemungkinan risiko dan efek sampingnya.

1. Perawatan kanker kulit melanoma

Berdasarkan stadium kanker dan faktor lainnya, pilihan perawatan Anda mungkin termasuk:

  • Operasi
  • Imunoterapi
  • Terapi yang ditargetkan
  • Kemoterapi
  • Terapi radiasi

Melanoma stadium awal biasanya dapat diobati dengan pembedahan saja, tetapi kanker yang lebih lanjut biasanya memerlukan perawatan lain. Terkadang lebih dari satu jenis perawatan digunakan.

2. Dokter mana yang mengobati melanoma?

Tergantung pada pilihan Anda, mungkin Anda memiliki berbagai jenis dokter di tim perawatan. Dokter-dokter ini mungkin termasuk:

  • Dokter kulit: dokter yang merawat penyakit kulit
  • Seorang ahli onkologi bedah (atau ahli bedah onkologi): seorang dokter yang menggunakan operasi untuk mengobati kanker
  • Ahli onkologi medis: dokter yang menangani kanker dengan obat-obatan seperti kemoterapi, imunoterapi, atau terapi yang ditargetkan
  • Seorang ahli onkologi radiasi: dokter yang mengobati kanker dengan terapi radiasi

3. Membuat keputusan perawatan

Penting untuk membahas semua opsi perawatan serta kemungkinan efek sampingnya dengan tim perawatan untuk membantu membuat keputusan yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda. Beberapa hal penting untuk dipertimbangkan termasuk:

  • Usia dan kesehatan Anda secara keseluruhan
  • Tahapan (tingkat) kanker Anda
  • Kemungkinan bahwa pengobatan akan menyembuhkan kanker Anda (atau membantu dengan cara lain)
  • Perasaan Anda tentang kemungkinan efek samping dari perawatan

Pencegahan Kanker Kulit Melanoma

Tidak ada cara pasti untuk mencegah melanoma. Beberapa faktor risiko seperti usia, jenis kelamin, ras, dan riwayat keluarga Anda tidak dapat dikontrol. Tetapi ada hal-hal yang dapat Anda lakukan yang dapat menurunkan risiko terkena melanoma dan kanker kulit lainnya.

1. Batasi paparan sinar ultraviolet (UV)

Cara paling penting untuk menurunkan risiko melanoma adalah melindungi diri dari paparan sinar UV. Lindungi diri Anda dari matahari saat berada di luar ruangan, misal menggunakan topi, pakaian tertutup.

2. Carilah tempat teduh

Cukup berada di tempat teduh adalah salah satu cara terbaik untuk membatasi paparan sinar UV.

3. Hindari menggunakan tanning bed dan sunlamps

Banyak orang percaya sinar UV dari tanning bed tidak berbahaya. Ini tidak benar. Lampu tanning memberikan sinar UV, yang dapat menyebabkan kerusakan kulit jangka panjang dan dapat memicu kanker kulit.

Penggunaan tanning bed telah dikaitkan dengan peningkatan risiko melanoma, terutama jika dimulai sebelum seseorang berusia 30 tahun. Kebanyakan dokter kulit dan organisasi kesehatan menyarankan untuk tidak menggunakan tanning bed dan lampu tanning.

4. Lindungi anak-anak dari matahari

Anak-anak membutuhkan perhatian khusus, karena mereka cenderung menghabiskan lebih banyak waktu di luar rumah dan lebih mudah terbakar. Orang tua dan pengasuh lainnya harus melindungi anak-anak dari paparan sinar matahari berlebih dengan menggunakan langkah-langkah di atas. Anak-anak perlu diajarkan tentang bahaya terlalu banyak paparan sinar matahari saat mereka menjadi lebih mandiri.

5. Perhatikan tahi lalat yang tidak normal

Memeriksa kulit secara teratur dapat membantu Anda menemukan tahi lalat baru atau abnormal, atau pertumbuhan lain, dan menunjukkannya kepada dokter bahkan sebelum tahi lalat memiliki kesempatan untuk berubah menjadi kanker kulit.

Jenis-jenis tahi lalat tertentu lebih mungkin berkembang menjadi melanoma. Jika memiliki tahi lalat, tergantung pada bagaimana mereka terlihat.

Pengangkatan rutin banyak tahi lalat biasanya tidak dianjurkan sebagai cara untuk mencegah melanoma. Beberapa melanoma berkembang dari tahi lalat, tetapi kebanyakan tidak. Jika Anda memiliki banyak tahi lalat, berhati-hati, pemeriksaan rutin oleh dokter kulit, bersama dengan melakukan pemeriksaan kulit setiap bulan, mungkin disarankan.

6. Hindari melemahnya sistem kekebalan tubuh

Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah meningkatkan risiko terkena melanoma dan jenis kanker kulit lainnya.

Infeksi dengan HIV, virus yang menyebabkan AIDS, dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Menghindari faktor-faktor risiko yang diketahui untuk infeksi HIV, seperti penggunaan obat intravena (IV) dan berhubungan seks tanpa kondom dengan banyak pasangan, dapat menurunkan risiko kanker kulit dan banyak jenis kanker lainnya.

Beberapa orang perlu minum obat untuk menekan sistem kekebalan mereka. Ini termasuk orang-orang yang telah melakukan transplantasi organ dan beberapa orang dengan penyakit autoimun. Orang dengan kanker juga terkadang perlu minum obat-obatan seperti kemoterapi yang dapat menurunkan fungsi kekebalan mereka. Bagi orang-orang ini, manfaat dari mengambil obat-obatan ini akan jauh lebih besar daripada risiko peningkatan kecil terkena kanker kulit.